Juanda Persoalkan Kebanjiran Pekerja Asing Di Jamoreng   

Pembangunan ladang dan kilang Kelapa Sawit di Jamoreng telah mengundang kebanjiran pekerja warga asing dan bilangan mereka didapati semakin bertambah.

ADUN Jamoreng Dato’ Murshid DiRaja Dr Juanda Jaya berkata, situasi ini amat ketara sehingga ianya telah menimbulkan kebimbangan.

"Seluruh dunia tahu yang Malaysia adalah negara yang makmur dan mewah sehinggakan ramai burub asing datang ke Malaysia mencari pekerjaan baik secara sah satu pun tidak sah."

Juanda menyatakan, kerajaan bertanggungjawab menyediakan peluang pekerjaan untuk rakyatnya namun situasi tersebut bagaikan memberi peluang pekerjaan kepada burh asing pula.

Beliau yang ditemui pemberita di lobi DUN Sarawak hari ini mempersoalkan mengapa syarikat-syarikat besar tersebut tidak menggajkan orang tempatan.

"Apakah sudah tiada orang tempatan? Apakah syarikat-syarikat tersebut akan mengalami kerugian besar jika menggaji penduduk tempatan?," katanya sambil menambah, situasi ini tidak boleh diterima sama sekali.

"Apabila kita membawa orang luar bekerja disini, kita kena membayar levi, kos kemasukan, kos penginapan namun semua ini di anggap "lebih mengguntungkan" berbanding menggaji rakyat temptan."

"Saya juga ingin tahu berapa nisbah pekerja asing dan tempatan di ladang-ladang di kawasan saya da seluruh Sarawak amnya," katanya lagi.

Juanda juga menyentuh kehadiran warga Pakistan yang menjual permaidani dan membuka kedai di kawasan saya seolah-olah tiada pemantauan ke atas situasi ini.

"Benarkah mereka ini ada permit kerja? Sejak bila kita "mengimport" pekerja asing menjual permaidani dan membuka kedai di Sarawak?," persoal Juanda lagi.
-UnReportedNews™®

          Notis Rasmi Kekosongan DUN Pujut Dihantar Pada SPR Hari in   

Pemakluman rasmi kekosongan kerusi Dewan Undangan Negeri (DUN) N. 74 Pujut telah dihantar kepada Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) pada hari ini.

Ini dimaklumkan oleh Speaker Dewan Undangan Negeri (DUN) Sarawak Datuk Amar Mohd Asfia Awang Nassar pada satu media di DUN Sarawak sebentar tadi.

"Pihak SPR telah dimaklumkan melalui surat bertarikh 16 Mei berkenaan perlucutan kelayakan Dr Ting Tiong Choon sebagai Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) N.74 Pujut berdasarkan Artikel 21 (5) Perlembangaan Negeri dan pemakluman rasmi telah dihantar hari ini untuk tindakan lanjut pihak SPR."

Pada Jumaat lepas, Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Pujut Dr Ting Tiong Choon dari Parti Tindakan Demokratik (DAP) telah dilucutkan jawatan sebagai ADUN berikutan satu usul dibentangkan di Dewan Undangan Negeri Sarawak.

Usul berkenaan dibentangkan Menteri Perdagangan Antarabangsa dan E-Dagang Datuk Sri Wong Soon Koh yang mendakwa Dr Ting hilang kelayakan sebagai ADUN kerana memperolehi kewarganegaraan Australia, berdaftar sebagai pengundi di negara itu dan berikrar taat setia kepada negara di luar persekutuan Malaysia.

Wong yang juga ADUN Bawang Assan berkata, berdasarkan perkara 17 (1) (g) Perlembagaan Sarawak yang menyatakan bahawa mana-mana orang yang dengan sukarela memperoleh kewarganegaraan asing atau menikmati hak-hak kerakyatan asing akan hilang kelayakan sebagai seorang ADUN.

Menurut Wong, di bawah Perkara 17 (1) (g) Perlembagaan Negeri, Dr Ting bukan seorang yang layak dan sesuai untuk menjadi ADUN Sarawak.

Penyingkiran wakil DAP itu bakal menyaksikan Pilihan Raya Kecil (PRK) bagi kerusi Pujut.
-UnReportedNews™®

          DPTS Jabu Undur Diri Selepas 44 Tahun Setia Berbakti Kepada PBB    

KUCHING: Tan Sri Datuk Patinggi Alfred Jabu Numpang membuat keputusan dramatik hari ini, dengan mengumumkan pengunduran sebagai Timbalan Presiden Parti Pesaka Bumiputera Bersatu (PBB) Sarawak.

“Keputusan itu dibuat pada pagi ini dan terus dimaklumkan kepada Datuk Amar Abang Johari (Tun Abang Haji Openg) sejurus ketibaannya,” katanya sejurus selesai mesyuarat Majlis Kerja Tertinggi PBB di Ibu Pejabat PBB, Jalan Bako dekat sini.

Ia merupakan keputusan yang penting bagi Jabu selepas mengumumkan pengunduran sebagai Ahli Dewan Undangan Negeri Layar pada 21 Mac lalu, yang sekali gus menamatkan penglibatannya sebagai ahli politik yang aktif dan Timbalan Ketua Menteri Sarawak.

Alfred Jabu mula menyertai politik pada usia 32 tahun, dengan menang tanpa bertanding Pilihan Raya Kecil Dun Skrang-Engkilili pada 1973.

Beliau sebelum itu merupakan pegawai kanan di Jabatan Pertanian Sarawak, dan telah berkahwin dengan Puan Sri Empiang Jabu.

Kerjaya politiknya terus bersinar apabila pada tahun berikutnya, memenangi kerusi Dun Layar dengan menewaskan bekas Ketua Menteri Sarawak yang pertama, Datuk Stephen Kalong Ningkan.

Pada 1976, kerjayanya terus melonjak apabila dipilih oleh Ketua Menteri, Tun Abdul Rahman Yaakub sebagai salah seorang Timbalan Ketua Menteri; jawatan yang terus disandangnya sehingga tahun ini.

Kerjaya politik Jabu cukup luar biasa sebenarnya, kerana telah berkhidmat di bawah pentadbiran tiga Ketua Menteri dan empat Presiden PBB.

“Bermula dengan Tun Abdul Rahman Yaakub, kepada Tun Abdul Taib Mahmud, diikuti Tan Sri Adenan Satem dan akhir sekali bersama-sama Abang Johari sebagai Presiden PBB untuk tempoh enam hari.”

Penglibatan dan dambaan Jabu kepada PBB cukup mendalam, kerana selain dirinya, isterinya, Puan Sri Empiang, anaknya Gerald Rentap dan Umang Nangku turut berkhidmat kepada rakyat atas kapasiti parti.

“Saya merakamkan setinggi-tinggi terima kasih kepada mereka yang menyokong saya selama ini.

“Jiwa saya terus untuk PBB. Dan saya akan memberi nasihat jika diperlukan,” katanya lagi.


Dalam rakaman penghargaannya dalam sidang media sebelum itu, Abang Johari bukan sahaja menghargai pengorbanan Jabu, tetapi menganggapnya sebagai “Apai PBB”, yang akan dirujuk nasihatnya apabila keadaan memerlukan. – Sarawakvoice

-UnReportedNews™®

          Laksana Projek Kerajaan Dengan Sempurna, Pesan Wan Junaidi   

Kontraktor yang telah berjaya mendapat projek kerajaan disaran untuk memastikan projek tersebut dilaksanakan dengan sempurna mengikutkan ekspektasi kerajaan dan rakyat.

Menteri Sumber Asli dan Alam Sekitar Dato Sri Dr Haji Wan Junaidi Tuanku Jaafar berkata, rakyat setempat berharapkan agar projek yang dilaksanakan di kawasan mereka akan memberi manfaat maka jangan mengecewakan mereka.

"Kepada semua kontraktor, saya berpesan jangan hanya berjanji tetapi sebaliknya gagal melaksanakan projek tersebut dalam masa yang telah diberikan," tegas Junaidi lagi.

"Saya juga telah mengarahkan Jabatan Pengairan Dan Saliran (JPS) untuk memantau sekiranya ada syarikat kontraktor yang gagal menyempurnakan projek dan terus akan menyenaraihitamkan syarikat tersebut dari mendapat projek kerajaan."

Beliau menambah, kita tidak mahu berlaku ketirisan dan penyelewengan kewangan yang boleh menyebabkan kualiti projek rakyat pada tahap yang teruk maka ikutlah spesifikasi pembinaan.

Jelasnya ia penting kerana setiap projek yang diperuntukan kerajaan memberi impak kepada kehidupan rakyat.
     


Beliau, yang juga Ahli Parlimen Santubong berkata demikian ketika ditemubual pemberita selepas merasmikan Upacara Pecah Tanah Ke Atas Projek Rancangan Memulihkan Koridor Sungai (RMKS) Batang Sadong dan Kerja-Kerja Berkaitan di Pekan Simunjan, Lembangan Batang Sadong pada hari ini.

"Projek pemulihan koridor Sungai Simunjan contohnya haruslah menggunakan bahan-bahan berkualiti bertepatan dengan kos yang diperuntukkan."

Projek pembinaan koridor yang bernilai RM15.5 juta tersebut sepanjang 560 meter itu dijangka siap Mei 2018 nanti.
     

Turut hadir pada majlis tersebut adalah Menteri Di Jabatan Perdana Menteri Datuk Seri Hajah Nancy Shukri, ADUN Gedong Datuk Haji Naroden Majais, yang juga Menteri Muda di Jabatan Ketua Menteri (Pembangunan Usahawan Bumiputera), ADUN Sadong Jaya Aidel Lariwoo dan ADUN Simunjan Awla Dris. -UnReportedNews™®

          Jawapan Wartawan Kepada Pengkritik Laporan Isu Kerja Ladang Di Australia   

Kepada : Akmar Abu Bakar

BAHAGIAN 1
----------
Terdapat beberapa kesalahan fakta asas dalam ulasan saudara Akmar.
1-Saya bukan wartawan Berita Harian tetapi Utusan Malaysia
2-Di Cutri, saya membuat kerja-kerja thinning, bukannya memetik buah
Maka saya tertanya-tanya sama ada saudara membaca sepenuhnya laporan saya atau sekadar membaca tajuk sahaja?
Sudahkan saudara membaca lapan muka surat laporan khas saya. Sudahkan saudara membaca sepenuhnya tulisan Nick McKenzie dan menonton 7.30 report?
Jika dibaca, pastinya jelas terpampang maklumat asas tadi. Takkan itu pun masih buat silap fakta.
Inilah penyakit orang kita. Dia baca tajuk, dia terus percaya. Dia tak kaji betul-betul tapi dia share di Facebook, WhatsApp.
Saya lihat saudara Akmar berada dalam kategori ini. Jenis suka baca tajuk, lepas tu terus melompat buat ulasan. Baca saudara, Allah dah kata, Iqra' (baca).
Macam tu jugalah kaitannya dengan iklan-iklan menawarkan kemewahan dengan kerja ladang buah di Australia. Ramai yang percaya bulat-bulat.
Memang duit jadi kelemahan manusia dan sebab tu lah iklan kerja Australia di Facebook ni semuanya tayang duit.
Mungkin ada yang plan nak pergi tiga bulan sahaja (selari dengan tempoh sah visa pelancong), maklumlah sebulan dapat RM9,000, tiga bulan dah berapa? Lumayan, boleh bayar hutang.
Tapi sedih, lepas tiga bulan pun tak boleh balik lagi.
Memang orang Melayu obses dengan duit segera. Tengoklah skim cepat kaya, MLM dan sebagainya, orang Melayu lah yang palig ramai kena tipu.
Saya pun tak faham sangat kenapa orang kita mudah sangat kena tipu. Gores dan menang pun kena tipu. Alahai...
BAHAGIAN 2
----------
Saya tidak berminat untuk menjawab serangan dan cercaan peribadi saudara ke atas saya. Pemikiran saya bukanlah serendah itu.
Saudara juga telah membuat tafsiran sendiri mengenai diri saya berdasarkan laporan yang dibuat walaupun tidak mengenali secara peribadi.
Maka, izinkan saya untuk membuat penilaian menggunakan methodology yang sama, siapakah diri saudara berdasarkan maklumat yang saya peroleh di laman Facebook saudara
Selepas disemak, saudara dilihat konsisten mempromosikan peluang pekerjaan ladang di Australia dan secara terbuka meminta rakan FB berhubung jika berminat.
Dan seperti biasa, yang indah-indah sahajalah diceritakan. Biasalah taktik FB marketing dan saya lihat saudara adalah orang yang mengkaji teknik FB marketing.
Maka, izinkanlah saya bertanya:
1- Apa yang dibuat saudara di Australia? Kerja ladang atau bawa orang masuk? Atau seorang pekerja ladang yang nampak peluang untuk buat duit dengan bawa masuk pekerja.
2- Berapa lama dah saudara di sana? Adakah visa membenarkan saudara bekerja di sana? Bagaimana dengan kawan-kawan yang mengikuti saudara, visa apa yang nak digunakan? Student visa?
3- Katakan saudara adalah jujur, tidak menganiayai kawan-kawan yang dibawa masuk, adakah saudara sedar apa yang dibuat adalah jenayah? Pernahkan saudara mendengar istilah human traficking?
BAHAGIAN 3
----------
Ramai menuduh saya menutup periuk nasi bangsa saya di Australia. Tunggu....saya jelaskan dulu okey.
Laporan saya bertujuan:
1-Mengelakkan rakyat Malaysia dan bangsa saya daripada terpedaya dengan janji manis ejen. Ramai dah orang terkena, orang dari kampung.
Saya pun berasal dari kampung dan tak sanggup tengok orang saya kena tipu.
Tak kena atas kepala saudara Alhamdulillah, tapi jangan nafikan ada kes macam ni dan jumlahnya besar.
Ada yang sanggup pinjam duit sebab fikir dia pergi sekejap je, dah dapat buat untung akan balik segera. Alih-alih hidup susah di farm dan berhutang lagi.
Apa yang saya tulis bukan rekaan. Bukan imiginasi. Semua makumat saya terima daripada pekerja farm juga. Saya bukan keyboard warrior, saya turun ke ground dan saya tengok dan rasa kehidupan orang kita di Swan Hill.
Cuma masalah dengan bangsa Melayu yang masuk farm ni, dia tak suka cerita kedukaan dia sangat. Dia bagitahu kawan-kawan di Malaysia kerja best padahal diri sendiri je lah yang tahu.
Yang di Malaysia percaya bulat-bulat dan terpengaruh ke sana.
Sebab apa? Sebab ego, orang kampung dengar tumpang bangga. Kerja di Australia beb, bunyi gah sangat, malulah kalau mengaku hidup susah.
Bagi yang berjaya, berjayalah, dan kita jangan lupa memang ada yang terjerat di Australia. Semoga yang berjaya itu tidak mencemari tangan mereka dengan memanipulasikan mana-mana pihak.
2- Disebabkan banyak sangat orang Malaysia salah guna visa pelancong dan langgar peraturan, Imigresen sana dah alert.
Kalau naik penerbangan tambang murah, lagilah Imigresen curios. Tengoklah apa soalan dia tanya masa nak masuk. Lebih-lebih lagi kalau Australia adalah negara asing pertama yang korang lawat.
Adil kah benda ni untuk kira-kira 30 juta rakyat Malaysia lain yang nak ke sana melancong, bekerja secara sah, buka bisness dan lain lain.
Disebabkan pekerja ladang Malaysia buat hal dengan imigresen, orang lain kena getah. Pekerja Malaysia di farm tuduh saya tutup periuk nasi, sedarkah yang korang juga tutup periuk nasi rakyat Malaysia yang lain.
Bagi lah apa pun alasan, kerja tanpa permit tetap salah. Hormatilah undang-undang negara orang, kita pun marah Bangla dan Indon masuk Malaysia kerja haram.
Setiap rumah orang ada peraturan, kena lah ikut. Bukan sesuka hati terjah dan bagi hujah kami cari rezeki halal (TAPI DENGAN CARA SALAH).
Kena ingat, apa yang berlaku di ladang-ladang akan menjejaskan 156,000 diaspora Malaysia yang berada di Australi secara sah tak termasuk pelajar dan pekerja haram lain
Untuk kefahaman, saya copy n paste petikan statement seorang peguam rakyat Malaysia yang memiliki law firm, Fides Lawyers di Melbourne sejak 8 tahun lalu, Vicknaraj Thanarajah dalam isu ini.
(HADAMKAN)
As of 30th March 2016 the percentage of Australian residents born overseas are one of its highest in Australian History. The latest statistics show that out of the current Australian Population 156,500 or 0.7 percent are from Malaysia.
These are the legitimate migrants on record till to-date.
The above figures do not include the students who come here yearly to study or the illegal migrants.
According to the statistics for the months of September 2016, there are approximately 35,000 thousand people from Malaysia who visit Australia between August and September of 2016.
The above figures shows us a few crucial facts;
1.The Malaysian Diaspora in Australia is about 156K, and we have a sizeable presence in Australia being the top 10 diaspora in Australia;
2.The Monthly Malaysian Entrants Australia is the top 5 in Australia;
Therefore, whatever happens to the Malaysian community in Australia, has an impact not only to Malaysia reputation but also to the rest of the diaspora that have migrated here or has legitimate business interest in Australia, this includes a series of investments by Malaysian GLC in Australia.
It is also commonly known that Malaysia is the only Southeast Asian country with access to the electronic travel authority system under which Malaysian citizens — and applicants from most of the Western world — can get a three-month tourist visa online.
This is probably the result of the excellent diplomatic relations that is shared between the two countries.
Common sense would dictate that should there be in surge in abuse of this privilege this efficient process is endangered in being scrapped.
BAHAGIAN 4
----------
Australia tak bodoh, dia bukan tak tahu apa yang pekerja ladang ni buat. Kalau tengok statistik protection visa pun dah kantoi sebab tiba-tiba mendadak naik. Ini kerja siapa sebenarnya?
Malaysia negara aman dan masih berungsi tetapi ramai rakyat kita minta visa perlindugan (refugee). Negara kita tak beperang pun. Untuk kepentingan dia, dia menipu dalam borang permohonan siap kondem Malaysia lagi.
Berdasarkan statitik laman web Imigresen Australia, didapati permohonan visa protection oleh rakyat Malaysia meningkat daripada 294 permohonan pada 2013-2014, 1,401 permohonan pada 2014-2015 dan meroket kepada 3,549 (2015-2016)
Dari 294 permohonan naik kepada 3,549 permohonan dalam masa hanya empat tahun? Kegilaan apa kah ini?
Berikut petikan kenyataan Vicknaraj Thanarajah:
According to the statistic published by the Department of Immigration in Australia, we can gather the following crucial facts;
•Asylum applications from Malaysians lodged while within Australia in the last financial year topped 3500, more than double the total for 2014-15 even though Malaysia is a stable and functioning state, new figures show.
•Immigration department figures show 87 per cent of these applications are refused. Of the reviews conducted by the Migration and Refugee Division of the Administrative Appeals Tribunal, 88 per cent validate the original decision.
•The tribunal processed more than 2000 reviews last financial year — a fourfold increase on 2014-15 — representing almost half of its protection claim caseload.
•Details of the recent flood of onshore asylum applications from Malaysia, which totalled just 294 in 2013-4, are contained in documents published on the department’s website.
•In 2014-15, 1401 Malaysians applied for asylum from within Australia. That total surged to 3549 in the 2015-16 year.
BAHAGIAN 5
----------
Baca lagi petikan kenyataan Vicknaraj Thanarajah:
"Apart from the above financial and legal considerations, these workers need to be aware of the political considerations that are associated with the Horticulture industry in Australia specifically the Fruit Picking Jobs.
The truth is, this is not a new issue; the Malaysians are just a latest wave of workers that are being used by the syndicates as work-stock. Prior to in recent years this there was an uproar on the abuse of Pacific Islanders as illegal workforce and as a result of an inquiry, the illegal workforce have significantly reduce from the Pacific Island.
It is my personal opinion the Malaysians are merely filling in a temporary gap left by the prior inquiry in relation to the Pacific islanders. What the Malaysian migrants need to realise, that the labour dilemma is soon to be solve (at least in part); because a political solution has been reached recently.
The Immigration Department of Australia will be launching a special class of visa (416) to enable Pacific islanders to work in the horticulture industry seasonally. This is supposed to commence by the 19th of November 2016.
Unfortunately Malaysia is not on the list as that particular visa caters for Pacific Islanders.
The hypocrisy of politics are blinding, the blatant fact remains that there is a need for workers in the horticulture industry especially in rural Australia, and the industry and the syndicates are filling that gap and need.
The syndicates take advantage on this legal and economic arbitrage simply because workers are voiceless because of their legal status in Australia. 
Rhetorically, Corporations, Farmers and Authorities, at the Federal, State and Local Government manage the blame efficiently and seamlessly each respectively pleading ignorance of the existence of such syndicates and illegal workforce.
This plea of ignorance is laughable, especially with the example of the case of Swan Hill a rural town in regional Victoria is swarming with Malaysians Workforce.
The issue and the challenge now is whether the Australia Government specifically the Minister responsible for Immigration is going to provide an empty political retort by conveniently electing to enforce a pre-existing law or a sound policy resolution that is sustainable and future proof for all those affected by the labour shortage.
For the sake Human Dignity and Decency, I challenge the Minister to extend the same opportunity for Malaysians to enable them to apply as seasonal workers in the Horticultural Industry.
Alternative expand the quota of Sub Class 462 Work Holiday Visa which is currently fixed at 100 visa for Malaysian per annum.
BAHAGIAN 6
----------
Saya juga sependapat dengan Vicknaraj yang berharap ada sinar untuk rakyat Malaysia bekerja di ladang-ladang secara sah supaya nasib mereka lebih terjamin.
PM Najib pun dah jumpa dengan PM Australia, Malcom Turnbull di APEC, Lima, Peru, kelmarin.
Malaysia, Australia bincang isu kedatangan migran
LIMA, Peru 20 Nov. - Kerjasama berkaitan kedatangan migran secara tidak sekata adalah antara topik yang disentuh dalam perbincangan dua hala Malaysia dan Australia di luar persidangan Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) di ibu negara Peru semalam.
Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak yang mengadakan pertemuan dengan Perdana Menteri Australia, Malcolm Turnbull berkata, Australia dalam pertemuan itu meminta kerjasama Malaysia untuk membendung isu pelarian, yang menghantui negara berkenaan ekoran kebanjiran migran itu.
"Beliau (Turnbull) mahu bendung masalah migran ini yang dikaitkan dengan permerdagangan manusia," katanya kepada wartawan Malaysia di sini selepas menghadiri program hari pertama Mesyuarat Pemimpin Ekonomi APEC.
Antara kerjasama itu adalah melalui pertukaran laporan risikan dan melakukan larangan rasmi iaitu dengan mengambil tindakan sekiranya migran berkenaan melalui perairan negara, katanya.
BAHAGIAN 7
---------------------------
Kita harap pertemuan ini dapat merintis jalan ke arah rundingan yang akan memberi manfaat kepada rakyat Malaysia yang mahu bekerja di Australia secara sah dalam sektor kemahiran rendah.
NOTA: Ada beberapa soalan Saudara Saharudin Jang yang perlu saya jawab.
1- Apakah keburukan yg ada pada rakyat malaysia bekerja di malaysia.
Keburukan? Saya dan jutaan rakyat Malaysia lain tetap kerja macam biasa. Memang ada kelemahan tertentu seperti gaji yang tak setara dengan kos sara hidup. Saya sebagai rakyat pun buat 2-3 kerja untuk survive. Dan buat masa ini saya belum terfikir perlu bekerja di negara orang secara haram untuk survive.
2- Adakah baik untuk kerajaan malaysia jika aliran wang tunai dari aussie masuk kemalaysia dan dihabiskan untuk membayar cukai & gst?
Betul tapi sepatutnya dilakukan secara sah. Pekerja haram tidak mebayar cukai kepada kerajaan Australia dan duit berkenaan mengalir ke Malaysia secara tak sah.
3- Ramai pekerja di aussie nie akan terdidik dgn cara hidup di aussie x boleh wat huru hara bising n sabagainya yg menganggu privasi org lain. Betul atau tidak?
Betul lah. Mematuhi undang-undang perkara yang mulia, begitulah juga undang-undang Imigresen di Australia. Kenapa tak hormat pula?
Kalau setakat nak didik supaya tak bising, kat Malaysia pun boleh. Hormati hak jiran tu kan ajaran Islam.
4- Pepatah orang dahulu jauh berjalan luas pengalaman.
Betul ke tidak.
1000 peratus saya sokong. Sebab saya sendiri suka berjalan. Sejak 2006 sampai sekarang, dah 24-25 negara saya dah pergi.
Pada 2010 saya berekspedisi dengan tiga lagi kawan naik motosikal dari KL ke London dalam masa 2 bulan. Di sepanjang perjalanan saya jumpa ramai rakyat Malaysia yang berjaya, tak ada seorang pun daripada mereka ni bekerja secara haram.
Bulan Ogos lepas, saya berada di Rio de Janeiro, Brazil selama tiga minggu untuk liputan sukan Olimpik Rio2016.
Saya pun kenal ramai lejen-lejen hardcore overlander yang dah pusing dunia, mereka tak der pula nak kutuk-kutu Malaysia. Jangan baru jejak kaki di satu negara, dah rasa Malaysia ni serba tak kena.
5- Berapakah komisyen yang bro saiful haizan terima daei egent egent pembuat bridging visa. Yg lebih membahayakan kedudukan malaysia pada PRU 14 nanti. Setiap pemegang visa a & c x boleh balik kemalaysia tau. Camner diorg nk undi BN namti. Heheheh.
Apa punya soalan ni. Apa kaitan dengan ejen buat bridging visa? Sepatutnya mereka yang marah dengan saya.
Kalau tak boleh balik, pergilah mengundi di kedutaan. Asalkan berdaftar dengan SPR.
Akmar pula ada cakap yang Imigresen Australia tangkap orang Malaysia sebab Najib nak rakyat balik undi dia.
Hahahaha...hal politik tak perlu masuk lah bro. Tak habis-habis dengan politik.
Terima kasih kerana membaca ke peringkat ini. Saya menghargainya kerana selepas ini saya tidak lagi mengulas isu ini secara detail di FB.
*Share jika bermanfaat*
Salam hormat,
Saiful Haizan
Besut, Terengganu


-UnReportedNews™®

          Rakyat Sarawak Matang, Perhimpunan Bersih 5 Kuching Hambar   

Biarpun promosi secara besar-besaran diadakan sejak beberapa minggu lepas, Himpunan Bersih 5 Kuching ternyata mendapat sambutan yang hambar apabila cuma kurang dari 500 peserta yang muncul pada perhimpunan Bersih 5 perhimpunan tersebut di Panggung Udara petang tadi.

Mereka yang mula berkumpul bermula jam 4.00 petang tadi di sekitar kawasan Panggung Udara berdekatan Dewan Suarah Kuching. 

Kehadiran Ahli Dewan Undangan Negeri Kota Sentosa, Chong Chen Jen yang juga Pemgerusi DAP Sarawak juga nyata gagal menarik minat warga Kuching/Sarawak ke perhimpunan tersebut.

Pihak polis dan angota penguatkuasa Dewan Bandaraya Kuching Utara turut melakukan kawalan keselamatan di kawasan sekitar.


Penahanan Pengerusi Bersih 2.0 Maria Chin Abdullah semalam di bawah Akta Kesalahan Keselamatan (Langkah-langkah Khas) 2012 (Sosma) yang membolehkan beliau boleh ditahan lanjut sehingga 28 hari mungkin telah menggerunkan ramai peserta. -UnReportedNews™®


          igra istine   
Pa obicno ozbiljni ljudi rade ozbiljne poslove ne valjaju gudru ....recimo....A ni shaniranu robu.




Jel hladno napolju?
          VISITA A CIDADE DE APARECIDA...   
Eu e meu amor....
Oiiiiiiii....
Espero que todos estejam bem...
Eu estou ótima Graças a Deus!!!
Repleta de saudades é claro....
Gostei tanto da palavra Férias que acabei até tirando uns "diazinhos" longe do Blog...
Agora estou assim... Cheia de postagens na cabeça e louca para dividir com vocês...
Hoje postarei as fotos da visita ao Santuário de Nossa Senhora Aparecida...
Fomos agradecer os milagres recebidos e tudo de bom que vem acontecendo nas nossas vidas...
Quero aproveitar para dizer que além de rezar, pedi muuuuuuuuuuuuuuuuuuuuito a Nossa Mãezinha por todos nós... e espero todos os meus amigos da Blogosfera possam sentir as bençãos que foram derramadas sobre cada um de vocês...

Casa das velas...

Acendendo a vela do meu tamanho...
Rezando por todos nós...

Imagem de Nossa Senhora Aparecida....
Mesmo longe esse período... estive em pensamento por aqui...
Na torcida de sempre...
Fiquem com Deus!!!
Beijos iluminados

          Iskreno (i neiskreno) sta mislite o osobi iznad   
Super lik...samo malo skrozirana Tongue
          What They Won't Say   

ST. LOUIS—Most debate previews tell readers what to expect when they tune in Friday night to the second presidential debate between President Bush and Sen. John Kerry. Or when they don't tune in: How many people in Iowa, Ohio, Pennsylvania, and Wisconsin will be watching high-school football games while the two candidates answer questions from voters on national television? Note to the Commission on Presidential Debates: 9 p.m. ET on a Friday is when you release bad news, not when you schedule events of historic importance.

But if you've been watching this campaign for a while, you already have a pretty good idea of what the two candidates are going to say. It's more interesting to ponder what they won't say, to try to come up with something each candidate could do that might break open a deadlocked race. The campaign is too close for either candidate to take much of a risk on Friday night, so you can be almost certain you won't hear either of the following:

John Kerry: Yes, the world is safer because Saddam Hussein was removed from power. I thought Saddam Hussein was a threat, and that's why I supported President Bush's war. But the world, and America, would be even safer if the president had focused first on finishing the war against al-Qaida and rebuilding Afghanistan after our military's brilliant victory there. If the president had done that, we could now be turning the world's attention to the distant threat that Saddam Hussein posed. If we had waited, the world would have followed us, and I wouldn't be standing here today, because the president would be so popular that he wouldn't have been forced to agree to this Friday night debate that no one is watching. Of course the president has made us safer since 9/11. Any president would have made us safer. But he hasn't made us safe enough. And he's made it harder—by alienating our allies, by alienating moderate Muslims in the Middle East, and by not moving fast enough against al-Qaida—to make us as safe as we need to be.

I'll compare it to the baseball playoffs that are going on right now: President Bush hit a two-out single, and we thank him for it. We'd be far worse off if we had a president who struck out. But a single isn't the best that we can do. His father was born on third base and thought he hit a triple. This President Bush is on first base, and he thinks he hit a home run.

George Bush: Look, I made a mistake when I invaded Iraq. I thought they had weapons of mass destruction. So did the experts. We were wrong. But Sen. Kerry wants us to risk making an even bigger mistake. If we wait until we're certain that a country possesses weapons of mass destruction, we risk waiting too long. Hundreds of thousands of Americans—or Brits or Frenchmen or Iraqis—may die because we waited. I'm not going to risk making that mistake.

Instead, I'll take the risk of making more mistakes like the one I made in Iraq. I may make the same mistake in Iran, or Syria, or North Korea. I prefer my mistake, which liberated a country and toppled a dictator, to the mistake of waiting too long and running the risk of letting al-Qaida obtain weapons of mass destruction. No matter which one of us is elected on Nov. 2, we'll make mistakes. All presidents do.

So, yes; I made a mistake. Yes, I was wrong. But if we went Sen. Kerry's way and he made a mistake, what would the result be?


          Dubya Dubya Two   

NEW YORK—There's an old rule of thumb in high school and college debating: The first side that is forced to bring up Hitler to defend its case automatically loses. (Sorry, MoveOn.org.) Referring to Der Fuhrer is a desperate act, the crotch-kick of rhetorical devices. It may get you out of a streetfight, but it is cause for disqualification in more formal settings, like political conventions.

But if you expand the Hitler rule to include all references to World War II, President Bush would have lost this election on a technicality several years ago. After all, if reflecting the glory of the Good War upon yourself is the only way you can make the case for combat, your case isn't very good. Whenever the president is backed into a corner, he relies on a specious historical analogy to defend his policies. Iran, North Korea, and Iraq = Axis. Reconstructing Iraq = Reconstructing Japan. The analogies made by the president and his allies aren't always clear—why is Saddam, for example, compared to Hitler instead of Tojo or Hirohito?—but no one seems to notice.

This administration's embrace of Dubya Dubya Two to defend its foreign policy is as tiresome as the tendency among liberals to believe that the phrase "another Vietnam" is always sufficient proof that the antiwar side is right. So, I was going to challenge the Republican Party at this convention to make the case for its policies without referring to World War II, but it appears that I'm too late. On Sunday evening, excerpts of Rudy Giuliani's Monday night speech were e-mailed to the press. Here's Giuliani on why Bush is a good president: "There are many qualities that make a great leader, but having strong beliefs, being able to stick with them through popular and unpopular times, is the most important characteristic of a great leader." Rudy's first example: "Winston Churchill saw the dangers of Hitler when his opponents and much of the press characterized him as a war-mongering gadfly." Come on, guys. You lost the bet, and the convention hasn't even started yet.

The hoariest cliché in politics (other than "hoariest cliché") is that elections are about the future. But it may be proven wrong this year. The Democrats held the all-Vietnam-all-the-time convention in Boston, and the Republicans look like they will flip the calendar back a few years further in New York. When the Swift Boat Veterans for Truth moved on to John Kerry's activities as an antiwar protester during Vietnam, the presidential campaign seemed to be creakily lurching toward the present, but with only two months to go, we may not have enough time to get there. And now that the GOP wants to talk about the '40s, we don't have a chance.

"We have seen these kind of times in the past. We have seen a former enemy of America, Japan, become an ally in peace," President Bush told USA Today last week. The administration strenuously objected when people tried, on the eve of war in February 2003, to compare Iraq to postwar Japan. Before the war, the Bushies got into a tizzy when anyone suggested there would be a seven-year military occupation. More like 30 days, or six months, or at the absolute maximum two years, they insisted. Now the president trots out the MacArthur comparison every chance he gets.

Earlier this month in Columbus, Ohio, I saw Bush talk about "having Kobe beef" with the prime minister of Japan. "And here we are talking about peace," he said. "Someday, an American President will be talking to a duly-elected leader of Iraq, talking about the peace, and America will be better for it." Here was Bush on Sunday in Wheeling, W.Va., combining two of the most-overused historical analogies in politics, World War II and Harry Truman: "We've done this kind of work before. One of my closest collaborators in peace is the Prime Minister of Japan. It wasn't all that long ago in the march of history that my dad and your dads were fighting the Japanese. And yet here we are, because we insisted upon the transforming qualities of liberty, we insisted that Japan be given a chance to self-govern and be a democratic nation.  We believe that even an enemy could accept liberty as a way of life. Fortunately, my predecessor, Harry Truman, stuck with that point of view." If Bush could have squeezed in a "party of Lincoln" reference and a Cold War riff, he would have hit the historical analogy Grand Slam. (For Democrats, replace "party of Lincoln" with Selma.)

George W. Bush is not FDR, and war opponents are not Neville Chamberlains. I'm tempted to engage the GOP in the historical debate to point out, for example, that one of the lessons of World War II was that international institutions like the United Nations and NATO would help keep the peace in a dangerous world. (That's something Bush claimed to believe in 1999 when he was campaigning for the presidency for the first time. "My goal, should I become the president, is to keep the peace," Bush said in his first debate in New Hampshire, according to Frank Bruni's Ambling Into History. "I intend to do so by strengthening alliances, which says, 'America cannot go alone.' ") Or to point out that the reconstruction of Japan—no sovereignty, no flag, no national anthem, no diplomatic relations—was very different from the Bush policy in Iraq. Or, for those who prefer the Cold War analogy, that President Kennedy agreed during the Cuban Missile Crisis to remove missiles from Turkey in exchange for Khrushchev's removal of Soviet missiles from Cuba.

But that makes it sound like we should be negotiating with Osama Bin Laden over Turkey, which obviously isn't the case. So let's just say that historical analogies are, on their own, insufficient to prove much of anything. I say Saddam, you say Hitler. Let's call the whole thing off.


          John Edwards' To-Do List   

OKLAHOMA CITY—Does John Edwards talk about stuff besides the Swift Boat Veterans for Truth ads? As he says to the people who ask him a question at his town-hall meetings, "The answer is yes." But once you've been following a candidate for a few days, his stump speech starts to get a little tedious. OK, more than a little tedious. The press corps (and the campaign staff and the Secret Service) entertains itself by playing "Wheel-o," a betting game where we guess which of the 16 numbers scrawled in chalk on the back wheel of the plane will rest on the ground after landing. Or we roll Jack Edwards' toy ball up the aisle of the plane during takeoff and cheer if it gets into the front cabin. Or we take pictures of ourselves in front of the "world's largest six-pack," six brewing tanks painted like beer cans in front of the brewery in La Crosse, Wis. Or we dream of driving to Juarez, Mexico, during tonight's stay in Las Cruces, N.M.

Reporters listen when the candidate speaks, but we don't hear him. My ears perk up only when Edwards says something new or different, and after a while, I start to hear nuances that aren't there. On Monday in La Crosse, Edwards dropped his exaggerated claim that Kerry volunteered for dangerous combat duty in Vietnam. Aha! I thought. The campaign is finally abandoning its mild, needless puffery about Kerry's war record to head off nitpicking from the Swift Boat Veterans and others. Well, nope, actually. The next day Edwards made the claim again.

So, instead of reporting on whatever contrived bit of newness I heard in Edwards' speech today, here's a list of the things he's said over and over again during the past two and a half days. I've stripped out the bromides—"hope over despair, possibilities over problems, optimism over cynicism"—and focused solely on policy proposals. These aren't all the promises or proposals Edwards has made this week, just the ones he makes most often. For best results, crank up Tina Turner's "Simply the Best," Van Hagar's "Right Now," or anything by Bruce Springsteen or John Cougar Mellencamp while reading:

  • raise the minimum wage;
  • spend more money on: early education, public schools, child care, afterschool programs, and salaries for teachers in the communities where they're needed;
  • raise taxes on: companies that take jobs overseas; individuals who make more than $200,000 a year;
  • reduce taxes for: small businesses that create jobs in communities with high unemployment; individuals through a $1,000 tax credit for health care and a $4,000 tax credit for college tuition (in addition to promising four years of tuition to individuals who perform two years of public service);
  • improve health care by: making the congressional health-care plan available for purchase by all Americans; covering all children; allowing prescription drugs to be imported from Canada; and allowing the government to use its bulk-purchasing power to negotiate lower drug prices from pharmaceutical companies;
  • reform labor laws by: swiftly and severely punishing employers that violate labor laws; banning the hiring of permanent replacements for strikers; "make card-check neutrality the law of the land";
  • fight the war on terror by: strengthening alliances to help "get terrorists before they get us";
  • improve the situation in Iraq by: improving our relations with allies so that NATO will agree to get involved; keeping Iran and Syria from interfering; and getting "others involved in reconstruction besides Halliburton."

Though the real message is the one-point plan of getting a new president.

Refer to this list often. Read it three or four times each day while grooving to Van Halen. Pretty soon, when John Edwards asks, "Are we going to have a president and a vice president who actually understands what's going on in your lives? Who presents an optimistic, positive, hopeful, uplifting vision of America? Or are we going to have a campaign based on fear and lies?" you'll be praying for more fear and lies, too.


          igra istine   
roll da budem u formi za Zadnjeg lol lol lol

Sta mislis...da li ce to treniranje da traje gooodinama? :? lol lol lol
          morena puta linda sozinha em casa novinha piranha caseira   
teen, amateur, homemade, young, ebony, alone, delicia, safada, amadora, safadinha, na, namorada, caseira, ninha, sozinha, neguinha, pretinha
          morena pilantra piranha enfiando o o pepino no cuzinho   
video, amateur, no, gostosa, safada, novinhas, cu, na, cuzinho, nas, pepino, rabo, cine, enfiando
          piranha levando tapa na bunda   
brazilian, wife, na, gostosa, bunda, esposa, tapa
           Niran Ünsal Gitme Gülüm    

Niran Ünsal Gitme Gülüm


          Comment on THE LAUNDRY BASKET by Siran   
What does the verse have to do ..for real...was he wanting to be obnoxious....or was it rditrd by someone else?
          Comment on THE LAUNDRY BASKET by Siran   
I say the same thing too..eat does the last versr have to do eith the story
          Compartimos registros fílmicos para los que no pudieron presenciar la charla   

Alumnas y profesoras asistieron a la Feria del Libro en Santa Fe "Los libros hacen historia en la Estación Belgrano" se compartió la propuesta “Conversando con María Teresa Andruetto sobre libros y literatura para chicas y chicos” organizaron Asociación Abracuentos “Libroteca ambulante” y el ISP Nº8 “Almirante Brown”.
Compartimos registros fílmicos para los que no pudieron presenciar la charla, con la autorización María Teresa Andruetto.
Seguir los links, consta de dos partes.

1° parte: http://www.youtube.com/watch?v=4HWLYbIYADE
2° parte: http://www.youtube.com/watch?v=FPUM0ETszh4

          LA FERIA DEL LIBRO EN SANTA FE SERÁ DEL 3 AL 12 DE SEPTIEMBRE   
"Los libros hacen historia en la Estación Belgrano"

Los funcionarios responsables de la organización brindaron un adelanto de lo que sucederá desde el próximo viernes. La apertura será a las 19 y contará con la actuación de la Sonora Caribe.
El lema de la nueva edición de la feria alude también a la recuperación de este emblemático espacio.


Agenda de actividades:


En este marco, se oficializó la programación final propuesta para toda la semana. Así, la agenda se desplegará de la siguiente manera:

Lunes 6. 18.00, Sala Bar Saer, charla “El secreto de aceptar… nuestra vida emocional” de María Guadalupe Buttera. Presenta: Librería Las musas del saber. 19.00, Sala Bar Saer, presentación del libro “Lengua madre” de María Teresa Andruetto; palabras a cargo de Diego Suárez; coordina la Asociación Abracuentos “Libroteca ambulante” y el ISP Nº8 “Almirante Brown”. 19.00, Sala Auditorio, presentación del libro “Historia de un sobreviviente” de Eusebio Cabral (Ediciones UNL), palabras a cargo de Ana Salgado, José Corral, Oscar Belbey y Jorge Daniel Pedraza. 20.00, presentación del libro “Exclusión e inclusión. El problema de los colectivos discriminados”, del Centro de Estudios Sociales DAIA, Libro declarado de interés por la Cámara de Senadores de la Provincia de Santa Fe; palabras a cargo de Marisa Braylan, Eduardo Duschkin y Griselda Tessio.

Martes 7. 17.00, presentación de “La gran aventura del espacio”, charla a cargo del Prof. Jorge Coghlan sobre astronomía y astronáutica; coordinan Ministerio de Educación, CODE, LIADA y UNL. 18.00, charla “Conversando con María Teresa Andruetto sobre libros y literatura para chicas y chicos”; organizan Asociación Abracuentos “Libroteca ambulante” y el ISP Nº8 “Almirante Brown”. 19.00, presentación del libro “Hannah Harendt, sentido común y verdad” del Presbítero Dr. Gerardo Galetto, con la participación de Rogelio Alaniz, de la Editorial Biblos. 19.00, presentación del libro “Temas con historia” de Ricardo Ríos Ortiz. 20.00, presentación del libro “El purgatorio que no fue: acciones profanas entre la esperanza y la soportabilidad” (Ciccus Ediciones) de Adrián Scribano y Eugenia Boito; presentación de la Revista Nº3 Relaces; organiza Palabras Andantes.

Miércoles 8. 15.00, presentación del Fascículo Nº9 Aula Ciudad “Honorable Concejo Municipal”, organiza Gobierno de la Ciudad. 17.00, presentación de la “Guía de Bibliotecas de Santa Fe” en el marco del proyecto de extensión Red de Bibliotecas Públicas y Populares de la ciudad de Santa Fe; organiza UNL. 18.00, presentación del libro “Los pecados provinciales” de Luis Candioti; presentarán Colectivo Editor, Mara Muratore y Palabras Andantes. 19.00 a 21.00, Sala Bar Saer, Taller Literario de la Universidad Tecnológica Nacional Regional Santa Fe y la Asociación Tribunales; coordina Marta Rodil. 19.00, Sala Auditorio, presentación del libro “Memoria de infancia”, colectivo de escritura del Programa Mirada Maestra, impulsado por el Ministerio de Innovación y Cultura de la provincia de Santa Fe. 20.00, presentación de “Arte Correo”, primera muestra de la convocatoria internacional de “Arte Correo. Santa Fe, la provincia que camina”, del Ministerio de Innovación y Cultura de la provincia de Santa Fe.

Jueves 9. 17.00, presentación de “La gran aventura del espacio”, charla a cargo del Prof. Jorge Coghlan sobre astronomía y astronáutica; coordinan Ministerio de Educación, CODE, LIADA y UNL. 18.00, presentación del libro “Agustín Tosco, 1930-1975. Sindicalismo clasista, socialismo y peronismo revolucionario” de Silvia Licht (Editorial Biblos); organizan ATE y Palabras Andantes. 19.00, presentación del libro “De los templos a las calles” de Diego Mauro, perteneciente a la Colección Los Premios; coordinan Ediciones UNL y Ministerio de Innovación y Cultura de la Provincia de Santa Fe. 20.00, presentación del libro “La Marca” de Norberto Chávez, con la participación de Raúl Belluccia; presentará Librería Ferrovía. 21.00, escenario mayor, Urbana Trío.

Viernes 10. 16.00, presentación del libro “Pasapalabras del Hogar II” voces que vuelan, voces que siembran. Producción de los niños que asisten a los hogares de Día CILSA “Un niño, Un abuelo” de Santa Fe. 18.00, presentación de las Bibliotecas Ferrovía - Cine Club Santa Fe y otras; presenta Librería Ferrovía. 19.00, presentación del libro “La nada que nos viste” de Roberto Malatesta, palabras a cargo de Diego Suárez; perteneciente a la Colección Los Premios; coordinan Ediciones UNL y Ministerio de Innovación y Cultura de la Provincia de Santa Fe. 20.00, Sala Bar Saer, presentación del libro “Sabor a Colmena y otros Relatos” de Rogelio Alaniz (Ediciones UNL). 21.00, presentación de la Revista del Centros de Estudios e Investigación de Políticas Argentinas y Latinoamericanas; presentan Asociación de periodistas de Santa Fe y CEISPAL. 21.00, escenario mayor, Velv Cuarteto de Cuerdas.

Sábado 11. 17.00, presentación de la revista “Horizonte” a cargo del Taller Literario Tinta de Sauce y Escuela José Scalaferri. 18.00, presentación del libro “Memorias de la ciencia y la cultura en la UNL. Judíos italianos en los espacios universitarios” de A. Crolla, Daniel Silber, Oscar Vallejos, Manuel Berrón y Claudia Neil (Ediciones UNL); palabras a cargo de Sergio Peralta y Eugenia Blanche. 18.00, presentación de La Gota Microediciones, edición de autores jóvenes de Santa Fe y la región. 19.00, panel Homenaje “Rescatando Voces”, con lectura de textos de autores santafesinos; presenta la Prof. María Beatriz Bolsi; organiza SADE. 19.00, presentación de los libros “La casa del viento” y “La casa del crimen” de Alicia Barberis; coordina Librería Ferrovía. 20.00, presentación de libros Editorial Espiral Calipso (Rosario). 21.00, presentación del libro “Otto Schneider y Santa Fe. Tradición alemana en Santa Fe, cuna de la cultura cervecera argentina” (Ediciones UNL), de Luciano Alonso, José Larker y Luisina Agostini; participará Juan Pablo Barrale. 21.00, escenario mayor, Danilo Cernoto Cuarteto.

Domingo 12. 17.00, presentación del libro “Método práctico para diseñar moda” de María Antonia Díaz Palomino. 17.00, escenario mayor, La Gordini. 18.00, presentación Colección Álbum Cuentos de Marianela Alegre ilustrados por artistas santafesinos. 19.00, presentación del libro “Pedagogía del Silencio” de Néstor José Didier. 20.00, panel “Ediciones alternativas santafesinas” a cargo de Daniel Dussex director de la Revista Eh! Agenda Urbana, Cristian Lehmann y Raúl Viso del Círculo de Dibujantes Santafesinos; presenta Alejandro Álvarez de “El Arca del Sur”. Actividades permanentes Además de la exposición y venta de libros, habrá otras actividades que se concretarán de forma permanente durante el tiempo que dure la Feria. Una de ellas será “Haciendo visible lo invisible”, muestra artística de Ciruelo y Carlosag. En esta línea, el Gobierno de la Ciudad desplegará el trabajo realizado en “Arte y Comunidad”, amplio programa artístico, pedagógico y cultural desarrollado por el Gobierno de la Ciudad. Por su parte, el Gobierno provincial exhibirá “Arte Correo” y la UNL el primer circuito interactivo de ciencias, al que han denominado “Irrealidades Científicas (lo que ves no siempre es lo que es)".


Fuente: http://www.ellitoral.com/index.php/diarios/2010/09/01/escenariosysociedad/SOCI-03.html

          *GRAPHIC* Footage shows civilian bleeding after getting shot by terrorists in Tehran   
Gunmen have stormed Iran's parliament and the mausoleum of Imam Khomeini in two seemingly coordinated attacks in Tehran. Four attackers armed with automatic rifles and pistols made their way into the parliament, shooting indiscriminately. The gunfire reportedly left seven people dead, including a security guard, and several others injured. Shooting continues at the legislative chamber with security forces exchanging fire with the armed men. Reports say one assailant was killed and another arrested. The legislature is under lockdown as the attackers have taken a number of people hostage. In another incident, four attackers burst into the shrine of Ayatollah Khomeini with firearms, killing one person. One attacker blew explosives, but another one was gunned down before detonating hand generates. Iran's intelligence ministry has blamed the twin attacks on terror group, saying it has busted a terrorist cell in Tehran.
          Download Lagu JPCC Worship - RohMu Yang Hidup Mp3   
Lagurohanikristen.net - Kembali lagi kami bagikan untuk kalian semua lagu rohani terbaru dari JPCC Worship yang keren dan joss banget guys, yah judulnya adalah " RohMu Yang Hidup " hhmmm dari judulnya aja udah keren banget gimana kalau dengarnya pasti klepek-klepek. Untuk kalian yang suka dan fans sama grup musik rohani ini silahkan kunjungi terus aja blog kami tiap hari karena kami akan hadirkan lagu-lagu rohani kristen terbaru terbaik terpopuler yang pernah kami dengar dan akan kami share untuk kalian yang membutuhkan. Sudah sekitar 300 lebih lagu yang kami posting disini semoga kedepannya makin banyak dan admin makin semangar heheheh, jadi jangan bosan-bosan yah mampir keblog kami yang sederhana ini teman-teman karena hanya disinilah kita bisa bertemu dan berbagi kasih dan pelayanan lewat media online kiranya kita semua semakin kuat dan terhibur dengan adanya lagu rohani dari blog kami cekidot..
JPCC Worship - RohMu Yang Hidup

Nah untuk sobat yang ingin download lagunya atau sudah tidak sabar dengan koleksi terbaru blog kami ini langsung aja didownload yah unduhnya mudah dan cepat kok guys, tersedia dalam bentuk video dan juga mp3 silahkan dipilih saja cekidot..

Download Lagu RohMU Yang Hidup - JPCC Worship
Download Mp3 >> Download Video Youtube

          igra istine   
ne znam i ja sm soketiran




oces za prvu pratilju da kunkurisess?
          Download Lagu Rindu Selalu - One Worship GMS Live   
Lagurohanikristen.net - Ada banyak lagu-lagu One Worship GMS yang keren-keren dan juga bagus banget buat kita dengarkan dan disini kami mencoba untuk membagikan salah satunya yang pastinya sobat sekalian suka dan memamgn lagunya keren dan joss banget, jika kalian suka dengan lagu-lagu GMS Live kami nanti akan mencoba untuk share albumnya dan kiranya kalian semua terhibur dengna apa yang kami bagikan disini. Yah kali ini yang mau mencoba untuk mendengarkan lagu "Selalu Rindu" Silahkan download gratis dengan unduhan mudah dan cepat dibawah ini kalian akan mudah untuk mendengarkannya dan kami juga menyediakan dalam bentuk Mp3 dan Video yang bisa kalian download atau unduh gratis dari youtube, diblog kami ini fokus membagikan lagu-lagu rohani terbaru silahkan didownload aja bagi yang berminat karena link sudah kami sediakan dibawah cekidot..
Rindu Selalu - One Worship GMS Live

Silahkan didownload yah dibawah ini dan jangan bosan-bosan untuk selalu mampir keblog kami ini karena kalian lah semangat admin dalam berbagi cekidot..

Download Lagu One Worship GMS Live - Rindu Selalu
Download Mp3 >> Download Video Youtube

          loirona gatinha cheirando lança perfume no iate   
loirinha, puta, safada, loira, esposa, funk, vagabunda, namorada, deliciosa, rebolando, vadia, corno, rebola, barco, sertanejo, iate
          lorinha gaucha piranhuda mta   
safada, loira, gaucha, olhos, verdes
          CS Video: The Despicable Me 3 Cast   

Sit down with voice actors Steve Carell, Kristen Wiig and Miranda Cosgrove

The post CS Video: The Despicable Me 3 Cast appeared first on ComingSoon.net.


          igra istine   
ludiranja, nestaluka i drugarice koja mi je osisala sve lutke... Smile

da li bi se vratio u proslost ako bi ti se ukazala mogucnost?
          India and the Balance of Power   

India is arriving on the world stage as the first large, economically powerful, culturally vibrant, multiethnic, multireligious democracy outside of the geographic West. As it rises, India has the potential to become a leading member of the "political West" and to play a key role in the great political struggles of the next decades. Whether it will, and how soon, depends above all on the readiness of the Western powers to engage India on its own terms.

THREE STRATEGIC CIRCLES

India's grand strategy divides the world into three concentric circles. In the first, which encompasses the immediate neighborhood, India has sought primacy and a veto over the actions of outside powers. In the second, which encompasses the so-called extended neighborhood stretching across Asia and the Indian Ocean littoral, India has sought to balance the influence of other powers and prevent them from undercutting its interests. In the third, which includes the entire global stage, India has tried to take its place as one of the great powers, a key player in international peace and security.

Three things have historically prevented India from realizing these grand strategic goals. First, the partition of the South Asian subcontinent along religious lines (first into India and Pakistan, in 1947, then into India, Pakistan, and Bangladesh, in 1971) left India with a persistent conflict with Pakistan and an internal Hindu-Muslim divide. It also physically separated India from historically linked states such as Afghanistan, Iran, and the nations of Southeast Asia. The creation of an avowedly Islamic state in Pakistan caused especially profound problems for India's engagement with the Middle East. Such tensions intertwined with regional and global great-power rivalries to severely constrict India's room for maneuver in all three concentric circles.

The second obstacle was the Indian socialist system, which caused a steady relative economic decline and a consequent loss of influence in the years after independence. The state-socialist model led India to shun commercial engagement with the outside world. As a result, India was disconnected from its natural markets and culturally akin areas in the extended neighborhood.

Finally, the Cold War, the onset of which quickly followed India's independence, pushed India into the arms of the Soviet Union in response to Washington's support for Pakistan and China -- and thus put the country on the losing side of the great political contest of the second half of the twentieth century. Despite being the largest democracy in the world, India ended up siding with the opposite camp on most global issues.

The last decade of the twentieth century liberated India from at least two of these constraints; state socialism gave way to economic liberalization and openness to globalization, and the Cold War ended. Suddenly, New Delhi was free to reinvent its foreign policy -- positioning itself to face the rise of China, shifting its strategic approach to its other neighbors, and beginning to work closely with the world's existing great powers.

VARIETIES OF INFLUENCE

India's recent embrace of openness and globalization has had an especially dramatic effect on the country's role in the region. As the nations of the subcontinent jettison their old socialist agendas, India is well positioned to promote economic integration. Although the pace has been relatively slow, the process has begun to gain traction. The planned implementation of the South Asian Free Trade Agreement this summer signals the coming reintegration of the subcontinent's markets, which constituted a single economic space until 1947.

At the same time, optimism on the economic front must be tempered by an awareness of the problematic political developments in India's smaller neighbors. The struggle for democracy and social justice in Nepal, interminable political violence and the rise of Islamic extremism in Bangladesh, and the simmering civil war in Sri Lanka underscore the potential dangers of failing states on the subcontinent. There are also the uncertain futures of Pakistan and Afghanistan: defeating religious extremism and creating modern and moderate states in both countries is of paramount importance to India. A successful Indian strategy for promoting peace and prosperity within the region would require preventing internal conflicts from undermining regional security, as well as resolving India's own conflicts with its neighbors.

In the past, great-power rivalries, as well as India's own tensions with Pakistan and China, have complicated New Delhi's effort to maintain order in the region. Today, all of the great powers, including the United States and China, support the Indian objective of promoting regional economic integration. The Bush administration has also started to defer to Indian leadership on regional security issues. Given the new convergence of U.S. and Indian interests in promoting democracy and countering extremism and terrorism, New Delhi no longer suspects Washington of trying to undercut its influence in the region. As a result, it is more prepared than ever to work with the United States and other Western powers to pursue regional goals.

Meanwhile, the external environment has never been as conducive as it is today to the resolution of the Indo-Pakistani conflict over Kashmir. The conflict has become less and less relevant to India's relations with the great powers, which has meant a corresponding willingness on New Delhi's part to work toward a solution. Of particular importance has been the steady evolution of the U.S. position on Kashmir since the late 1990s. The support extended by President Bill Clinton to India in its limited war with Pakistan in 1999 removed the perception that Washington would inevitably align with Islamabad in regional conflicts. But India remained distrustful of the Clinton administration's hyperactive, prescriptive approach to Kashmir. It has been more comfortable with the low-key methods of the Bush administration, which has avoided injecting itself directly into the conflict. The Bush administration has also publicly held Pakistan responsible for cross-border terrorism and has extracted the first-ever assurances from Pakistan to put an end to the attacks. New Delhi does not entirely believe these promises, but it has nonetheless come to trust Washington as a source of positive of influence on Islamabad.

These developments have opened the way for a peace process between the two governments. With the growing awareness that the normalization of relations with Pakistan would end a debilitating conflict and help India's regional and global standing, New Delhi has begun to negotiate seriously for the first time in decades. Although the pace of talks has not satisfied Pakistan, the two sides have agreed on a range of confidence-building measures. Indian Prime Minister Manmohan Singh has rejected the idea of giving up territory, but he has often called for innovative solutions that would improve living conditions and for common institutions that would connect Kashmiris across the Line of Control. Singh has made clear that the Indian leadership is ready to risk political capital on finding a diplomatic solution to Kashmir.

India's recent effort to resolve its long-standing border dispute with China has been just as bold. New Delhi decided in 2003 to seek a settlement with Beijing on a political basis, rather than on the basis of legal or historical claims. As a result, during Chinese Premier Wen Jiabao's visit to New Delhi in April 2005, India and China agreed on a set of principles to guide the final settlement. The two governments are now exploring the contours of mutually satisfactory territorial compromises.

India's search for practical solutions to the disputes over Kashmir and its border with China suggests that the country has finally begun to overcome the obsession with territoriality that has consumed it since its formation. Ironically, the nuclearization of India and Pakistan in 1998 may have helped in this regard: although nuclearization initially sharpened New Delhi's conflicts with both Islamabad and Beijing, it also allowed India to approach its territorial problems with greater self-assurance and pragmatism.

INDIA UNBOUND

Progress on the resolution of either of these conflicts, especially the one over Kashmir, would liberate India's political and diplomatic energies so that the country could play a larger role in the world. It would also finally release India's armed forces from the constraining mission of territorial defense, allowing them to get more involved in peace and stability operations around the Indian Ocean. Even with all the tensions on the subcontinent, the armies of India, Pakistan, and Bangladesh have been among the biggest contributors to UN peacekeeping operations. The normalization of Indo-Pakistani relations would further free up some of the best armed forces in the world for the promotion of the collective good in the greater Middle East, Africa, and Asia.

Even as the Kashmir and China questions have remained unsettled, India's profile in its extended neighborhood has grown considerably since the early 1990s. India's outward economic orientation has allowed it to reestablish trade and investment linkages with much of its near abroad. New Delhi is negotiating a slew of free- and preferential-trade agreements with individual countries as well as multilateral bodies including the Association of Southeast Asian Nations (ASEAN), the Gulf Cooperation Council (GCC), and the Southern African Development Community. Just as China has become the motor of economic growth in East Asia, a rising India could become the engine of economic integration in the Indian Ocean region.

After decades of being marginalized from regional institutions in different parts of Asia, India is also now a preferred political partner for ASEAN, the East Asian Summit, the GCC, the Shanghai Cooperation Organization, and the African Union. Moreover, it has emerged as a major aid donor; having been an aid recipient for so long, India is now actively leveraging its own external assistance to promote trade as well as political objectives. For example, India has given $650 million in aid to Afghanistan since the fall of the Taliban. Meanwhile, the search for oil has encouraged Indian energy companies to tail their Western and Chinese counterparts throughout the world, from Central Asia and Siberia and to western Africa and Venezuela.

On the security side, India has been actively engaged in defense diplomacy. Thanks to the strength of its armed forces, India is well positioned to assist in stabilizing the Indian Ocean region. It helps that there has been a convergence of U.S. and Indian political interests: countering terrorism, pacifying Islamic radicalism, promoting democracy, and ensuring the security of sea-lanes, to name a few. The Indian navy in particular has been at the cutting edge of India's engagement with the region -- as was evident from its ability to deploy quickly to areas hit by the tsunami at the end of 2004. The Indian navy today is also ready to participate in multinational military operations.

AXES AND ALLIES

The end of the Cold War freed India to pursue engagement with all the great powers -- but especially the United States. At the start of the 1990s, finding that its relations with the United States, China, Japan, and Europe were all underdeveloped, India moved quickly to repair the situation. Discarding old socialist shibboleths, it began to search for markets for its products and capital to fuel its long-constrained domestic growth. Economic partnerships were easy to construct, and increasing trade flows provided a new basis for stability in India's relations with other major powers. India's emergence as an outsourcing destination and its new prowess in information technology also give it a niche in the world economy -- along with the confidence that it can benefit from economic globalization.

Barely 15 years after the collapse of the Soviet Union, India's omnidirectional engagement with the great powers has paid off handsomely. Never before has India had such expansive relations with all the major powers at the same time -- a result not only of India's increasing weight in the global economy and its growing power potential, but also of New Delhi's savvy and persistent diplomacy.

The evolution of Sino-Indian ties since the 1990s has been especially important and intriguing. Many see violent conflict between the two rising Asian powers as inevitable. But thanks to New Delhi's policy of actively engaging China since the late 1980s, the tensions that characterized relations between them from the late 1950s through the 1970s have become receding memories. Bilateral trade has boomed, growing from less than $200 million in the early 1990s to nearly $20 billion in 2005. In fact, China is set to overtake the European Union and the United States as India's largest trading partner within a few years. The 3,500-kilometer Sino-Indian border, over which the two countries fought a war in 1962, is now tranquil. And during Wen's visit to India in April 2005, India and China announced a "strategic partnership" -- even though just seven years earlier New Delhi had cited concerns over China as a reason for performing nuclear tests, prompting a vicious reaction from Beijing.

India has also cooperated with China in order to neutralize it in conflicts with Pakistan and other smaller neighbors. In the past, China tended to be a free rider on regional security issues, proclaiming noninterference in the internal affairs of other nations while opportunistically befriending regimes in pursuit of its long-term strategic interests. This allowed India's subcontinental neighbors to play the China card against New Delhi when they wanted to resist India's attempts to nudge them toward conflict resolution. But now, Beijing has increasingly avoided taking sides in India's disputes, even as its economic and security profile in the region has grown.

China is not the only Asian power that India is aiming to engage and befriend. Japan has also emerged as an important partner for India, especially since Japanese Prime Minister Junichiro Koizumi has transformed Japanese politics in the last few years. During a visit to New Delhi just a couple of weeks after Wen's in April 2005, Koizumi announced Japan's own "strategic partnership" with India. (This came despite Japan's harsh reaction to India's nuclear test in 1998, which prompted Japanese sanctions and an effort by Tokyo to censure India in the United Nations and other multilateral forums.) Amid growing fears of a rising China and the incipient U.S.-Indian alliance, Japan has elevated India to a key player in its long-term plans for Asian security.

Recognizing the need to diversify its Asian economic portfolio, Tokyo has also, for political reasons, begun to direct some of its foreign investment to India (which has overtaken China as the largest recipient of Japanese development assistance). Since the start of the Bush administration, Japan has also shown increasing interest in expanding military cooperation with India, especially in the maritime domain. India, too, has recognized that it shares with Japan an interest in energy security and in maintaining a stable balance of power in Asia. Japan actively supported India's participation in the inaugural East Asian Summit, in December 2005, despite China's reluctance to include New Delhi. Neither India nor Japan wants to base their political relationship exclusively on a potential threat from China, but both know that deepening their own security cooperation will open up new strategic options and that greater coordination between Asian democracies could limit China's impact.

India's relations with Europe have been limited by the fact that New Delhi is fairly unimpressed with Europe's role in global politics. It senses that Europe and India have traded places in terms of their attitudes toward the United States: while Europe seethes with resentment of U.S. policies, India is giving up on habitually being the first, and most trenchant, critic of Washington. As pessimism overtakes Europe, growing Indian optimism allows New Delhi to support unpopular U.S. policies. Indians consistently give both the United States and the Bush administration very favorable marks; according to a recent Pew Global Attitudes poll, for example, the percentage of Indians with a positive view of the United States rose from 54 percent in 2002 to 71 percent in 2005. And whereas a declining Europe has tended to be skeptical of India's rise, the Bush administration has been fully sympathetic to India's great-power aspirations.

Still, India does have growing economic and political ties with some European powers. Although many smaller European countries have been critical of the U.S.-Indian nuclear deal, the continent's two nuclear powers, France and the United Kingdom, have been supportive. Paris, in particular, bet long ago (well before Washington did, in fact) that a rising India would provide a good market for high-tech goods; with this in mind, it shielded New Delhi from the ire of the G-8 (the group of eight highly industrialized nations) after India tested nuclear weapons in May 1998. In the last several years, the United Kingdom has also started to seize economic opportunities in India and has been generally accommodating of New Delhi's regional and global aspirations.

In the wake of the Soviet Union's collapse, India also worked to maintain a relationship with Russia. The two states resolved residual issues relating to their old semi-barter rupee-ruble trading arrangements, recast their 1971 peace and friendship treaty, and maintained military cooperation. When President Vladimir Putin succeeded Boris Yeltsin, in 2000, India's waiting game paid off. A newly assertive Moscow was determined to revive and expand its strategic cooperation with India. New Delhi's only problems with Moscow today are the weakening bilateral trade relationship and the risk of Russia's doing too much to strengthen China's military capabilities.

CHARM OFFENSIVE

At the end of the Cold War, the prospect of India's building a new political relationship with the United States seemed remote. Washington had long favored Pakistan and China in the region, India had in turn aligned itself with the Soviet Union, and a number of global issues seemed to pit the two countries against each other. Yet after the Cold War, India set about wooing the United States. For most of the Clinton administration, this sweet-talking fell on deaf ears, in part because Clinton officials were so focused on the Kashmir dispute and nonproliferation. Clinton, driven by the unshakable assumption that Kashmir was one of the world's most dangerous "nuclear flashpoints" and so needed to be defused, emphasized "preventive diplomacy" and was determined to "cap, roll back, and eventually eliminate" India's nuclear capabilities. Of course, Clinton's approach ran headlong into India's core national security concerns -- territorial integrity and preserving its nuclear option. Pressed by Washington to circumscribe its strategic capabilities, New Delhi reacted by testing nuclear weapons.

But even as it faced U.S. sanctions, New Delhi also began to proclaim that India was a natural ally of the United States. Although the Clinton administration was not interested in an alliance, the nuclear tests forced the United States to engage India seriously for the first time in five decades. That engagement did not resolve the nuclear differences, but it did bring Clinton to India in March 2000 -- the first American presidential visit to India in 22 years. Clinton's personal charm, his genuine empathy for India, and his unexpected support of India in the 1999 war with Pakistan succeeded in improving the atmospherics of the relations and in putting New Delhi on Washington's radar screen in a new way.

It took Bush, however, to transform the strategic context of U.S.-Indian relations. Convinced that India's influence will stretch far beyond its immediate neighborhood, Bush has reconceived the framework of U.S. engagement with New Delhi. He has removed many of the sanctions, opened the door for high-tech cooperation, lent political support to India's own war on terrorism, ended the historical U.S. tilt toward Pakistan on Kashmir, and repositioned the United States in the Sino-Indian equation by drawing closer to New Delhi.

India has responded to these sweeping changes by backing the Bush administration on missile defense, the International Criminal Court, and finding alternative approaches to confronting global warming. It lent active support to Operation Enduring Freedom in Afghanistan by protecting U.S. assets in transit through the Strait of Malacca in 2002, agreed to work with the United States on multinational military operations outside of the UN framework, and, in 2005 and 2006, voted twice with Washington against Iran -- an erstwhile Indian ally -- at the International Atomic Energy Agency. India also came close to sending a division of troops to Iraq in the summer of 2003 before pulling back at the last moment. Every one of these actions marked a big departure in Indian foreign policy. And although disappointed by India's decision to stay out of Iraq, the Bush administration recognized that India was in the midst of a historic transformation of its foreign policy -- and kept faith that India's own strategic interests would continue to lead it toward deeper political cooperation with Washington. New Delhi's persistence in reaching out to Washington since 1991 has been driven by the belief that only by fundamentally changing its relationship with the world's sole superpower could it achieve its larger strategic objectives: improving its global position and gaining leverage in its relations with other great powers.

But India's ability to engage everyone at the same time might soon come to an end. As U.S.-Chinese tensions grow and Washington looks for ways to manage China's influence, questions about India's attitude toward the new power politics will arise: Can India choose to remain "nonaligned" between the United States and China, or does India's current grand strategy show a clear bias toward the United States?

The nuclear pact unveiled by Bush and Singh in July 2005 -- and consolidated when Bush went to New Delhi in March 2006 -- was an effort by Washington to influence the ultimate answer to that question. Bush offered to modify U.S. nonproliferation laws (subject to approval by Congress, of course) and revise the global nuclear order to facilitate full cooperation with India on civilian nuclear energy. New Delhi, in return, has promised to separate its civilian and military nuclear programs, place its civilian nuclear plants under international safeguards, and abide by a range of nonproliferation obligations. India's interest in such a deal has been apparent for a long time. Having failed to test weapons before the Nuclear Nonproliferation Treaty was drafted, in 1968, India was trapped in an uncomfortable position vis-à-vis the nuclear order: it was not willing to give up the nuclear option, but it could not be formally accommodated by the nonproliferation regime as a nuclear weapons state.

India's motives for wanting a change in the nuclear regime are thus obvious. But for the Bush administration, the deal is less about nuclear issues than it is about creating the basis for a true alliance between the United States and India -- about encouraging India to work in the United States' favor as the global balance of power shifts. Ironically, it was the lack of a history of mutual trust and cooperation -- stemming in part from past nuclear disputes -- that convinced the Bush administration that a nuclear deal was necessary.

AN IMPOSSIBLE ALLY?

Many critics argue that the Bush administration's hopes for an alliance are misplaced. They insist that the traditionally nonaligned India will never be a true ally of the United States. But such critics misunderstand India's nonalignment, as well as the nature of its realpolitik over the past 60 years. Contrary to a belief that is especially pervasive in India itself, New Delhi has not had difficulty entering into alliances when its interests so demanded. Its relationship with the Soviet Union, built around a 1971 peace and friendship treaty, had many features of an alliance (notwithstanding India's claim that such ties were consistent with nonalignment); the compact was in many ways a classic response to the alignment of Washington, Beijing, and Islamabad. India has also had treaty-based security relationships with two of its smaller neighbors, Bhutan and Nepal, that date back to 1949-50 -- protectorate arrangements that were a reaction to China's entry into Tibet.

In fact, there is no contradiction between India's alleged preference for "moralpolitik" (in opposition to pure power politics, or Machtpolitik) and the Bush administration's expectation of an alliance with India. New Delhi is increasingly replacing the idea of "autonomy," so dear to Indian traditionalists, with the notion of India's becoming a "responsible power." (Autonomy is thought appropriate for weak states trying to protect themselves from great-power competition but not for a rising force such as India.) As India starts to recognize that its political choices have global consequences, it will become less averse to choosing sides on specific issues. Alliance formation and balancing are tools in the kits of all great powers -- and so they are likely to be in India's as well.

That India is capable of forming alliances does not, however, mean that it will necessarily form a long-term one with the United States. Whether it does will depend on the extent of the countries' shared interests and their political capacity to act on them together. The Bush administration expects that such shared interests -- for example, in balancing China and countering radical Islam in the Middle East -- will provide the basis for long-term strategic cooperation. This outcome is broadly credible, but it is by no means inevitable, especially given the United States' seeming inability to build partnerships based on equality.

When it comes to facing a rising China, India's tendency to engage in regional balancing with Beijing has not come to an end with the proclamation of a strategic partnership between the two nations. Indeed, preventing China from gaining excessive influence in India's immediate neighborhood and competing with Beijing in Southeast Asia are still among the more enduring elements of India's foreign policy. Despite Western concerns about the military regime in Myanmar, New Delhi has vigorously worked to prevent Yangon from falling completely under Beijing's influence, and India's military ties with the Southeast Asian nations are expanding rapidly. In 2005, when Pakistan pushed for giving China observer status in the South Asian Association for Regional Cooperation, India acted quickly to bring Japan, South Korea, and the United States in as well. Given India's deep-seated reluctance to play second fiddle to China in Asia and the Indian Ocean region -- and the relative comfort of working with a distant superpower -- there is a structural reason for New Delhi to favor greater security cooperation with Washington.

In the Middle East, too, India has a common interest with the United States in preventing the rise of radical Islam, which poses an existential threat to India. Given its large Muslim population -- at nearly 150 million, the third largest in the world -- and the ongoing tensions stemming from the subcontinent's partition, India has in the past acted on its own to avert the spread of radical Islam. When Washington aligned with conservative Islamic forces in the Middle East during the Cold War, India's preference was for secular nationalist forces in the region. When the United States acted ambivalently toward the Taliban in the mid-1990s, India worked with Russia, Iran, and the Central Asian states to counter the Taliban by supporting the Northern Alliance. Now, although some in India are concerned that alignment with the United States might make India a prime target for Islamist extremists, there is no way India can compromise with radical Islam, which threatens its very unity.

But shared interests do not automatically produce alliances. The inequality of power between the two countries, the absence of a habit of political cooperation between them, and the remaining bureaucratic resistance to deeper engagement in both capitals will continue to limit the pace and the scope of strategic cooperation between India and the United States. Still, there is no denying that India will have more in common with the United States than with the other great powers for the foreseeable future.

While New Delhi has acknowledged that U.S. support is necessary for India's rise to be successful, Washington has recognized India's potentially critical role in managing emerging challenges to global order and security. As a major beneficiary of accelerating globalization, India could play a crucial role in ensuring that other developing countries manage their transitions as successfully as it has, that is, by taking advantage of opportunities while working to reduce the pain of disruption. Given the pace of its expansion and the scale of its economy, India will also become an important force in ensuring that the unfolding global redistribution of economic power occurs in an orderly fashion. Meanwhile, India could become a key player in the effort to modernize the politics of the Middle East. If nothing else, India's success in ensuring the rights and the integration of its own Muslim minority and in reaching peace with Pakistan would have a powerful demonstration effect.

To secure a long-term partnership with India, Washington must build on the argument of "Indian exceptionalism" that it has advanced in defense of the recent nuclear pact, devising a range of India-specific policies to deepen cooperation. India is unlikely, however, to become a mere subsidiary partner of the United States, ready to sign on to every U.S. adventure and misadventure around the world. It will never become another U.S. ally in the mold of the United Kingdom or Japan. But nor will it be an Asian France, seeking tactical independence within the framework of a formal alliance.

Given the magnitude of the global security challenges today, the United States needs more than meek allies. It should instead be looking to win capable and compatible partners. A rising India may be difficult at times, but it will act broadly to defend and promote the many interests it shares with Washington. Assisting India's rise, then, is in the United States' own long-term interest.


          DigiIran.ir   

  فروش دامنه زیبا و به یادماندنی ” دیجی ایران ” , DigiIran دامین کاربردی برای سایت فروشگاه مجازی دامنه برتر برای سایت معرفی دیجیتالی کالا و خدمات دامین رند برای سایت معرفی مشاغل و خدمات کشوری  

The post DigiIran.ir appeared first on دامین سرا | مرکز خرید و فروش دامنه.


          igra istine   
Bolje malo sa odbojke na batinu da predjes .Bices vise istrenirana pa ces manje da serkas 8)
          The Hunter at Harbour Lights   
TARGETED squarely at his country’s rulers, The Hunter is a drama-cum-thriller from Iranian director Rafi Pitts.
          coroa no anal traindo enquanto marido trabalha comentem   
anal, big, ass, wife, bigass, granny, gostosa, puta, cu, esposa, cuzinho, cuckhold, coroa, casada, corno, gulosa, piranha, rabao, traindo
          igra istine   
Bio je to valjda momenat...
Odnos muskarca o kojem svaka zena sanja...
Ali... Na testu, ja nisam prosla, on je pao...

kakve testove primjenjujes u testiranju? lol
          Iskreno (i neiskreno) sta mislite o osobi iznad   
Ona misli da ja znam mandiranski roll lol
          ProfiOffice Piranha EC 7CC iratmegsemmisítő DIN P-4 - Jelenlegi ára: 18 517 Ft   
Gyártó: PROFIOFFICETermékosztály: IratmegsemmisítőkIratmegsemmisítő típusa: Csík
ProfiOffice Piranha EC 7CC iratmegsemmisítő DIN P-4
Jelenlegi ára: 18 517 Ft
Az aukció vége: 2099-01-01 00:00
          igra istine   
pa macak sam, to mi je smisao zivota, odmah posle parenja!




ako treba neki posao obaviti a imas vremena napretek, da li ces prvo obaviti posao da budes miran ili ces prvo da se zabavljas sa necim a posao uraditi tek kad se vec jako mora?
          Psycho-Pass BD Subtitle Indonesia    
Psycho-Pass BD Subtitle Indonesia

Psycho - Pass ~ Berlangsung di masa depan, masa di mana kita secara praktis mampu untuk mengukur dan menilai kepribadian dan pikiran seorang individu. Informasi ini direkam dan diproses, dan istilah “Psycho-Pass” mengacu pada standar yang digunakan untuk mengukur sikap seseorang. Cerita utamanya seputar Shinya Kougami sang “Petugas Pelaksana”, yang ditugaskan untuk menangani kriminalitas di berbagai belahan dunia.

Information
Type: BD
Episodes: 22
Status: Finished Airing
Aired: Oct 12, 2012 to Mar 22, 2013
Producers: Production I.G, FUNimation EntertainmentL, Fuji TV, Nitroplus, Sony Music Entertainment
Genres: Action, Sci-Fi, Police
Duration: 23 min. per episode
Rating: R - 17+ (violence & profanity)
===============
Subtitle : Souki-Hasshou
ReEncoded :
CZAnime & EXTRIMIDA (CZ-EX) & Shinokun
===============


Download Psycho - Pass Subtitle Indonesia ( MP4 mHD ):

[Solidfiles]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12
Episode 13
Episode 14
Episode 15
Episode 16
Episode 17
Episode 18
Episode 19
Episode 20
Episode 21
Episode 22

[MirrorCreator]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12
Episode 13
Episode 14
Episode 15
Episode 16
Episode 17
Episode 18
Episode 19
Episode 20
Episode 21
Episode 22

[Tusfiles]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12
Episode 13
Episode 14
Episode 15
Episode 16
Episode 17
Episode 18
Episode 19
Episode 20
Episode 21
Episode 22

[Direct Link]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12
Episode 13
Episode 14
Episode 15
Episode 16
Episode 17
Episode 18
Episode 19
Episode 20
Episode 21
Episode 22

Folder Psycho - Pass BD  mHD  :
Episode 01 - 22 [Kumpul Bagi]
Episode 01 - 22 [Firedrive]

File Rar Psycho - Pass BD  mHD :
Episode 01-22 [Direct Link]

===============================================

Download Psycho - Pass Subtitle Indonesia ( MP4 HD ):

[Solidfiles]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12
Episode 13
Episode 14
Episode 15
Episode 16
Episode 17
Episode 18
Episode 19
Episode 20
Episode 21
Episode 22

[MirrorCreator]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12
Episode 13
Episode 14
Episode 15
Episode 16
Episode 17
Episode 18
Episode 19
Episode 20
Episode 21
Episode 22

[Tusfiles]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12
Episode 13
Episode 14
Episode 15
Episode 16
Episode 17
Episode 18
Episode 19
Episode 20
Episode 21
Episode 22

[Direct Link]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12
Episode 13
Episode 14
Episode 15
Episode 16
Episode 17
Episode 18
Episode 19
Episode 20
Episode 21
Episode 22

Folder Psycho - Pass BD HD  :
Episode 01 - 22 [Kumpul Bagi]
Episode 01 - 22 [Fire Drive]

File Rar Psycho - Pass BD  HD :
Episode 01-22 [Direct Link]
          Ano Hi Mita Hana no Namae wo Bokutachi wa Mada Shiranai. Movie Subtitle Indonesia   
Ano Hi Mita Hana no Namae wo Bokutachi wa Mada Shiranai. Movie Subtitle Indonesia

Ano Hi Mita Hana no Namae wo Bokutachi wa Mada Shiranai. Movie ~ Sama seperti TV Seriesnya tetapi dalam movie kali ini menceritakan sudut pandang tentang Menma yang telah meningal pada waktu kecil dan ada janji Menma dengan Ibu Gintan yang belum terpenuhi.dan Movie ini menceritakan masa kecil Menma bersama teman-teman.

Information
Type: Movie
Episodes: 1
Status: Finished Airing
Aired: Aug 31, 2013
Producers: Aniplex, A-1 Pictures, Aniplex of America
Genres: Drama, Slice of Life, Supernatural
Duration: 1 hr. 39 min.
Rating: PG-13 - Teens 13 or older
===============
Subtitle : Awsubs
ReEncoded : CZAnime & Extrimida
===============


Download Ano Hi Mita Hana no Namae wo Bokutachi wa Mada Shiranai. Movie Subtitle Indonesia (MP4) : 

[CZ-EX] Ano Hi Mita Hana no Namae wo Bokutachi wa Mada Shiranai. Movie Subtitle Indonesia [HD].Mp4
[CZ-EX] Ano Hi Mita Hana no Namae wo Bokutachi wa Mada Shiranai. Movie Subtitle Indonesia [mHD].Mp4

          Kamisama no Memochou Subtitle Indonesia   
Kamisama no Memochou Subtitle Indonesia

Kami-sama no Memochou ~  Narumi Fujishima bukan siswa SMA khas Anda. Dia tidak pernah benar-benar cocok dan telah menjadi semakin lebih terisolasi dari teman-teman sekelasnya. Tapi dia tidak sendirian, dan ketika Ayaka, satu-satunya anggota Gardening Club, memperkenalkan dia untuk gadis penyendiri yang tinggal di atas toko ramen, Narumi memasuki dunia rahasia baru. Alice adalah NEET, seseorang yang Tidak bekerja, sedang Dididik atau pelatihan, tetapi sebagai Narumi cepat menemukan, itu tidak berarti bahwa dia tidak apa-apa sepanjang hari.

Di sela cenderung pasukan kecilnya boneka beruang, Alice adalah seorang hacker ahli dan seorang detektif swasta yang sangat eksklusif. Yang mengejutkan, Narumi menemukan dirinya dirancang sebagai salah satu tim yang aneh-tapi-elit rekan bahwa Alice telah dirakit dari kenalan NEET nya. Bersama-sama mereka akan pertempuran geng, pencuri, pembunuh, dan bandar narkoba. Dan di tengah-tengah itu semua, Narumi akan menemukan hidupnya berubah selamanya!

Information
Type: TV
Episodes: 12
Status: Finished Airing
Aired: Jul 2, 2011 to Sep 24, 2011
Producers: J.C.Staff, Lantis, AT-X, Sentai FilmworksL, Warner Bros., The Klock Worx, ASCII Media Works
Genres: Mystery
Duration: 26 min. per episode
Rating: R - 17+ (violence & profanity)
===============
Subtitle :
Soukisubs X AnimesubIND
ReEncoded :
CZAnime & EXTRIMIDA (CZ-EX)
===============


Download Kamisama no Memochou Subtitle Indonesia ( MP4 mHD ):

[Solidfiles]
Episode 01-A, 01-B
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12

[MirrorCreator]
Episode 01-A , 01-B
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12

[Tusfiles]
Episode 01-A, 01-B
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12

[Direct Link]
Episode 01-A, 01-B
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12


Folder Kami-sama no Memochou mHD  :
Episode 01 - 12 [Kumpul Bagi]

===============================================

Download Kamisama no Memochou Subtitle Indonesia ( MP4 HD ):

[Solidfiles]
Episode 01-A, 01-B
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12

[MirrorCreator]
Episode 01-A, 01-B
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12

[Tusfiles]
Episode 01-A, 01-B
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12

[Direct Link]
Episode 01-A, 01-B
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11
Episode 12

Folder Kamisama no Memochou HD  :
Episode 01 - 12 [Kumpul Bagi]
          Ano Hi Mita Hana no Namae o Bokutachi wa Mada Shiranai Subtitle Indonesia    
Ano Hi Mita Hana no Namae o Bokutachi wa Mada Shiranai Subtitle Indonesia

Ano Hi Mita Hana no Namae wo Bokutachi wa Mada Shiranai ~ Jinta Yadomi dan teman semasa kecilnya menjadi asing satu sama lain lantaran pasca suatu tragedi. Sekarang setelah mereka semua di SMA, sesuatu memaksa penyesalan dan rasa bersalah mereka untuk muncul kembali atas tradegi yang terjadi pada hari itu dan mulai menyimpulkan “hantu” yang muncul dari masa lalu mereka.

Information
Type: TV
Episodes: 11
Status: Finished Airing
Aired: Apr 15, 2011 to Jun 24, 2011
Producers: Aniplex, Dentsu, A-1 Pictures, Fuji TV, NIS America, Inc.L, Fuji Pacific Music Publishing
Genres: Drama, Slice of Life, Supernatural
Duration: 22 min. per episode
Rating: PG-13 - Teens 13 or older
===============
Subtitle :
Moesubs
ReEncoded : CZAnime & Extrimida
===============


Download Ano Hi Mita Hana no Namae o Bokutachi wa Mada Shiranai  Subtitle Indonesia ( MP4 mHD ):

[Solidfiles]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11

[MirrorCreator]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11

[Tusfiles]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11

[Direct Link]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11

Folder Ano Hi Mita Hana no Namae o Bokutachi wa Mada Shiranai  mHD  :
Episode 01 - 11 [Kumpul Bagi]
Episode 01 - 11 [Firedrive]

Rar File Ano Hi Mita Hana no Namae o Bokutachi wa Mada Shiranai mHD :
Episode 01 - 11 [Kumpul Bagi]
Episode 01 - 11 [Firedrive]
Episode 01 - 11 [Solidfiles]
Episode 01 - 11 [Tusfiles]
===============================================

Download Ano Hi Mita Hana no Namae o Bokutachi wa Mada Shiranai  Subtitle Indonesia ( MP4 HD ):

[Solidfiles]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11

[MirrorCreator]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11

[Tusfiles]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11

[Direct Link]
Episode 01
Episode 02
Episode 03
Episode 04
Episode 05
Episode 06
Episode 07
Episode 08
Episode 09
Episode 10
Episode 11

Folder Ano Hi Mita Hana no Namae o Bokutachi wa Mada Shiranai  HD  :
Episode 01 - 11 [Kumpul Bagi]
Episode 01 - 11 [Firedrive]

Rar File Ano Hi Mita Hana no Namae o Bokutachi wa Mada Shiranai  mHD :
Episode 01 - 11 [Kumpul Bagi]
Episode 01 - 11 [Firedrive]
Episode 01 - 11 [Tusfiles]
          Lin-Manuel Miranda has celebs singing 'Hamilton' for charity   
NEW YORK (AP) — Lin-Manuel Miranda has Hollywood singing lyrics from his hit musical, "Hamilton," in order to raise money for a coalition of nonprofits focused on immigration.
          Iskreno (i neiskreno) sta mislite o osobi iznad   
uvežbao poziranje 8)
          renata schimdt tirando a calcinha   
brazilian, girl, panties, girlfriend, brazil, webcam, cam, linda, renata, dream, gostosa, tesao, na, teaches, sonho, namoradinha, schimdt, brasleira
          Carbon Copy: Get Miranda Kerr's Casual Chic Look For Less   
Miranda Kerr is known for her model off duty style and we've made a carbon copy of one of her classic looks. tags: casualcheapchicfedoraforeverjacketjeanCarbon Copy: Get Miranda Kerr's Casual Chic Look For Less
revnewmedia
          piranha elastica dando o cu   
anal, amateur
          Iskreno (i neiskreno) sta mislite o osobi iznad   
Čovek sofisticiranog ukusa... wink
          Iskreno (i neiskreno) sta mislite o osobi iznad   
pijana, drogirana budala
          morena piranha sentando gostoso   
smart, professora
          É cada sonho esquisito.    
Sonhei com uma historinha essa noite. Vou contar pra vocês. 

Tinha um sujeito no mundo que todos odiavam.
Ele era malvadão e rabugento, praticamente insuportável. 
Ai então todos combinaram de desejar que ele não mais existisse. 
E de fato aconteceu, o malvadão desapareceu. Sumiu com sua chatice. 

Em outra realidade o sujeito se encontrou.
Sozinho em um mundo que não criou. 
Ficou feliz porque também não gostava das pessoas. Nem do desleixado, nem do pomposo.
Agora tinha um mundo só pra ele. Não era maravilhoso?

Mas as coisas na nossa realidade não iam bem.
Tremores começaram a surgir, a realidade é frágil, ninguém deveria sumir!
Apenas se o trouxessem de volta a realidade viverá!
O povo se desesperou, quem poderia imaginar?

Tentaram desejar que ele voltasse, mas não funcionou.
Nem sempre uma porta que se abre é a mesma que se fechou.
"Precisamos que alguém vá buscá-lo!" exclamavam.
"Eu vou!" Respondeu um sujeito qualquer. O herói que precisavam.

Desejaram que ele fosse de encontro ao malvadão.
E lá foi ele, para a outra realidade, através dessa oração.
Vagou pelo cosmo e pelo vácuo da existência.
Até que chegou na Terra 2. Nome criado com urgência.

Encontrou o malvadão e foi correndo lhe contar.
"A vida na terra está desmoronando! Você precisa voltar!"
O malvadão lhe olhou nos olhos e exclamou com convicção:
"Apenas se me tornarem rei! Senão não volto não!"

Desejaram então mais do que tudo retornar á terra natal.
E logo estavam lá! Em um cenário surreal.
Os tremores logo cessaram e as pessoas aliviadas ficaram.
"Vida longa ao nosso rei!" todas felizes exclamaram.

O malvadão se tornou um tirano, isso não foi surpresa pra ninguém.
Mas se alguém se queixasse ia pra cadeia. E perderia a cabeça também.
Por décadas foi assim, até que o tirano se aposentou.
Sua morte foi secretamente desejada. Mas isso ninguém jamais comentou.

Essa história tem uma moral, um ensinamento e uma lição.
Se te mandarem embora, vá!
Mas só volte com uma boa condição.

Fim.

          daniela professora piranha brasileira deitada no chao   
amateur
          O 1° Post da maravilhosa série: "Rick convida" Não poderia ter outro convidado...   

Primeiramente gostaria de agradecer a todo o pessoal do blog, pelo convite que recebi, mas vamos logo ao que interessa!

The Symphony of Life!


1º Movimento: The Keeper of Light:

No princípio tudo era Luz!
Uma luz fria, como o topo das mais altas montanhas, e este frio era o que conservava o coração do guardião relativamente gelado, mantendo-o paciente e estático em sua posição, ignorando os acontecimentos ao seu redor.
E esta luz era suficiente para manter a personalidade do guardião intacta, podendo ser preservada eternamente a salvo de qualquer alteração vinda do mundo exterior, continuando o mesmo sábio de sempre, o sedentário que usa camisetas gola pólo e é fã de certo encanador bigodudo.
Porém o guardião notou que a mesma luz que o protegia do mundo exterior, também acabava ofuscando sua visão para determinados assuntos; E foi ai que começaram os problemas...

2º Movimento: Chaotic Space

E o Caos se espalha!
...Após descobrir que a mesma luz que o protegia durante todo o tempo, também ofuscava sua visão, o guardião acabou entrando em uma crise existencial.
Então através de sua sabedoria, o guardião notou que duas forças interiores estavam entrando em conflito, pois uma pequena sombra começava a tomar forma em meio à luz, e esta sombra começou a aumentar de tamanho e disputar por espaço, causando um Caos que não poderia ser controlado tão facilmente, obrigando aquele que antes era tido como Iluminado, a fazer duras escolhas, pois este já não sabia distinguir Luz de Trevas, Passado de Futuro, Quem era e o que Queria...

3º Movimento: Darkness

As Trevas aumentam de tamanho!
...Então, após o Caos ter sido instalado devido ao surgimento das Trevas no guardião, um mundo novo de escolhas e possibilidades aparenta ter surgido diante de seus olhos, porém, estas escolhas levariam a um aumento do seu lado sombrio.
Sendo este um mundo mais escuro que o normal, é muito fácil se perder nele, necessitando de mais força física do que intelectual. E devido a ser um território fora de sua área de conforto, mais precisamente em sua área de conflito, alguns pensamentos sombrios começam a surgir em sua mente, sendo necessário certo cuidado para não expor demais tais pensamentos. Porém, devido sua sabedoria ainda estar preservada, o guardião nota que deve dissipar todo esse lado negro antes que seja corrompido por ele, então começa a fazer coisas que ninguém imaginaria que ele fosse capaz de fazer, porém acaba sendo criticado por seus mais próximos.
Sendo este, um prólogo para o 4º Movimento, onde tudo deverá ser decidido, se as Trevas tomarão conta do guardião, ou a Luz voltará a iluminar (Só o tempo poderá dizer!)...


4º Movimento: Equilibrium in Time

...

 

aloC-acoC!

Sir. Eduardo Hösel Miranda


          Jenis-Jenis Pelangi yang Jarang Terlihat   
Pelangi adalah gejala optik dan meteorologi berupa cahaya beraneka warna saling sejajar yang tampak di langit atau medium lainnya. Di langit, pelangi tampak sebagai busur cahaya dengan ujungnya mengarah pada horizon pada saat hujan ringan. Pelangi juga dapat dilihat di sekitar air terjun yang deras.
 

1. Classic Rainbows

Pelangi Alam terdiri dari enam warna: merah, oranye, kuning, hijau, biru dan ungu. Intensitas warna masing-masingnya tergantung berbagai kondisi atmosfer dan waktu.

2. Circular Rainbows

Pelangi ini benar-benar terlihat seperti busur lingkaran sempurna (dengan radius tepat 42 derajat, menurut Descartes).

3. Secondary Rainbows

Pelangi primer, sering disertai dengan pelangi sekunder biasanya tipis dan redup daripada pelangi primer. Pelangi sekunder terkenal dengan karakteristik tertentu, spektrum ditampilkan dalam urutan terbalik dari sebuah pelangi primer.

4. Red Rainbows

Red Rainbows biasanya terlihat saat fajar atau senja ketika ketebalan filter atmosfir bumi menjadi biru, terlihat lebih merah atau seperti tetesan cahaya oranye mencerminkan dan membiaskan air. Hasilnya adalah pelangi dengan spektrum ujung merah.

5. Sundogs


Yang paling sering terlihat rendah di langit di hari musim dingin yang cerah, sundogs terjadi ketika matahari bersinar melalui kristal es yang tinggi di atmosfer. Sundogs berwarna merah di bagian dalam dan ungu di bagian luar dengan sisa spektrum ramai di antaranya. Semakin tebal konsentrasi kristal es di udara, semakin tebal pula strukturnya.

6. Fogbows

Fogbows lebih jarang terlihat daripada pelangi biasa, karena parameter tertentu yang harus disesuaikan untuk menciptakan mereka. Misalnya, sumber cahaya harus berada di belakang pengamat dan membumi. Juga, kabut di belakang pengamat harus sangat tipis sehingga sinar matahari yang dapat bersinar melalui kabut tebal di depan.

7. Waterfall Rainbows

Kabut air terjun bercampur ke dalam aliran udara konstan atmosfer terus menerus, terlepas dari cuaca. Hal ini membuat sebuah foto air terjun yang sangat baik untuk pelangi.

8. Fire Rainbows


Pelangi ini bukan terbuat dari api, nama untuk efek optik yang indah ini adalah “circumhorizontal arc”. Fenomena ini hanya dapat dilihat dalam kondisi spesifik tertentu: awan cirrus, yang bertindak seperti prisma harus setidaknya berada di ketinggian 20.000 kaki dan matahari harus menyorot ketika mereka berada di ketinggian 58-68 derajat. Rainbow Fire tidak pernah terlihat di lokasi lebih dari 55 derajat utara atau selatan.

9. Moonbows

Moonbows adalah mitra untuk pelangi lunar. Mereka juga jauh lebih sulit dilihat karena badai hujan harus berlalu dan, idealnya, bulan purnama yang terang tidak terhalang oleh awan.


          Hari raya idul fitri 1435 H   

Selamat hari raya idul fitri 1435 H, mohon maaf lahir batin :)
Ini udah hari kelima lebaran dan baru sekarang sempet menyapa kalian semuanya di sini. Apakabar semua? Baik-baik aja kan? Kalau nggak baik kayaknya agak aneh ya bisa main-main ke sini :D
So, aku mau cerita sedikit tentang lebaran aku kemarin. Sebenarnya nggak ada cerita yang spesial banget sih, karena aku nggak ikut mudik kayak yang kalian semua lakuin jadi terasa agak hambar, walaupun ya tetap terasa dong suasana lebarannya apalagi waktu malam lebaran aku dengar suara takbir sahut menyahut dari mesjid-mesjid di dekat rumah, aaaaaah damai banget dengar alunan takbir itu. Buat anak kecil, momen lebaran itu yang paling ditunggu adalah momen dapat banyak baju baru dan angpao. Wah aku inget banget dulu waktu masih kecil, aku selalu minta dibeliin banyak baju lebaran, trus aku sama temen-temen pada saingan siapa yang punya baju baru paling banyak, trus kita ke rumah masing-masing saling nunjukin baju baru yang udah kita beli, hahahaaa kalau ingat momen itu asliii ya pengen ketawa rasanya, konyoooool, but its so fun, guys :)

Dan sekarang udah umur 21 tahun nggak mungkin banget aku bisa ngerasain momen-momen manis itu lagi. Karena itu hanya bagian dari cerita masa kecil kita yang bahagiaaaaaa banget.
Trus aku juga inget, pas malam lebaran kita udah bawa lilin masing-masing untuk jadi penerang buat kita keliling-keliling komplek sambil takbiran dan cekikikan, kadang kalau udah nyampe di tempat yang agak gelap kita bakal lari cepet-cepet menuju tempat yang lebih terang. Dan tahu nggak lilin-lilin itu kita bawanya gimana? Lilin itu kita masukin ke dalam kaleng bekas, biasanya kaleng bekas yang kita pake itu kaleng yang bentuknya bulat misal kayak kaleng bekas mentega, terus ditengahnya kita bolongin untuk kita sangkutin kawat tipis buat jadi pegangan. Baru di dalam kaleng itu kita masukin lilin, jadi deh kayak lampu teplok (iya bukan sih itu namanya?) momen-momen yang amat dirindukan dan kini hanya tinggal kenangan. Yang tersisa sekarang cuman momen denger suara takbirannya aja. 

Hari pertama lebaran siap solat ied kita (aku, mamak, bapak, dan kak mena) pulang ke rumah nenek (ibunya mamak). Rumahnya deket banget sama rumah aku, jaraknya cuma sekitar 5 km gitu deh jadi nggak berasa banget mudiknya. Karena nggak ada momen lebaran pun kita juga pulang ke situ, bisa seminggu sekali atau sebulan sekali. Suasana di rumah nenek pastinya rame banget lah, semua keluarga besar ngumpul. Setiap lebaran perut aku selalu dipenuhi dengan lontong, pagi siang malam cuma makan lontong aja. Nggak di rumah sendiri nggak di rumah nenek menunya yang aku makan tetap lontong karena lontong pas momen lebaran rasanya lebih lebih dan lebih enak daripada hari biasa. Kenapa? Karena buatan sendirilah, homemade, jelas kan lebih enak daripada yang kita beli di jalan-jalan. Angpau? Bisa dibilang tahun ini angpau terbanyak yang aku dapat, cukup buat beli satu gadget, mungkin juga ini tahun terakhir aku dapat angpau karena tahun depan kemungkinan aku udah wisuda, dan biasanya angpau berakhir ketika kita lulus kuliah. Karena kalau udah kerja berarti kita nggak berhak lagi dapat angpau tetapi gantian buat memberi angpau. Kalau udah kerja namanya bukan angpau lagi dong ya tapi THR, nominalnya pasti lebih gede ya hahahaa :D



          Presiden dan Wakil Presiden periode 2014-2019   
Selamat untuk Presiden dan wakil presiden terpilih periode 2014-2019 Bapak Jokowi dan Bapak Jusuf Kalla. Akhirnya masa-masa kampanye saling adu otot, adu argumen, saling serang, perdebatan yang tak kunjung henti bahkan juga terjadi di media-media sosial akhirnya selesaaaaai. Semoga dengan terpilihnya presiden yang baru semuanya bisa kembali bersahabat, bersatu, dan tetap damai. Nggak ada lagi saling gontok-gontokan dan merasa paling benar, karena yang paling benar dan maha tahu hanyalah Allah SWT. Untuk Bapak SBY, terimakasih yang sebesar-besarnya atas pengabdian bapak untuk negara Indonesia tercinta ini selama kurang lebih dua kali periode. Terima kasih juga untuk bapak Boediono yang telah mendampingi pak SBY selama satu periode, melakukan banyak hal untuk rakyat tapi tidak pernah mau dipublikasi ke media karena niatnya membantu memang tulus demi bangsa dan negara. Terimakasih untuk dua pemimpin hebat yang sudah mengabdikan waktunya, tenaga, dan pikirannya demi memajukan dan memakmurkan bangsa dan negara ini. Terimakasih, terima kasih, terimakasih. Semoga presiden yang menggantikan bisa mengemban amanah dengan baik, dan dapat membawa Indonesia kepada kemakmuran dan kemajuan lebih dari sebelumnya. Semoga apa yang disampaikan dalam setiap kampanyenya bukan hanya janji-janji politik semata yang begitu mudah dilupakan saat jabatan sudah ditangan. Amin ya rabb :)
          13 Gunung Berbentuk Wajah Misterius di Dunia   
Alam sungguh luar biasa. Bukan saja mampu menghadirkan sebuah keindahan yang tak terperi tapi juga misteri yang menyelimutinya. Di antara misteri yang sampai berabad-abad belum terpecahkan adalah gunung-gunung yang menyerupai wajah manusia.
Anda tahu wajah manusia, kan? Ada mata, mulut dan hidung. Gunung-gunung ini pun memiliki itu semua, setidaknya jika dilihat dari kejauhan dan ketinggian. Seperti halnya legenda Tangkuban Perahu di Jawa Barat, misteri Candi Prambanan dan Loro Jongrang, maka gunung-gunung berwajah manusia ini pun punya cerita (legenda) dan misteri sendiri.
Aneh dan uniknya, beberapa dari gunung-gunung ini benar-benar mirip wajah manusia. Lokasi gunung-gunung aneh ini ada di sejumlah Negara di dunia. Yang jadi pertanyaan, apakah bentuk wajah manusia itu hasil pahatan?? Tentu saja tidak! Kecuali gunung granit Mount Rushmore, yang menmahat sejarah Amerika pada 150 tahun pertama, semua gunung ini adalah asli kreasi alam.
Dan seperti biasa cerita misteri atau legenda yang berkembang, kisah-kisah burung yang menyebut gunung-gunung aneh ini tercipta dari manusia yang dikutuk pada ribuan atau bahkan jutaan tahun lalu. Benarkah??! Embuh!! Namanya juga legenda, bisa menjadi apa saja.
Namun untuk meyakinkan, silahkan tengok foto-foto ini, dan anda bisa menilainya. Ada yang mirip seperti perwira perang pada masa lalu, ada juga seperti lelaki bertopi, dll. Tapi yang paling menarik adalah wajah seorang pria yang menempel di puncak gunung (see the picture), dan yang juga paling terkenal di dunia adalah gunung berbentuk seperti wajah prajurit indian yang menengadah ke langit. Gunung aneh ini dikenal dengan sebutan Lover’s Rock, terletak di Antequera, Andalusia, Spanyol.
Lalu, adakah cerita menarik seputar gunung-gunung aneh itu, tentu saja. Berikut cuplikan kisah misterinya:
Langsung aja kita ke TKP
Spoiler for Legenda Gunung Berwajah Prajurit Indian:
Gunung batu berwajah manusia ini salah satu yang paling terkenal di dunia. Hasil pahatan alam yang sempurna. Wajah keras ini seperti prajurit laki-laki Indian. Gunung aneh ini dikenal sebagai Lover’s Rock, terletak di di Antequera, Andalusia, Spanyol. Legenda yang berkembang seputar terciptanya gunung itu adalah, berawal dari kisah cinta seorang pemuda Kristen dari Antequera dengan wanita Moorish dari Archidona yang berbeda agama. Masyarakat setempat yang sangat fanatic, tidak bisa menerima kisah cinta mereka. Tentangan keras datang dan melarang sang pemuda yang merupakan penduduk setempat, untuk melanjutkan hubungan mereka. Rasa cintanya yang luar biasa membuat si pemuda nekad, mengajar kekasihnya kabur, mereka lari ke hutan untuk menghindari kejaran penduduk.Konon, mereka bunuh diri dengan cara menghempaskan diri dalam kondisi berpelukan ke batu. Itu merupakan pilihan mereka dari pada melewatkan seumur hidup tanpa saling memiliki. Konon katanya, jenazah mereka secara ajaib melebur dalam batu itu dan mengubah wujud bukit batu itu menjadi bentuk yang sekarang ini kita lihat gambarnya.
Spoiler for gambar:
Spoiler for Gunung Berbentuk Wajah Dewa Zeus di Yunani:
Ini adalah Mount Yiouktas di Heraklion, Crete, Yunani. Anda tentu pernah dengar atau pernah baca legeda Dewa Zeus. Dalam legenda, Dewa Zeus lahir di Crete dan dia juga wafat di sana. Mitosnya, di gunung itulah ia wafat dan menjadi kuburnya. Tapi tidak ada yang bisa menjelaskan bagaimana sampai profilnya bisa terpahat dan menempel di gunung itu. Siapa yang memahat, bagaimana caranya? Anda tentu bisa melihat gambar ini, adalah sebuah keajaiban kalau manusia bisa menghasilkan pahatan wajah Dewa Zeus seperti ini. Kalau bukan manusia, lalu siapa? Alamkah? Atau adakadabra..sim salabim..jadilah wajah Dewa legendaries itu. Misteri ini yang belum bisa dijelaskan sampai kini sejak berabad abad lalu.
Spoiler for gambar:
Spoiler for Gunung Wajah Tersenyum di Junagadh di Gujarat, India:
Wajah tersenyum ini hanya bisa dilihat dari ketinggian). Gunung unik ini berada di Junagadh, Gujarat, India. Gunung ini juga dikenal sebagai Girnar Hill, di sini terdapat Kuil Bhavnath. Sebenarnya hasil gambar luar biasa ini merupakan trik fotografi yang membalikkan gambar 90 drajat, hasilnya seperti yang anda lihat, luar biasa. Seolah ada wajah tersenyum.
Kelima puncak jajaran gunung-gunung masing-masing dihiasi candi batu dengan ukir-ukiran rumit pada sampingnya. Banyak peziarah Hindu dan Jains berusaha mencapai lima puncak yang jika ditotal membutuhkan kira-kira 8000 langkah. Legendanya, dengan mendaki gunung itu dengan bertelanjang kaki, dan jika mencapai kelima puncak, maka si peziarah akan mendapat tempat di surga. Begitulah kepercayaan mereka!
Spoiler for berita sekilas:
Sekarang kita tinggalkan soal legenda, perhatikan wajah gunung dahsyat ini. Formasi Gunung-gunung ini sebenarnya merupakan gunung utuh di mana banyak terdapat pohon firs. Sayangnya fotografer Christopher Fay yang berbasis di Florida, tidak memberikan informasi lokasi pemotretan. Apakah anda mengenalinya, terdapat di manakah ini? ‘Wajah’ gunung ini mengingatkan apa, Yoda atau Gremlins?
Spoiler for gambar:
Spoiler for Gunung ‘Bersungut-sungut’ di Crete, Yunani:
Gunung unik ini juga berada di Crete, Yunani, tempat yang sarat akan legenda. Gunung ini juga unik, ada hidung dan dahi yang anggun. Yang menarik ketika salju turun, wajah gunung ini pun ‘berubah’ seperti orang yang tengah bersungut-sungut, agak merengut, seperti tidak suka.
Spoiler for gambar:
Spoiler for Gunung Batu Berbentuk Wajah Raja Lengkap dengan Kumisnya, di California:
Gunung batu ini salah satu yang terunik di wilayah Amerika Serikat. Bentuknya aneh dan unik, terkesan seperti wajah seorang raja lengkap dengan kumisnya. Letaknya di King Canyon National Park, California. Ada hidung yang sangat besar, ada pelupuk mata dan seperti ada tiga mata, mata ketiganya terletak di atas kumis (berwarna hijau, mungkin ini kumpulan pohon yang dari kejauhan terlihat seperti kumis). ‘Raja Canyon’ ini terlihat seperti Cyclops.
Spoiler for gambar:
Spoiler for Bucegi Mountains – living legends, Romania:
Bucegi adalah gunung paling popular di kalangan para pendaki, terdapat di Romania. Dari bagian utara gunung ini kamu bisa melihat keindahan Bucharest.Ada dua bagian gunung ini yang letaknya di ketinggia 220 meter, paling disukai para turis (pendaki) yakni batuan besar yang berbentuk sphinx yang sepintas mirip wajah manusia. Alamlah yang telah memahat batu ini menjadi seperti itu. Diduga, bentuk itu didapat hasil dari erosi. Bagian lain yang juga unik adalah berbentuk Old Woman (di Romania disebut : Babele).
Spoiler for gambar:
Spoiler for Gunung dengan Wajah Bertopi:
Gunung batu berbentuk aneh ini terdapat di Rock City, GA. Uniknya pada bagian puncak ada bagian batu yang menjorok seperti topi yg menutupi separuh wajah.
Spoiler for gambar:
Spoiler for Gunung Berbentuk Beruang yang Melolong di Estes Park, Colorado, AS:
Nah, bentuk gunung yang satu ini berbeda dengan yang lain. Kalau gunung-gunung lain berbentuk wajah manusia, kalau gunung yang terdapat di Estes Park Colorado AS, ini, seperti berbentuk beruang yang sedang melolong. Benarkah?
Spoiler for gambar:
Spoiler for Wajah Manusia di Gunung Cook (Aoraki), Australia:
Mungkin ini hanya kebetulan atau intepretasi pada foto. Seorang pengunjung, Geoff Olsen, gunung ini mengambil foto dan terkejut ketika mendapati foto tersebut terlihat seperti wajah manusia di gunung.
Spoiler for gambar:
Spoiler for Gunung Batu ‘Sejuta Wajah’ di Mount Rushmore National Memorial, AS:
Mungkin anda semua sudah sering melihat gambar ini, gunung batu yang mewakili ‘sejarah amerika’. Di sana sejumlah wajah founding father Amerika dibentuk. Letaknya di Keystone, South Dakota. Ukiran patung para tokoh Amerika ini dibuat Gutzon Borgium, seorang seniman patung, pada bukit granit pada tahun 1867-1941. Patung-patung ini adalah ‘catatan sejarah Amerika’ pada 150 tahun pertama. Tinggi masing-masing kepala patung sekitar 18 meter.
Spoiler for Mount Everest:
Mungkin ini hanya interpretasi terhadap foto, tapi gunung tertinggi di dunia ini pun dari kejauhan mirip wajah manusia. Terkesan mengada-ngada. Tapi coba perhatikan gambar ini dan ‘mainkan’s edikit imajinasimu..nah..bagaimana??
          10 Tempat Wisata Misterius di Dunia   
Dunia kita penuh dengan tempat misterius yang menyembunyikan rahasia mereka dalam debu-debu peradaban yang ada. Kastil kuno, patung atau kuli sakral, tanah tersembunyi, dan berbagai tempat yang berhak mendapat perhatian lebih dari mereka yang gemar bertualang. Mari kita mulai bertualang dari satu tempat misterius ke tempat lainnya.
1. Pulau Paskah
Pulau ini berada di antara Tahiti dan Chili, dan meraih popularitas internasional karena patung kolosal yang luar biasa berbentuk wajah manusia. Tiap patung tingginya adalah 14 kaki (sekitar 4 meter), berat sekitar 14 dan terbuat dari batu vulkanis, dan merupakan hasil karya dari masyarakat Rapa Nui. Sampai sekarang belum diketahui bagaimanakah patung ini dibuat dengan teknologi primitif yang dimiliki masyarakat tersebut.

Ada berbagai teori mengenai asal patung dan artinya, termasuk salah satunya adalah teori fantastis yang mengatakan bahwa patung ini dibuat oleh UFO. Tapi, sampai sekarang kebenaran dari semua teori yang ada belum terungkap. Akankah anda menjadi salah satu yang bisa mengungkapnya?
2. Mesir.
Salah satu tempat paling misterius dan ajaib di planet. Berada di Afrika Utara, negara ini memiliki lebih dari 80 piramida yang tersebar di sepanjang sungai Nil. Masing2 tingginya mendekati 100 meter, dan terbuat dari batu raksasa dengan berat masing-masing mencapai 100 ton. Sampai sekarang legenda mengenai piramida masih mengundang berbagai gosip baru, mitos dan kepercayaan baru juga bermunculan. Dari semua piramida, yang tertinggi adalah Piramida Cheops.
Semua piramida dibangun hanya dengan menumpuk satu batu diatas batu lainnya. Tidak ditemukan lem, paku, atau perekat apapun digunakan dalam pembuatan piramid. Semua batu entah bagaimana saling pas, sehingga sangat susah ditemukan adanya retakan atau celah. Permasalahan mengenai teknik pembangunan yang digunakan juga belum terjawab sampai saat ini. Jadi jika anda memang mencari misteri, Piramida-piramida Mesir akan tetap memberikan misteri bagi anda.
3. Bermuda.
Di Atlantik Barat laut, terletak Segitiga Bermuda. Dalam segitiga ini terdapat 7 pulau besar dan 150 pulau kecil yang sebenarnya adalah gugusan karang. Segitiga ini juga disebut sebagai segitiga setan – semua alat teknologi tinggi dan semua alat navigasi tidak bekerja dengan benar di tempat tersebut.
Seringkali bahkan komunikasi dengan dunia diluar segitiga ini menjadi masalah. Tidak ada yang tahu mengapa dan bagaimana mencegah hal ini. Jadi, jika anda memang berani, siapa tahu anda menjadi yang pertama memecahkan misteri ini.
4. Antartika.
Antartika adalah tempat yang sangat tidak ramah untuk dihuni. Begitu banyak perubahan dan fenomena yang sampai sekarang menjadi rahasia besar buat sebagian besar dari kita. Antartika juga memiliki banyak misteri, dari 14 juta kilometer benua tertutup salju dan es dengan ketebalan antara 2000 sampai 4800 meter, ada juga pulau yang kering total, dan disebut “Lembah kering tanpa salju”. Jadilah saksi hidup untuk fenomena ini!
5. Xinjian.
Di kota ini, ada daerah terbengkalai yang disebut “Moguicheng” atau kota iblis. Beberapa kastil di Moguicheng menimbulkan suara aneh yang tidak jelas darimana asalanya. Jika anda mendekati kota iblis ini di hari panas dengan angin sepoi-sepoi, anda akan mendengarkan ritme manis, seperti 10 juta bel kecil atau 10 juta gitar bermain bersama dengan indahya. Tapi jika angin kencang mendekat, maka suara yang timbul akan bagaikan raungan singa, tangis bayi atau lolongan serigala.
6. Stonehenge.
Stonehenge adalah susunan batu misterius di daerah pinggiran Inggris. Tidak ada yang tahu tujuan dibangunnya apa, apakah istana, atau tempat pemujaan, atau kuil atau mungkin tanda adanya UFO? Coba anda kunjungi, siapa tahu anda bisa memecahkan misterinya!
7. Henan.
Di Henan, Cina, anda akan menemukan daerah anomali geotermal yang disebut “bingbing bei” atau punggung es. Semua wilayah Cina memiliki perubahan musim yang normal, para penduduk di daerah barat Propinsi Liaoning, Cina, memiliki suhu hangat yang tetap.
Tapi pada saat musim panas datang, maka mulailah fenomena ajaib ini. Ketika suhu udara mencapai suhu 30 derajat Celsius dan matahari bersinar dengan cerahnya, perubahan besar-besaran terjadi, dan temperatur di satu meter dibawah tanah mencapai -12 derajat Celsius, sehingga tanah membeku dan semua air berubah menjadi es.
8. Air Terjun Niagara.
Air Terjun ini terkenal sebagai tujuan turis. Keajaiban alam ini terletak di perbatasan Kanada dan Amerika. Air terjun ini meliputi daerah seluas 250.000 mil persegi dan aliran airnya dapat mencapai 250.000 kaki kubik perjam.
9. Geyser.
Geyser adalah aliran air hangat yang menyembur ke permukaan tanah. Geyser selalu tampak menarik dan misterius. Salah satu tempat di Reykjavik, ibukota Islandia, terkenal dengan geysernya yang mencapai diameter 20 meter dan ketika hujan, anda bisa menemukan pemandangan yang mengerikan: aliran air yang menyembur luar biasa sehingga mencapai ketinggian 70 meter.
Jika anda mengunjungi Cina, dan menunggu di sekitaran Geyser di sungai Yangbo, Tibet. Geyser yang ada dapat menyembur dengan suara yang mengejutkan setiap beberapa menit sekali. Diamter semburan air panas ini mencapai 2 meter dan ketinggian semburannya dapat mencapai 20 meter.
10. Pulau Aran dan Orkney.
Dua pulau di Skotlandia ini adalah harta rahasia sejarah terpenting. Dua pulau ini terletak di lautan Skotlandia yang dingin, kedua pulau ini menarik turis dengan sejumlah kastil, reruntuhan, lingkaran-lingkaran batu dan kuil-kuil kuno. Jika anda suka dengan periode abad pertengahan. Kedua pulau ini wajib ada dalam daftar kunjungan anda.
          12 Monumen Paling Misterius di Dunia   
Sejumlah tempat di berbagai belahan dunia, terdapat sejumlah monumen yang keberadaan masih misterius karena para ilmuwan belum berhasil menyingkap tuntas tentang latar belakang benda-benda bersejarah itu. Hanya 12 monumen yang dianggap paling misterius di dunia. Semuanya sangat dikenal di dunia tapi tidak ada yang tahu persis latar belakang bangunan itu berdiri.
Kebanyakan monumen-monumen itu tidak utuh lagi,yang hanya menyisakan kisah-kisah misterius yang tak terkonfirmasi. Sebut saja Homestead, Florida dan Yonaguni, Jepang terselubung misteri hingga kini.
Tidak ada yang tahu persis mengapa Stonehenge dibangun, bagaimana bangunan itu tenggelam jauh di dalam laut, siapa yang memesan dan membuat ukiran batu granit raksasa yang berisi instruksi untuk membangun kembali masyarakat di sebuah bukit terpencil di Georgia. Ini semua masih berselimut kabut tebal. Mungkin suatu waktu akan terungkap, atau mungkin kabut itu tak akan pernah tersingkap sama sekali.

Berikut 12 monumen/reruntuhan monumen yang paling misterius sepanjang sejarah

1.Monumental Instructions for the Post-Apocalypse (Monumental Petunjuk untuk Post-Wahyu)

Di sebuah bukit kecil di timur laut tandus Georgia berdiri monumen paling paling aneh dan misterius di dunia. Namun melihat dari arsitektur bangunan, monumen itu tidak diciptakan pada zaman kuno

Dikenal sebagai ‘Georgia Guidestones’, lima struktur batu ini tingginya16 feet, dengan berat 20-ton. Pada bongkahan granit ada tulisan dalam delapan bahasa – di antaranya bahasa hieroglif Mesir, Hindi dan Swahili – dengan instruksi agar yang selamat membangun kembali peeradaban baru di bumi. Apakah instruksi dalam delapan bahasa itu berkaitan dengan ramalan kiamat? Ini yang masih belum jelas. Tidak jelas juga perintah ini ditujukan untuk siapa. Lebih tidak jelas lagi, siapa yang membangun monumen aneh ini.




2. Danau Michigan Stonehenge

Awalnya, sekelompok peneliti menggunakan sonar untuk mencari bangkai kapal di dasar Danau Michigan, hasil yang didapat sungguh mengejutkan. Mereka justru menemukan struktur Stonehenge kuno 40 feet di bawah permukaan air. Sebagian dari batu tersebut dalam suatu lingkaran dan satu muncul untuk menunjukkan ukiran dari suatu MASTODON. Diduga, benda purbakala ini dibangun 10,000 tahun lalu, kemungkinan bertepatan dengan pasca-Ice Age kehadiran manusia dan mastodons di daerah. . Michigan sudah memiliki situs Petroglyph dan batu berdiri.

3. Reruntuhan di bawah laut di Jepang

Di pantai selatan Yonaguni, Jepang, terdapat reruntuhan yang terendam, diperkirakan telah berusia sekitar 8.000 tahun.
Though some people believed that it was carved by geographic phenomena, it’s now confirmed to be man-made as the intricate stairways, carvings and right angles suggest.
Meskipun sebagian orang percaya bahwa itu merupakan kreasi alam, namun sekarang muncul suara-suara yang menyebut itu buatan manusia. Hal itu terlihat dari susunan tangga yang rumit, ukiran-ukiran yang ada di sana yang diyakini sebagai buatan manusia. Situs ini ditemukan 1995 oleh seorang penyelam yang tersasar terlalu jauh dari pantai Okinawa. Kebetulan juga dia membawa camera untuk memotret bawah laut.

4.Kejaiban di bawah permukaan laut Alexandria, Mesir

Reruntuhan ini dipercaya merupakan kota Alexander Agung, di mana istana Cleopatra berada. Tenggelamnya kota itu diperkirakan terjadi 1.500 tahun lalu akibat gempa bumi dahsyat. Bersamaan dengan terbenamnya istana itu, tenggelam juga artefak-artefak yang menghiasi istana, serta bangunan-bangunan lain dari istana Cleopatra itu. Reruntuhan kota yang ditemukan di dasar laut ini, memang sengaja tidak diangkat ke daratan. Pemerintah setempat berencana menjadikannya lokasi ajaib bawah laut itu sebagai wisata air.

5.Misteri Stones Baalbek di Libanon

Kuil Romawi yang terbesar yang pernah dibangun dan kini tinggal reruntuhannya, sebenarnya bukan di Yunani atau Roma, tapi justru di Baalbek, Libanon. Kuil itu dihancurkan oleh Kaisar Bizantium Theodosius, beruntung tidak semua bagian musnah. Masih ada 6 dari 54 kolom, yang masih berdiri hingga kini. Enam kolom inilah menjadi saksi sejarah dan meninggalkan jejak mistri yang menunggu diungkap.
Meskipun sisa-sisa kemegahan kuil ini masih terlihat jelas, namun sebenarnyalah, kuil ini sempat terbengkalai akibat perang. Selama beberapa dekade, jarang sekali wisatawan berkunjung ke tempat ini akibat perang. Untungnya juga, perang tidak sampai menghancurkan kuil bersejarah ini.

6. Tiga Lingkaran Batu Kuno Megalithic

Di selatan Turki, tepat di utara perbatasan dengan Suriah, terdapat tiga lingkaran batu megalitik berusia ribuan tahun, lebih tua daripada batu lingkaran Stonehenge. Anehnya, lingkaran-lingkaran batu kuno ini dibangun oleh kelompok pemburu pada masa itu. Sebelumnya, dipercaya bahwa manusia purba tidak mungkin bisa membuat bangunan itu, sampai mereka mencapai taraf kemajuan tertentu.
Ketika ditemukan, lingkaran batu itu dalam keadaan terkubur. Tak ada yang tahu apa alasan atau latar belakang kenapa benda itu terkubur. Namun sebagian orang percaya bahwa Göbekli Tepe dan wilayah sekitarnya adalah awal dari sejarah manusia yakni lokasi Taman Eden sebagaimana yang dikisahkan dalam Alkitab..

7. Pulau Paskah

Pulau Paskah, juga dikenal sebagai Rapa Nui atau Isla de Pascua, adalah sebuah pulau Polinesia di tenggara Samudra Pasifik, yang paling terkenal dengan patung-patung yang monumental yang diciptakan oleh orang-orang Rapanui.
Patung-patung, yang disebut Moai, adalah bagian dari penyembahan leluhur pulau yang dilakukan oleh masyarakat setempat pada masa itu. Patung-patung itu diduga dibuat antara 1250 dan 1500 Masehi.
Moai terberat berbobot 86 ton. Ini menggambarkan betapa besar prestasi mereka yang mampu menciptakan rapanui, juga memindahkan patung-patung yang beratnya mencapai puluhan ton. Beruntung, patung-patung kuno ini sebagian masih bisa dilihat diRaraku, tetapi ratusan patung lainnya dipindahkan ke pulau-pulau sekitar.

8.Stonehenge, Monumen Prasejarah di Inggris

Mungkin monumen kuno yang terbilang masih dalam kondisi baik adalah Stonehenge, terletak di Wiltshire, Inggris. Bangunan purba ini diperkirakan dibangun 2500 sebelum masehi, namun kemudian mengalami revisi dan renovasi terus menerus selama 1400 tahun. Meskipun segala teori dan spekulasi dikemukakan, tapi tak seorang pun tahu apa tujuan awal dari monumen prasejarah ini dan tetap salah satu misteri terbesar bumi.

9.Machu Picchu

Machu Picchu adalah kota peninggalan bangsa Inca yang paling terawat baik. Kota kerajaan ini tersembunyi di pegunungan Andes Peru, berada di pegunungan yang tinggi dengan jalan yang terjal namun pada puncaknya datar. Sebuah lokasi, yang konon merupakan tempat pelarian bangsa Inca dari kejaran Spanyol.
Kota ini selama berabad-abad tersembunyi dan terisolasi dari dunia luar sampai kemudian seorang arkeolog, Hiram Bingham, menemukannya pada tahun 1911. Berdasarkan penelitian, diperkirakan kota Machu Picchu dibanun pada 1450 masehi sebagai tempat persembunyian penguasa Inca Pachacuti.

10.Great Zimbabwe Ruins

Hanya sedikit orang yang tahu bahwa Zimbabwe, Afrika, memiliki reruntuhan batu kuno tertua di dunia. Lokasinya di pedesaan. Diduga, reruntuhan batu kuno itu dulunya adalah bangunan yang dihuni oleh 18.000 jiwa. Begitu besarnya bekas-bekas reruntuhan, maka disebut Great Zimbabwe Ruins.
Berdasarkan penelitian, bangunan itu dibangun pada abad ke-11, uniknya bangunan itu didirikan tanpa menggunakan semen. Tidak ada yang tahu pasti mengapa situs itu akhirnya ditinggalkan.

11. Peru’s Chavín de Huantar Ruins

Meskipun tidak setenar Machu Picchu, reruntuhan Chavín de Huantardi Peru juga merupakan Situs Warisan Dunia menarik yang berisi sisa-sisa artefak yang dibangun oleh Chavín, Inca pra-budaya, sekitar 900 SM

Situs ini berfungsi sebagai tempat berkumpul bagi orang-orang di daerah tersebut untuk berkumpul dan beribadah.

Tidak jelas mengapa budaya Chavín menghilang, meskipun beberapa percaya bahwa reruntuhan Chavín de Huantar menawarkan petunjuk tentang mengapa beberapa peradaban menghilang.

Kebanyakan teori menyebut musnahnya Chavín karena kondisi lingkungan termasuk terjadinya gempa bumi, sementara dugaan lain adalah perebutan kekuasaan.

12. Coral Castle, Monumen Cinta Yang Hilang, di Florida

Bagaimana menjelaskan seorang laki-laki bertinggi 5 feet dengan berat 100 pon, membangun taman yang rumit dengan menggunakan potongan-potongan batu karang yang masing-masing beratnya berton-ton? Coral Castle, di Homestead, Florida, merupakan sebuah keajaiban yang sulit dijelaskan akal sehat. Terlebih lagi, laki-laki yang membangun castle itu konon hanya berpendidikan setingkat kelas 4 SD.

Adalah Ed Leedskalnin, seorang imigran Latvia, yang membangun monumen yang disebut monumen cinta yang hilang. Aneh! Kisahnya,pembangunan monumen ini bak kisah roman yang mengharu biru. Ed Leedskaini mulai membangun castle itu pada tahun 1923, setelah ditolak cintanya oleh tunangannya di Latvia hanya beberapa hari sebelum pernikahan mereka. Dan ia pun mengabdikan hidupnya untuk menyelesaikannya (monumen).

Sayangnya, dia meninggal sebelum menumen cintanya selesai dibangun. Akan tetapi, setelah ia meninggal, 1951, konstruksi bangunan itu diteruskan pembangunannya.

Bukan kisah romantis ini yang bikin para ahli bingung, namun mereka heran dan takjub karena Leedskalnin, membangun sendiri benteng katang itu. Lebih bingung lagi, karena pria itu sebenarnya hanya berpendidikan hingga kelas empat, namun anehnya ia mampu membangun benteng yang rumit itu, sesuatu yang sebenarnya hanya bisa dilakukan oleh para ahli bangunan. Ini sungguh tak bisa dipahami. Bahkan seorang insinyur menyebut, bahkan Albert Einstein pun belum tentu mampu memahami keajaiban ini
          Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin Karangan Tere Liye   

Kemarin sore aku mulai membaca buku karangan Tere Liye yang lain. Ini adalah buku ketiganya yang aku baca setelah "Hafalan shalat Delisa" dan "Sunset bersama Rosie". Judul bukunya ini yaitu "Daun yang jatuh tak pernah membenci angin". Membaca judul ini awalnya membuat aku sangat tertarik dan juga penasaran akan seperti apa isinya. Apalagi aku juga sering membaca penggalan kalimat yang ada dalam novel ini yang ditulis beberapa orang di media sosialnya. 

Kalimatnya begini :
"Orang yang memendam perasaan sering kali terjebak oleh hatinya sendiri. Sibuk merangkai semua kejadian di sekitarnya untuk membenarkan hatinya berharap. Sibuk menghubungkan banyak hal agar hatinya senang menimbun mimpi. Sehingga suatu ketika dia tidak tahu lagi mana simpul yang nyata dan mana simpul yang dusta"

Ya, memang terkadang saat kita menyukai seseorang, kita selalu mencari pembenaran bahwa dia juga menyukai kita, mengumpulkan kejadian-kejadian dan memaksakannya menjadi seperti yang kita inginkan. Walaupun itu hanya ilusi tapi kita membuatnya menjadi begitu nyata hingga akhirnya kita harus menelan pil pahit bahwa ternyata itu benar-benar hanya sebuah ilusi, sebuah kebohongan yang menjerat diri sendiri. Ketika jatuh cinta, kita tidak lagi bisa membedakan mana simpul yang nyata dan yang dusta. Kadang simpul yang nyata terlihat seperti dusta dan terkadang pula simpul yang dusta terlihat seperti benar-benar nyata.

Dan ada satu lagi kalimat yang paling aku sukai :
"Biarlah aku luruh ke bumi seperti sehelai daun... Daun yang tidak pernah membenci angin meski harus terengggutkan dari tangkai pohonnya"

Hal itu semakin membuat aku penasaran. Hanya dalam beberapa jam saja novel ini selesai aku baca, hebat bukan? Yap, namanya juga penasaran, nggak heran aku bisa membacanya secepat itu. Apalagi jalan cerita dan bahasanya enak dibaca, dan ketika membacanya, aku seperti ikut tersedot dalam buku ini, seperti sedang menyaksikan kejadian ini dengan mata kepalaku sendiri. 

Pertama aku tidak mengerti makna dari kalimat "Daun yang jatuh tak pernah membenci angin" tapi setiap halaman demi halaman buku ini aku buka hingga sampailah pada halaman terakhirnya, aku baru mengerti makna dari kalimat itu. Mungkin juga maknanya menjadi berbeda dengan apa yang dipahami penulis ataupun pembaca yang lain, namun manusia memang begitu kan, selalu punya pandangan dan pendapat yang berbeda dengan manusia lainnya. Karena itulah yang membuat hidup ini menjadi lebih indah. Tidak monoton hanya hitam dan putih, tapi juga ada banyak warna lain seperti merah, kuning, hijau, biru, nila, ungu, dan jingga.

Cerita ini menceritakan tentang dua orang kakak beradik yang setiap harinya mengamen dari satu kendaraan umum ke kendaraan umum lainnya, bermain dengan pekatnya matahari dan debu jalanan setiap hari. Mereka tinggal bersama ibunya di sebuah rumah kardus di bantaran kali. Karena tak punya cukup uang untuk membayar sewa kontrakan, rumah kardus menjadi pilihan terbaik untuk mereka. Kedua kakak beradik itu pun terpaksa berhenti mengenyam pendidikan karena ketiadaan biaya. Jangankan untuk sekolah bahkan untuk makan sehari-haripun susah. Mereka mengamen ke sana kemari hingga larut malam tanpa mengenakan alas kaki. Bagaimana mungkin mereka bisa memakai alas kaki jika untuk makan pun mereka tak punya. Hingga suatu hari saat sedang mengamen di bus, tidak sengaja kaki sang kakak terinjak paku payung yang ada di dalam bus hingga mengalirlah darah segar dari kakinya yang tidak beralaskan itu. Di saat semua penumpang bus bersikap acuh dan tak peduli, muncullah tangan seorang pria berusia dua puluhan mengulurkan sebuah sapu tangan. Dan sejak hari itu pria itu benar-benar menjadi malaikat bagi keluarga mereka. Bagaimana tidak, pria itu sangat banyak membantu mereka dan menjadi bagian terpenting dalam hidup kakak beradik itu. Mulai dari membelikan sepatu untuk mereka supaya bisa berlari ke sana kemari dengan nyaman, membiayai mereka untuk kembali bersekolah, memberi uang setiap bulan pada ibu mereka untuk kebutuhan sehari-hari. Singkat kata, pria itu telah membantu mengatasi kesulitan hidup mereka. Mereka yang tadinya hanya bisa tinggal di rumah kardus tanpa listrik kini sudah bisa menyewa sebuah kontrakan sederhana, bisa bersekolah dan belajar dengan baik. Mereka juga anak-anak yang cerdas. Setiap hari pria itu selalu mengunjungi mereka. Hingga suatu hari musibah menghampiri mereka, ibu yang mereka sayangi ternyata mengidap kanker stadium IV dan meninggal beberapa hari kemudian. Dari anak-anak yang riang mereka kembali menjadi anak yang pemurung. Namun hal itu tidak berlangsung lama karena pria itu selalu bisa membuat mereka kembali ceria dengan caranya sendiri. Menariknya adalah sang kakak yang bernama Tania ternyata diam-diam mulai menyukai malaikat penolong mereka, menyukai pria itu yang bernama Danar. Hingga semakin ia dewasa rasa cinta itu semakin mekar. Apalagi sejak Danar mengenalkan kekasihnya, Tania begitu dimakan cemburu. Sepeninggal ibunya, Tania mendapatkan beasiswa melanjutkan SMP di Singapura. Hingga bertahun-tahun setelahnya, ia juga mendapatkan beasiswa melanjutkan sampai ke jenjang kuliah di Singapura. Dan ia pun bekerja di sana. Dia anak yang amat berprestasi. Namun perasaan cintanya pada Danar sudah terlampau dalam, dia tidak pernah mau membuka hatinya untuk lawan jenis seumurnya. Dia tidak peduli dengan perbedaan usia 14 tahun antara dia dan Danar. Dia tidak peduli semuanya karena yang dia tahu bahwa dia mencintai Danar sepenuh hati.
Endingnya bagaimana? Jangan bayangkan jika buku ini akan berakhir happy ending seperti buku-buku novel kebanyakan. Mungkin ini juga yang membuat aku menyukai buku-buku karangan Tere Liye. Karena dia tidak pernah menjanjikan akhir cerita yang bahagia, akhir cerita yang diinginkan semua orang dimana pemeran utama pria dan wanita bersatu. Dia hanya menyuguhkan berdasarkan realita yang sering terjadi bahwa cinta tak selalu harus memiliki. Mungkin dari kalimatku itu kalian tahu bahwa mereka pada akhirnya tidak bersama walaupun setiap potongan teka-teki hidup Tania perlahan-lahan terjawab, ternyata Danar juga diam-diam menyukainya. Namun sampai akhir cerita ini penulis tidak mengatakan mengapa Danar kemudian memilih menikahi Ratna, wanita yang tidak dia cintai. 

Hanya saja penulis sempat menuliskan begini:
"Bagi pria, dan itu sama saja dengan kebanyakan wanita, menikah tidak selalu harus dengan seseorang yang kau cintai. Menikah adalah pilihan rasional. Berkeluarga untuk lelaki postmodern seperti dia tidak semata-mata urusan cinta-mencintai..."

Aku juga tak begitu mengerti apa maksudnya tapi mungkin kurang lebih adalah bahwa orang dewasa memiliki pemikiran yang jauh lebih luas daripada remaja. Orang dewasa tidak seimpulsif para remaja yang ketika dia menyukai seseorang maka harus buru-buru diungkapkan. Orang dewasa walau secinta apapun dia pada seseorang tetapi tetap berpikir rasional, tidak melulu mengedepankan perasaan. Bisa jadi dalam cerita ini, Danar memilih menikah dengan wanita lain karena tahu akan perbedaan usianya dan Tania yang terpaut jauh, mungkin juga ia takut jika ia mengutarakan perasaannya yang sebenarnya pada Tania akan membuat Tania serba salah atau menganggap harus membayar utang budi, atau bisa jadi karena ia melihat Tania tumbuh menjadi gadis yang cantik, pintar, dan dewasa sehingga dia tidak mau merusak kebahagiaan gadis itu dengan perasaannya. Mungkin ia ingin Tania bisa berpasangan dengan orang yang lebih baik darinya di kemudian hari. Atau mungkin ada ratusan bahkan ribuan alasan lain yang membuatnya bersikap demikian. Namun itulah orang dewasa dengan sejuta pemikirannya yang pelik dan sulit dimengerti. Namun lagi-lagi Tere Liye bisa membimbing dan mengajarkanku bahwa cinta tidak melulu harus memiliki. Dan untuk bahagia maka menikahlah dengan orang yang benar-benar mencintaimu, jangan menikah dengan orang yang tidak mencintai kita (para wanita) karena walau diluar kehidupan pernikahan tampak bahagia dan nyata namun sebenarnya hanya sebuah kamuflase yang mengelabui banyak orang. Karena pernikahan sekali seumur hidup, bukan masa pacaran singkat yang apabila sudah bosan maka dengan mudah bisa berkata putus dan meninggalkan. Maka pikirlah sedewasa dan sebijak mungkin sebelum memutuskan menikah karena pernikahan ideal bukan seperti pernikahan para selebriti kita yang baru setahun dua tahun menikah lalu bercerai. Menikah tak semudah itu, teman. Karena bukan hanya menyatukan dua hati, dua perbedaan, atau mungkin dua budaya, tapi juga menyatukan dua keluarga, menyatukan dua orang yang tadinya "aku, kamu" menjadi "kita atau kami". Pernikahan adalah berharap mendapat sakinah, mawaddah, dan warahmah. Aib suami menjadi aib istri jadi tidak seenaknya mengumbar aib suami sendiri pada orang lain. Kekurangan suami juga kekurangan istri. Jangan hanya mencintai kelebihannya tapi cintai juga kekurangannya. Pupuklah cinta itu agar mekar setiap hari, jangan hanya mekar setahun, lalu layu berpuluh tahun kemudian. Buku ini mengajarkan banyak hal bahwa ketika mencintai seseorang bersikaplah seperti daun, tidak peduli seberapa kencang angin meluruhkannya, ia merelakan dirinya luruh ke bumi, tak melawan, mengikhlaskannya, penerimaan yang indah.


          Segitiga Bermuda’ Danau Poyang China   

Lebih dari 200 kapal dan perahu lenyap selama 30 tahun

Sejumlah media besar China melaporkan adanya perairan berbahaya di Danau Poyang, danau terbesar di China, Pada 20 Oktober 2010. Danau Poyang dikenal sebagai ‘Segitiga Bermuda di Timur.’
Lebih dari 200 perahu tenggelam di perairan tersebut selama 30 tahun. 1.600 orang dinyatakan hilang dan sekitar 30 korban mengalami sakit mental.
Segitiga Bermuda ini terletak di utara Danau Poyang, Wilayah Duchang, Provinsi Jiangxi. Disebelah utara danau tersebut terdapat kuil yang disebut kuil Laoye. Oleh sebab itu penduduk setempat menyebut perairan itu sebagai perairan kuil Laoye.
Di antara kapal yang hilang di wilayah itu, salah satunya ada yang berbobot 2.000 ton. Peristiwa ini terjadi pada 3 Agustus 1985 bersama 13 kapal dan perahu lain yang mengalami musibah di perairan tersebut. Yang menjadi misteri adalah kapal itu tidak dapat ditemukan meskipun telah dilakukan upaya-upaya pencarian secara maksimal.

Badai Dapat Terjadi Kapan Saja

Menurut sejumlah laporan media, banyak nelayan setempat berdoa dengan membakar dupa atau mengadakan upacara sebelum mereka melakukan perjalanan di perairan itu.
“Badai dapat menghantam setiap saat,” ujar Zhang Xiaojin (50), yang telah menjadi nelayan di perairan kuil Laoye selama 20 tahun. Dia dan nelayan lainnya selalu berhati-hati dengan mengamati setiap perubahan kecil di danau tersebut, seberapapun jauhnya mereka memasuki danau itu.
“Saya teringat, pada suatu hari di musim dingin tahun 2001, kami berada di tengah danau. Awalnya semua terlihat baik-baik saja, namun tiba-tiba cuaca berubah secara mendadak. Gelombang menjadi begitu dahsyat, sehingga seluruh kapal mencoba merapat ke tepi danau,” ujar Wang Fangren, seorang yang telah berpengalaman berlayar selama 50 tahun.
“Salah satu perahu pengangkut pasir tiba-tiba tenggelam.”
Menurut Wang, biasanya terdapat tanda-tanda sebelum badai dahsyat menghantam. Namun badai di perairan kuil Laoye selalu datang tiba-tiba.
“Badai biasanya berlangsung sekitar 20 menit dan normal kembali seolah tidak pernah terjadi apapun,” ujarnya.
Pada 16 April 1945, sebuah kapal Jepang tenggelam di perairan kuil Laoye. Tak satupun dari 20 awaknya selamat.
Setelah itu Jepang mengirim tim penyelamat bawah air. Hanya satu orang yang dapat kembali dan sisanya menghilang tanpa bekas. Orang yang selamat ini terlihat ketakutan, setelah dia menanggalkan pakaian renangnya, dia hilang ingatan.
Kemudian, sebuah misi penyelamatan dilakukan selama beberapa bulan, namun tidak ada apapun yang dapat ditemukan dan beberapa penyelam Amerika-pun juga turut lenyap tanpa bekas.
Han Lixian, salah seorang penduduk kota Duchang mengatakan, “Pada tahun 1977, orang-orang di wilayah ini membangun tiga bendungan, salah satunya dibangun dekat perairan kuil Laoye. Suatu malam bendungan dengan panjang 2.000 kaki, lebar 165 kaki dan dengan ketinggian 16 meter di atas air itu, tenggelam tanpa gemuruh sedikitpun.”

Angin Aneh

Beberapa waktu lalu, seorang wartawan dari Harian Jiangxi pergi ke perairan kuil Laoye bersama sejumlah ilmuwan. Ketika dia berdiri di kuil Laoye, dia merasakan angin kencang bertiup dari arah selatan menuju utara. Namun ketika dia melihat air, percikannya terlihat bertiup dari arah utara ke selatan. Tampaknya angin sedang bertiup dari dua arah yang berlawanan.
Kemudian, ketika angin bertiup kencang, percikan air di danau tidak membentuk garis lurus namun dalam bentuk ‘V’. Angin aneh dan percikan ini membuat sulit bagi nelayan untuk memberi tahu arah

Perahu-Perahu Jungkir-balik Tanpa Terlihat Ombak maupun Angin

Bagaimanapun, orang percaya bahwa angin aneh ini yang membuat perairan ini menjadi berbahaya. Jin, kepala biara kuil Laoye, mengatakan bahwa pada 5 Maret lalu, saat cuaca cerah, sebuah kapal berbobot 1.000 ton, terbalik diperairan tersebut. Tidak ada yang mengetahui apa penyebabnya.
Dalam pandangan peduduk setempat, ada sebuah legenda yang dapat menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi. Ketika Zhu Yuanzhang, pendiri Dinasti Yuan mengobarkan perang terhadap pesaingnya Chen Youliang dekat danau Poyang, Zhu kalah dan mundur ke tepi danau. Tidak ada perahu di danau itu, namun seekor kura-kura raksasa muncul dan membantu Zhu menyeberangi danau tersebut.
Setelah Zhu menjadi kaisar, dia menjadikan kura-kura sebagai jenderal dan membangun kuil Laoye dekat danau itu untuk mengenang kura-kura tersebut. Penduduk setempat yakin bahwa roh penyu itulah yang telah mengganggu para nelayan.
Seorang pakar setempat mengatakan kepada media bahwa mereka telah menemukan apa yang menyebabkan perairan tersebut berbahaya.
“Sebuah gambar infra merah menunjukkan bahwa terdapat tebing pasir dengan ketinggian sekitar 6.600, melintang dari timur ke barat, di bawah perairan kuil Laoye. Hal inilah yang mengakibatkan terciptanya pusaran air di bawah danau. Pusaran ini sangat memungkinkan menarik dan menenggelamkan kapal dan sejumlah perahu,” ujar laporan tersebut.
Namun, teori ini belum dapat menjelaskan mengapa bangkai-bangkai kapal yang tenggelam tidak pernah ditemukan. (EpochTimes/sua)
          Sunset Bersama Rosie Karya Tere Liye   

Alhamdulillah, dua hari ini aku telah selesai membaca novel "Sunset Bersama Rosie" karangan Tere Liye. Akhir-akhir ini aku jadi keranjingan membaca buku lagi. Setelah beberapa tahun belakangan agak malas karena lebih sering menonton film baik Barat maupun Korea, dan lain-lain. Sebenarnya keinginan untuk membaca buku lagi bisa dibilang karena dorongan seringnya membuka fanpage fb nya Tere Liye. Dalam fanpage itu, dia selalu menuliskan kalimat-kalimat penuh inspiratif, kalimat-kalimat  pemuas dahaga, penyejuk kehidupan yang sarat makna, dia selalu punya cara menceritakan kisah-kisah dengan cara dan sudut pandang yang berbeda sehingga memberi pemahaman dan pengertian yang juga berbeda tentang hidup, tentang perasaan, dan tentang cinta. Dalam novel "Sunset Bersama Rosie" itu Tere Liye mengajak para pembaca terhanyut dalam alur cerita yang menarik, bahasa yang mudah dimengerti, dan memainkan emosi para pembaca sehingga ketika kita membaca buku itu, kita juga seakan ikut terhanyut dalam tiap adegan dalam cerita tersebut. Buku itu menceritakan tentang makna sebuah kesempatan. Tentang seorang pria bernama Tegar, yang sudah memendam perasaan cintanya selama dua puluh tahun pada gadis pujaan hatinya. Suatu ketika saat ia ingin memberanikan diri mengungkapkan perasaannya itu, dia pun mengajak pujaan hatinya, Rosie, mendaki Gunung Rinjani, Lombok. Tidak hanya pergi berdua, untuk mengurangi ketegangan apabila perasaannya ditolak, lelaki itupun mengajak sahabatnya, Nathan, ikut pergi menemani. Namun malang benar nasib lelaki itu, ternyata sahabatnya, Nathan_yang baru mengenal pujaan hatinya dua bulan belakangan_ juga menyukai Rosie. Dan hebatnya, sahabatnya telah lebih dulu menyatakan cinta pada gadis pujaannya itu dan mendapat respon positif dari gadis itu, yang merupakan sahabatnya dari kecil, sejak 20 tahun silam. Menyaksikan hal itu, Tegar yang baru sampai di puncaknya kembali turun terburu-buru tanpa sepengetahuan mereka. Ia pun menghilang pergi dan menjauh dari kehidupan mereka. Rasanya sungguh tidak adil, cintanya yang ia pendam selama 20 tahun pada sahabatnya itu kalah dengan waktu 2 bulannya Nathan mengenal Rosie. Hanya karena ia yang terlalu lama membiarkan kesempatan itu tak kunjung datang.
Selama kurang lebih enam tahun ia hidup dalam kebencian pada mereka, malam-malam penuh gelisah yang harus terus dilaluinya, ia juga bekerja selama 18 jam sehari di perusahaan untuk pelampiasan agar melupakan semua kejadian buruk itu. Dan hanya waktu yang mampu mengatasi pengalaman pahit itu, hanya dengan berdamailah maka ia bisa melewatinya. Hingga suatu ketika mereka datang lagi, gadis pujaan hatinya dan suaminya yang tak lain adalah sahabatnya dulu. Mereka datang mengunjungi apartemennya, tidak hanya itu, tetapi mereka juga membawa dua buah cinta mereka yang ceria dan riang. Dua malaikat kecil itulah yang sedikit demi sedikit mencairkan luka hatinya itu, kebenciannya pada mereka perlahan memudar karena kehadiran dua malaikat itu yang riang dan ceria. Cerita ini berlatar belakang di kota Lombok, tepatnya di Gili Trawangan. Di sini juga diselipkan kejadian bom Bali yang merenggut nyawa sahabatnya, Nathan. Kematian sahabatnya itu membuatnya meninggalkan acara pertunangannya dan meninggalkan kehidupannya yang super sibuk di Jakarta. Dia mulai menetap di Gili Trawangan dan mengurus resor milik keluarga Rosie dan juga mengurus anak-anak mereka. Sedangkan Rosie yang terlalu terluka karena ditinggal pergi Nathan mengalami depresi berat. Selama kurang lebih dua tahun harus menjalani rehabilitasi mental dan tinggal di shelter di Bali. Praktis, Tegar yang mengambil peran sebagai paman, om, ayah, ibu untuk mereka hingga ikatannya dengan anak-anak itu begitu kuat. Membaca novel ini, aku seperti ikut merasakan juga perasaan anak-anak itu yang kehilangan ayah mereka karena bom sialan itu. Bom yang mengatasnamakan jihad. Sungguh, Islam tidak mengajarkan hal keji seperti itu. Apalagi membunuh orang yang tidak bersalah. Dan jujur aku sedih sekali ketika bom dan teroris itu selalu dikaitkan dengan islam. Dari sini harusnya mereka belajar bahwa tidak seharusnya mereka melakukan perbuatan keji_membunuh orang asing dengan bom_dengan alasan jihad, apakah pernah terpikir bagaimana perasaan keluarga mereka yang ditinggalkan? Pernah merasakan bagaimana dampaknya pada masyarakat Bali saat itu? Turis-turis asing kembali ke kampung halamannya dan enggan ke Bali, pemasukan devisa berkurang, pemasukan warga setempat dari tempat-tempat wisata yang biasanya ramai dikunjungi turis jadi berkurang. Bisakah dihitung berapa banyak kerugian yang mereka dapatkan hanya karena alasan "jihad islam" yang salah kaprah. Belum lagi yang paling parah, luka trauma dan gangguan psikis yang mereka terima pasca kejadian itu. 
Baiklah, aku tidak ingin mengurai lebih jauh biarlah hati nurani yang menjawabnya sendiri.
Pada akhirnya cerita-cerita itu mengungkap misteri yang selama ini tersimpan. Kesempatan yang ia yakini tidak pernah ada untuknya sebenarnya bukannya tidak pernah ada tetapi justru dia yang tidak pernah memberi kesempatan itu ada. Di sini kita akan belajar pemahaman dan pengertian yang berbeda tentang makna kesempatan dan kehidupan. Tere liye selalu mampu memberikan motivasi dalam kalimat-kalimat yang dirangkainya. Rangkaian kalimatnya pun menggunakan bahasa yang indah dan enak dibaca serta mudah dipahami. Masih banyak lagi buku-buku karangannya yang lain seperti "Daun yang jatuh tak pernah membenci angin", "berjuta rasanya", "negeri para bedebah", "negeri diujung tanduk" dan banyak lainnya. Aku akan membaca semuanya, ditunggu ya cerita-ceritaku selanjutnya.

Beberapa kalimat yang aku suka dari novel ini, yaitu:

Selamat pagi.
Bagiku waktu selalu pagi. Diantara potongan dua puluh empat jam sehari, bagiku pagi adalah waktu paling indah. Ketika janji-janji baru muncul seiring embun menggelayut di ujung dedaunan. Ketika harapan-harapan baru merekah bersama kabut yang mengambang di persawahan hingga nun jauh di kaki pegunungan. Pagi, berarti satu hari yang melelahkan telah terlampaui lagi. Pagi, berarti satu malam dengan mimpi-mimpi yang menyesakkan terlewati lagi; malam-malam panjang, gerakan tubuh resah, kerinduan dan helaan napas tertahan.

          Selamat Menjalani Bulan Puasa   
Tinggal sehari lagi, bulan ramadhan akan datang menyapa. Alhamdulillah, tahun ini aku masih bisa menyapa bulan ini dan masih bisa menikmatinya bersama keluarga tercinta, bersama mamak, bapak, dan kak Mena. Bulan ramadhan adalah bulan teristimewa dari semua bulan yang ada. Karena hanya di bulan ini semua aktivitas yang kita lakukan menjadi ibadah. Bernafas, berpuasa, tidur, shalat, berzikir, semuanya ibadah. Dan hanya pada bulan ramadhan jugalah setan-setan akan diikat agar tidak mengganggu manusia-manusia di muka bumi. Walaupun pada saat ramadhan tiba masih banyak kemaksiatan yang terjadi padahal setannya sudah pada diikat. Kenapa bisa? Karena mungkin manusia tersebut sifatnya lebih daripada setan, jadi walaupun setannya pada cuti, manusianya tetap merajalela melakukan kemaksiatan dan kejahatan. Karena setannya sudah menjelma dalam dirinya. Aku memang bukan orang baik, sangat jauh malah dari kata baik, sering melakukan dosa dan khilaf, baik yang disengaja maupun tidak disengaja. Namun aku tahu dan sangat sadar bahwa setiap harinya aku harus mengintrospeksi diri dan berubah menjadi lebih baik, dimulai dari hal-hal yang paling kecil dan mendasar. Karena untuk bisa melakukan perubahan yang besar maka harus dimulai dengan perubahan kecil, sebab perubahan tidak ada yang instan, kalaupun ada pasti tidak akan bertahan lama. Untuk itu jika ingin berubah menjadi orang yang lebih baik maka berubahlah dari hal-hal yang kecil. Caranya berubah adalah dengan menerima semua kritikan orang-orang untuk kita dan menjadikannya alasan untuk kita memperbaiki diri. Dulu aku paling sebel kalau ada yang mengkritik, namun dengan berjalannya waktu, aku sadar bahwa kritikan itulah yang membuatku menjadi lebih baik setiap harinya. Misalnya ketika aku dibilang sombong, jarang senyum, aku berusaha berubah dengan lebih banyak menebar senyum dan berusaha ramah pada siapapun. Toh, ramah sama orang juga tidak mendapat rugi justru mendapat banyak hal positif, salah satunya menambah banyak teman. Hal selanjutnya yang aku lakukan adalah lebih banyak berbaik sangka daripada berburuk sangka. Karena berburuk sangka pada orang lain justru menyakiti diri kita sendiri. Membenci orang lain justru merugikan diri sendiri. Bayangkan saja jika kita membenci orang lain maka setiap harinya kita habiskan hanya dengan menghujat dan mengata-ngatai orang tersebut, lantas apa untungnya buat kita? Yang ada bukannya malah bahagia justru bertambah dosa. Menjadi pembenci atau iri dengan kebahagiaan orang lain hanya menyengsarakan diri sendiri. Jadi kunci bahagia adalah sayangi semua orang di sekitar Anda. Kalaupun mereka tidak menyayangi kita atau membenci kita, cukup untuk tidak menggubrisnya, artinya kebenciannya tidak membuat kita menjadi berkurang kebahagiaan, lanjutkan hidup dan tak usah pedulikan para pembenci. Lama kelamaan juga para pembenci akan merasa bosan dan pergi dengan sendirinya. Cara bahagia yang lain adalah dengan bersyukur. Memang kata yang satu ini sangat mudah diucapkan tapi sulit dilakukan, tapi jika kita mau, tidak ada yang tidak mungkin bukan? Bersyukur adalah menerima segala sesuatu yang diberikan tuhan kepada kita dengan ikhlas. Cara bersyukur adalah dengan lebih banyak melihat ke bawah, karena jika kita terlalu sering melihat ke atas atau kepada orang-orang yang hidupnya bergelimpangan harta dan berkecukupan, atau terlahir dengan paras cantik atau tampan, atau terlahir dengan kecerdasan otak yang luar biasa, maka kecemburuan yang kita rasakan tidak akan ada habisnya. Karena begitu banyak orang yang bisa membuat kita iri dan cemburu. Keuntungannya apa buat kita? Nothing. Yang ada justru kita semakin dimakan kemarahan dan hangus terbakar dengan api kemarahan itu sendiri. Maka itu ketika kita terlalu lama melihat ke atas maka cobalah sejenak melihat ke bawah, pada orang-orang yang berkekurangan daripada kita, pada orang-orang yang tidak punya suatu apa, agar kita mampu bersyukur dan menerima apa yang telah kita miliki. Cara lain mendapat bahagia adalah dengan sholat dan memperbanyak doa pada-Nya, ceritakan apa yang menjadi gelisah hatimu, ceritakan pada-Nya apa yang mengganggu pikiranmu, ceritakan pada-Nya perasaan yang kau rasakan, baik itu senang atau sedih. Kau hanya perlu bercerita pada-Nya maka seakan kau sangat dekat dengan-Nya. Beberapa hari yang lalu, temanku bercerita bagaimana ia bisa bekerja sambil kuliah dan rezeki selalu menghampiri-Nya entah dari arah mana saja dan tanpa terduga. Setiap uang di dompetnya hampir habis, selalu ada orang yang kemudian membukakan jalan rezeki untuknya, akhirnya dompetnya terisi kembali. Aku bertanya padanya apa rahasianya. Dia menjawab dengan simpel, yaitu perbanyak solat dhuha, perbanyak membaca ayat kursi, perbanyak bersedekah maka rezeki itu akan datang dengan sendirinya. Jika kita mendekat pada Tuhan maka Dia juga akan merengkuh tangan kita dan menggenggamnya. Namun kita manusia seringkali lupa menyapa-Nya, seringkali lupa menyebut nama-Nya. Maka jangan marah jika kemudian Dia melupakanmu atau jangan heran jika kemudian Dia membuatmu ditinggalkan oleh orang-orang yang kau sayangi. Agar kau mengingat-Nya dan datang kembali pada-Nya. Mengapa demikian? Karena manusia baru mengingat Tuhannya saat dia kesusahan dan bersusah hati. Selain itu, untuk mendapat bahagia, perbanyak membaca kalimat-kalimat motivasi agar kita selalu termotivasi setiap harinya untuk berusaha, melakukan yang terbaik, dan menjalani hidup dengan baik pula. Bisa juga dengan membaca novel-novel yang bisa menambah motivasi kita. Karena di dalam novel, penulis memaparkan cerita-cerita yang bisa kita jadikan pengalaman dan mungkin suatu ketika akan berguna untuk kita. Atau membaca biografi/authobiografi orang-orang yang sudah sukses agar kita belajar bahwa sukses dan bahagia tidak datang begitu saja tapi ada proses panjang yang harus dilalui, ada banyak perjuangan, kesedihan, pengorbanan atau mungkin penderitaan yang harus dialami untuk mendapat bahagia. Tapi itulah hidup, life is never flat. Oleh karenanya selalu dekat dengan-Nya agar jalan hidup ini bisa lebih mudah karena sebenarnya setiap masalah yang datang dalam hidup kita bukannya tanpa alasan. Masalah itu hanya ujian untuk menguji sejauh mana tingkat kesabaran kita. Masalah diberikan Tuhan bukan hanya supaya kita menemukan solusi untuk menyelesaikannya tapi karena Dia ingin melihat sejauh mana kita sanggup menerima dan menghadapinya. Dan nanti dengan sendirinya Dia pulalah yang akan membantu kita menemukan solusi untuk menyelesaikannya. Jika kita kuat maka kita akan lulus ke level selanjutnya tapi jika kita menyerah dan berputus asa maka kita akan tetap berada di level yang sama hingga nanti kita sudah cukup kuat untuk menapaki level selanjutnya. Jadilah orang baik, bukan untuk mendapat balasan dari manusia, bukan pula supaya dianggap baik dan dipuji orang lain, tapi semata-mata untuk mendapat kemuliaan dan ridha dari-Nya. Karena ketika kita berharap kebaikan kita dibalas orang lain maka jika orang tersebut tidak membalasnya kita pasti akan kecewa. Tapi ingatlah walaupun mungkin orang itu tidak membalas kebaikan kita, Tuhan dengan kasih sayang-Nya akan mengirimkan ribuan orang lain untuk membalas kebaikan kita itu. Kemudian, untuk menjadi orang yang selalu bahagia, bertemanlah dengan orang-orang baik dan bisa memotivasimu setiap hari. Karena teman itu seperti cermin, bagaimana rupa temanmu begitu pulalah kamu. Jika kamu berteman dengan pencuri maka kamu akan ikut mencuri, jika kamu berteman dengan penjahat maka kamu akan ikut jadi penjahat, jika kamu berteman dengan para pendengki maka kamu juga akan ikut menjadi bagian dari mereka, begitu pula jika kamu berteman dengan orang-orang baik maka kamu juga akan mengikuti sikap baiknya. Tapi bukan berarti kita tidak boleh berteman dengan orang jahat, tetapi jika kita tipe orang yang mudah terpengaruh maka lebih baik perbanyak berteman dengan orang-orang baik agar kebaikan-kebaikan itu ikut tertular pada kita. Yakinlah hanya pada-Nya dan mulailah berubah dari hal yang paling kecil. Akhir kata, aku mau mengucapkan selamat menjalani ibadah puasa selama sebulan penuh, selamat menyambut ramadhan, mohon maaf yang sebesar-besarnya pada kalian semua jika selama ini aku banyak salah, semoga kita melakukan banyak kebaikan di bulan yang istimewa ini dan semoga kita menjadi orang yang lebih baik dan lebih baik lagi :)
          Skripsiiii, oh God :(   
Whoaaaaa, udah lama ya nggak mondar mandir di sini, kangeeeeeen banget nyemakin lagi blog saya ini hahaaa :)
Jadi ceritanya nih selama beberapa bulan ini saya lagi disibukkan dengan persoalan skripsi. Tau kan apa itu skripsi? Yup, skripsi adalah salah satu syarat utama bagi mahasiswa akhir kalau mau lulus dan dapat gelar sarjana. Nah, berhubung saya udah resmi jadi mahasiswa akhir yang mata kuliahnya tinggal skripsi jadi mau tidak mau, suka tidak suka, saya harus menjalaninya. Kalau nggak, maka saya akan menjadi mahasiswa abadi di kampus saya tercinta. Maka dari itu, beberapa bulan ke belakang saya jadi rajin ketemu dosen pembimbing, ke perpus sendiri bahkan saya sudah membuat kartu pustakanya juga, walaupun agak malu juga sih udah tiga tahun lebih di kampus baru sekarang saya buat kartunya, tapi itu lebih baik bukan daripada sampai jadi alumni tidak saya buat juga :D
Judul skripsinya sudah saya ajuin dari bulan desember, setelah beberapa judul ditolak dan hampir membuat saya putus asa, alhamdulillah awal Januari judul saya diterimaaaaaaaa. Senangnya bukan main, sejak itu saya jadi rajin banget nyusun proposalnya, rajin ke perpus, rajin ketemu dosennya, rajin revisi, sampai pada akhir Februari proposal saya di acc untuk naik seminar, yipiiiiie. Sebulan lebih saya digantung, hihiii, nungguin jadwal seminarnya yang nggak keluar-keluar juga tapi awal April baru deh dikabarin kalau tanggal 17 (kalau nggak salah) saya dijadwalkan seminar. Alhamdulillah, akhirnyaaaa. Dan berita gembiranya dosen pengkajinya adalah dosen yang membimbing proposal saya selama ini. Beliau baiiiiiiiiiik banget, banyak memberi pengarahan buat saya, ngasih banyak masukan juga, jadi bayangan soal dosen-dosen pengkaji yang killer enggak saya alami :)
Pada hari seminar itu, saya cemas bukan main, perut saya kayak mules plus diaduk-aduk gitu, cemas juga nungguin nama saya dipanggil maju. Ternyata nama saya dipanggil kedua paling terakhir, lamaaaa but its okaaay :) alhamdulillah juga judulnya nggak perlu diganti, ada beberapa hal yang harus direvisi yaitu di bagian daftar pustaka disuruh gabungin antara buku dan situs internet, lalu disuruh pertajam di bab 2 nya dan tekniknya diubah.
Judul skripsi saya yaitu "Perilaku Pengguna Samsung Galaxy dan Pengaruh Perilakunya terhadap Interaksi Sosial Mahasiswa". Kenapa saya mau meneliti soal itu sebenarnya karena saya melihat fenomena sekarang banyak orang yang suka memotret makanan atau minuman yang akan dimakan, memotret aktivitasnya, memotret dirinya sendiri atau biasa disebut selfie, memotret barang-barang koleksinya lalu dibagikan di media sosial instagram atau path. Orang-orang juga sekarang tiap ngumpul sibuk dengan smartphonenya sendiri. Nah, perubahan perilaku itu yang mau saya teliti. Karena setiap teknologi baru pasti menyebabkan perubahan pada orang-orang yang menggunakannya. Jadi saya mau tahu perubahan perilaku para pengguna smartphone itu apa aja dan saya coba kaitkan dengan interaksi sosial si penggunanya. Kalau si pengguna kecanduan smartphone pasti dia jadi sibuk sendiri dg smartphonenya dan mengabaikan orang-orang di sekitarnya misal waktu temannya ngajak ngobrol malah dia cuekin atau misal lagi ngumpul sama temennya dia sibuk sama smartphonenya tapi tiba-tiba malah ketawa sendiri. Hal-hal kayak gitu udah sering saya lihat sih, bahkan kadang saya juga ngelakuinnya makanya saya pengen tahu lebih jauh perilaku penggunanya itu apa aja dan gimana pengaruh perilakunya itu terhadap interaksi sosialnya. 
Beruntungnya saya, selama proses penyusunan ini selalu ada yang mengawasi yaitu mamak dan kakak. Mereka nggak berhenti nanyain bagaimana perkembangan revisi skripsinya. Tiap saya malas-malasan sambil menonton dan berhenti merevisi skripsi pasti mamak langsung menegur dan melarang saya menonton terlalu banyak. Kadang bikin tertekan juga tapi saya tau itu semua mereka lakukan untuk kebaikan saya. Buat orangtua saya, pendidikan nomor satu, nggak boleh malas-malas, harus belajar, berusaha, nggak boleh manja dan harus mandiri. Tapi jangan bayangin mamak saya sosok ibu yang judes atau suka marah-marah. Enggak loh, baik banget malah, bahkan sampai umur segini saya masih ngobrol dengan mamak saya layaknya anak usia 10 tahun, masih manja-manjaan, saling becanda, tidur bareng, curhat semua yang saya alami, nggak ada hal yang bisa saya tutupi dari mamak atau kakak karena memang saya orangnya terbuka. Berita senang, sedih, semuanya saya bagi sama mereka dan cuma mereka yang tahu gimana aslinya saya yang mungkin nggak pernah dibayangkan orang-orang. Cuma sama mereka saya bisa menunjukkan sisi kanak-kanak saya yang manja dan cengeng, ya cuma sama mereka. Yang pasti saya beruntung dan bersyukur sekali punya keluarga seperi mereka yang selalu mendukung saya untuk terus maju. Satu kesamaan antara saya, kakak dan mamak adalah kita nggak pernah nyinggung soal pacaran atau nikah setelah sarjana nanti, mereka malah mendukung saya buat lanjut kuliah S2 atau nyari kerja di tempat yang saya mau. Begitu juga dengan bapak, semua keputusan sepenuhnya ditangan saya, tidak ada tekanan apapun, just do it. Yang pasti saya baru akan menikah ketika saya sudah benar-benar mandiri dan punya penghasilan sendiri karena saya nggak mau jika setelah menikah nanti saya masih meminta-minta uang pada orangtua saya. Saya pengen ngasih anything untuk kedua orangtua saya. Saya juga pengen banget ngajak kedua orangtua saya umroh. Apalagi mamak rinduuuu banget pengen ke tanah suci lagi, semoga suatu saat harapan saya diijabah oleh Allah SWT. 
Soal jodoh juga saya serahkan pada-Nya karena saya percaya siapapun orang yang Dia takdirkan menjadi jodoh saya adalah jodoh terbaik dari-Nya untuk saya. Amin 😇

Ini nih foto-foto hari saya seminar proposal skripsi :)







          Tempat-tempat Favorit   
Hallo.. Hari ini aku mau ceritain soal Banda Aceh, tanah kelahiran yang sudah aku tinggali sejak lahir. Aku lahir dan besar di Banda Aceh tepatnya di sektor timur, Kopelma Darussalam, mungkin biasa orang-orang bilang "Sektim" atau komplek dosen, whatever..
Banda Aceh itu kota kecil yang jalanannya tergolong cukup bersih, di jalan-jalan jarang kita temukan sampah bergelimpangan karena selalu rajin dibersihkan oleh para petugas kebersihan setiap harinya. Banda Aceh juga bukan kota besar seperti Medan atau Jakarta yang sering macet. Jadi kalau mau bepergian antara satu tempat ke tempat yang lain itu nggak butuh waktu yang terlalu lama atau harus bermacet-macet ria di jalanan. Tapi yang kurang dari Banda Aceh cuma satu (menurut aku) yaitu nggak ada BIOSKOP. Padahal bioskop itu penting banget buat kita yang suka nonton film, jadi kalau mau nonton film baru nggak harus nunggu keluar CD nya atau terpaksa download di situs-situs film. Oke, tinggalkan masalah bioskop, ayo kita jelajahi tempat-tempat makan yang ada di Aceh, khususnya Banda Aceh. Walaupun cuma kota kecil tapi tempat-tempat makannya nggak kalah enak dong ya sama daerah-daerah lain, apalagi warung-warung kopinya yang bertebaran di mana-mana. Bukan hal sulit mencari tempat ngopi di banda aceh, karena Aceh merupakan surganya warung kopi. Dari yang tua hingga yang muda berjubelan di tempat itu. Kalau dulu aku paling suka ngopi di Dago, lamnyong. Karena Dago punya tempat duduk di belakang yang berada di ruang terbuka, anginnya sepoi-sepoi dan pemandangannya hijau jadi duduk lama juga nggak bosan. Tapi sayangnya sekarang Dago udah tutup, nggak tahu deh kenapa, padahal aku paling suka duduk di situ.
Makanya kalau sekarang diajak ngopi terserah di mana aja, walaupun aku paling suka tempat yang wifi nya cepat dan duduknya nyaman. Mungkin bisa dibilang kalau sekarang aku sukanya duduk di New Tower Coffee yang di sebelah KFC simpang lima, karena tempatnya kalau siang nggak terlalu rame dan wifinya juga cepat. Biasanya aku suka ngerjain skripsi di situ sendirian sambil download film. Sekali duduk aku bisa download sampai dua film, lumayanlah internetan gratis :)
Kalau tempat makan yang paling aku suka itu adalah nasi uduk kelapa gading, lokasinya itu di depan asrama haji Lingke, Banda Aceh.
Itu tempat favorit aku, nggak cuma aku aja sih, orang rumah juga suka. Biasanya kalau aku makan di situ, mama selalu nitip dibeliin gorengannya (tempe, tahu, terong). Yang paling aku suka banget ya nasi uduknya, setiap makan bisa nambah dua kali (wajib), kalau bawa pulang ke rumah pun aku selalu minta nasi uduknya dobel hahaaaa :) padahal kalau makan di tempat lain makanannya nggak pernah habis tapi entah kenapa kalau makan nasi uduk itu bisa sampai 2 kali tambah. Mungkin juga karena pedesnya gilaaaa. Di antara teman-temanku, memang aku yang paling doyan makan pedas, kalau makan pedas teman-teman pasti pada nambah air tapi aku nggak pernah sekalipun nambah, karena kalau aku minum maka sensasi pedas itu akan berakhir jadi aku sengaja minumnya cuma dikit supaya aku bisa ngerasain setiap sensasi pedas yang terasa di lidah, rasanya TOP banget :D 
Aceh selain terkenal dengan kenikmatan kopinya atau surga warung kopinya juga terkenal dengan kelezatan Mie Acehnya. Mungkin mie Aceh yang paling terkenal itu Mie Razali, tapi ada satu tempat makan mie Aceh yang rasanya top yaitu Mie Sarena. Tapi biasanya aku dan teman-teman menyebutnya "mie kakek". Kenapa kita manggil mie kakek? Karena pemiliknya sudah lumayan tua, nggak tua-tua banget sih, lokasinya pas di depan MIN Peukan Bada.
Kakek membuat sendiri mie kuningnya jadi dijamin mie-nya lebih aman tanpa bahan-bahan pengawet. Cuma di sini aku bisa makan mie goreng sampai habis dan kalau aku bisa menghabiskan makanannya sampai habis berarti makanannya enak. Karena aku tergolong orang yang susah banget ngabisin makanan atau dengan kata lain cepat kenyang kalau makanannya biasa aja atau nggak sesuai selera. Jadi cuma makanan-makanan yang rasanya pas dilidah yang bisa bikin aku ketagihan. Makanya kalau aku menemukan tempat yang makanannya enak dijamin aku akan terus pergi ke tempat itu. Mungkin aku bisa pergi ke tempat-tempat berbeda setiap harinya tapi kalau tempat yang udah aku anggap favorit akan selalu aku datangi terus menerus. 
Oh iya, sekarang di Banda Aceh ada cafe baru, namanya "maroon", lokasinya di sebelah wisma Lampriet, depan kantor PLN. Cafe ini menyediakan beragam jenis cake, juga ada american risol.
Risol di sini unik, kalau biasanya risol itu isinya sayur dicampur daging atau ayam tapi kalau american risol ini isinya telur rebus kecil dicampur daging iris tipis-tipis dan dilelehin mayonaise. Kemudian disajikan dengan bentuk risolnya dibelah dua. Seporsi harganya 10 ribu berisi tiga potong risol. Cake nya di sini lembuuuuut banget. Kemarin aku baru nyobain "dark devil cake", cake nya itu dilapisi coklat di luar dan dalam, enak tapi terlalu banyak coklat jadi kalau dikonsumsi banyak-banyak jadi "enek". Kata pegawainya cake ini yang paling banyak dipesan, seporsinya 20 ribu. Yang paling enak di sini adalah minumannya, beberapa minggu lalu aku pernah nyobain "milo frappe" enak banget loh, porsinya juga banyak jadi puas minumnya, segelasnya 15 ribu. Maroon ini dibuka dari hari selasa sampai minggu, dari pukul 4 sore sampai sebelum magrib.
Tempat favorit untuk aku makan bakso goreng adalah di Ulele, kalau aku nyebut tempat ini "pantai tanpa ombak" karena cuma di sini yang pantai nggak ada ombaknya. Sebenarnya bukan nggak ada ombak sih tapi sejak tsunami pantai ini ditembokin ditengahnya, jadi ombak dari arah laut nggak sampai lagi ke pantai ini karena terhalang sama tembok-tembok tersebut. Biasanya di sini ada bebek-bebek dayung, aku senang banget naik ini, biasanya tiap naik semester aku selalu ngajak teman-temanku naik bebek dayung,  tapi semester ini aku belum sempat naik, mereka nggak ada yang mau diajakin naik, nggak mungkin juga kan aku naik sendiri. Aku paling suka duduk di tempat ini buat mandangin laut. Ngeliat pemandangan laut, ngeliat anak-anak kecil main air bisa bikin aku happy jadi pergi ke tempat ini lumayan menghibur. Biasanya aku suka pergi sendiri ke tempat ini, sebenarnya sih sekalian jalan-jalan, quality time with myself :)
Dua minggu lalu aku diajakin teman aku ke Lhoknga Riverside Resort. Di sini ada pemandangan sungai yang cantik banget. Kalau biasanya air sungai itu warnanya putih kecokelatan, tapi di sini warna sungainya hijau, jadi lebih mirip danau daripada sungai. Lokasinya itu hampir dekat PT Lafarge, Lhoknga, tapi tempat ini berada setelah jembatan. Biasanya setiap aku mau ke Lhoknga, aku suka banget ngeliatin sungai ini dari jembatan, karena pemandangannya yang serba hijau mengingatkan aku pada dunia dongeng atau dunia fantasi. Makanya senang banget waktu aku diajak ke sini. Akhirnya aku nggak cuma bisa mandangin sungainya dari jauh aja tapi bisa mandangin lebih dekat. Sebenarnya Lhoknga Riverside Resort ini adalah sebuah resort yang diperuntukkan bagi tamu-tamu yang mau menginap. Tapi kalau ada pengunjung yang mau duduk-duduk di cafenya dibolehin sama pemiliknya. Cafenya ini sebelahan sama sungainya, jadi kalau duduk di cafe ini bisa mandangin pemandangan sepuasnya. 
Jumat besok aku dan teman-teman SMA mau nyoba tempat baru lagi, yaitu cafe La Lumina. Nama cafenya kayak nama-nama Italia gitu ya hihiii :) lokasinya di Stui, di dekat Bubur Jazz. Aku belum tahu sih cafenya ini kayak apa soalnya belum pernah nyoba, biasanya cuma ngeliatin sambil lewat. Oke deh, ntar kalau enak aku rekomendasi buat kalian semua ya ;)

          Opini-Setitik Asa Generasi Muda   
"Setitik Asa Generasi Muda" (Serambi Indonesia, 27 Oktober 2012)


Oleh Cut Liza Novita Sari

SUMPAH Pemuda merupakan satu tonggak sejarah dan bukti bahwa pada 28 Oktober 1928 Bangsa Indonesia dilahirkan. Proses kelahiran Bangsa Indonesia ini merupakan buah dari perjuangan rakyat yang selama ratusan tahun hidup tertindas di bawah kekuasaan kaum kolonialis pada saat itu. Kondisi ketertindasan inilah yang kemudian mendorong para pemuda pada saat itu untuk membulatkan tekad demi mengangkat harkat dan martabat bangsa. Tekad inilah yang kemudian menjadi komitmen perjuangan rakyat Indonesia hingga berhasil mencapai kemerdekaannya pada 17 Agustus 1945.

Hari sumpah pemuda diperingati setiap tahunnya pada 28 Oktober demi mengenang semangat juang para pemuda terdahulu yang dengan gagah berani memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Semangat yang berkobar melawan penjajah, sebuah pengakuan dari pemuda-pemudi Indonesia yang mengikrarkan bahwa satu tanah, satu bangsa, dan satu bahasa. Kini, setiap tahun kita memperingati Hari Sumpah Pemuda sebagai refleksi bahwasanya meskipun berbeda-beda suku, bahasa, ras, dan agama, tapi kita tetap satu, hidup di bawah payung yang sama, yaitu Negara Republik Indonesia. 

Sejak kemerdekaan penjajah sudah tidak ada lagi di negeri kita, tapi masih ada “penjajah-penjajah pribumi” yang harus kita lawan. Penjajah itu ialah mereka-mereka yang melakukan praktik korupsi kolusi dan nepotisme (KKN). Mereka adalah musuh yang harus kita berantas bersama. Praktik KKN yang terus terjadi telah merugikan negara hingga berdampak pada semakin suburnya persoalan kemiskinan yang dihadapi negara ini.

 Korupsi merajalela
Kita bisa melihat realita yang terjadi belakangan ini, bagaimana korupsi merajalela di negara kita. Bagaimana hukum begitu lemah dan tunduk pada penguasa. Negara kita adalah negara hukum. Tapi jika hukum tak bisa lagi menjadi pondasi yang kuat, apa mungkin rakyat bisa sejahtera? Ibarat sebuah rumah, hukum adalah pondasi, negara Indonesia adalah rumah, dan kita adalah penghuninya. Jika Pondasinya sudah tidak kuat, apakah rumah itu masih bisa berdiri kokoh? Apalagi jika terjangan angin dan badai kian kencang, maka rumah itu perlahan-lahan akan roboh dan hancur.

Bercermin dari sejarah masa lalu, kita bisa melihat bagaimana perjuangan para pemuda dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Meskipun mereka berasal dari berbagai daerah dan suku yang berbeda, mereka bisa menyatukan perbedaan-perbedaan itu demi mencapai cita-cita yang sama. Memaknai Hari Sumpah Pemuda adalah dengan mengingat kembali sejarah masa lalu untuk menumbuhkan kembali semangat perjuangan para generasi muda saat ini.

Ironisnya, masih banyak generasi muda kita yang lupa bahkan apatis dengan sejarah bangsa ini. Bagaimana kita bisa memaknai hari sumpah pemuda, jika sejarah yang melatarbelakangi hal itu terjadi pun kita tidak tahu. Mengenang sejarah merupakan salah satu langkah kecil dalam memaknai hari sumpah pemuda, juga dengan menumbuhkan semangat dan jiwa kebangsaan, serta keinginan bersatu yang tinggi. Seperti kata Bung Karno dalam setiap pidatonya, “Jangan sekali-kali melupakan sejarah” yang akhirnya dikenal istilah “Jasmerah”.

Realita yang kita hadapi kini adalah semangat para pemuda kian terkikis zaman. Persatuan dan kesatuan yang dulunya menjadi ruh perjuangan pemuda, sekarang telah berganti menjadi semangat individualis, primordialisme, dan etnosentrisme. Sebagai contoh, kini tawuran antar pemuda sesama anak bangsa semakin sering terjadi dan penyampaian aspirasi dilakukan secara anarkis yang mengganggu ketenangan dan ketertiban ditengah-tengah masyarakat.

Semangat primordialisme pun kian menguat, hingga tanpa sadar telah membangun sekat-sekat keberagaman dalam kehidupan berbangsa. Jika semangat kedaerahan itu terlalu berlebihan, maka dapat mengancam persatuan nasional dan menimbulkan perilaku etnosentrisme. Seperti yang dikatakan Matsumoto (1996) bahwa “Etnosentrisme adalah kecenderungan untuk melihat dunia hanya melalui sudut pandang budaya sendiri”. 

Sehingga terkadang etnosentrisme ini memunculkan sikap prasangka dan stereotype negatif terhadap etnis atau kelompok lain. Hal ini tentu saja akan berdampak pada menipisnya rasa persatuan dan saling memiliki dengan yang berbeda budaya. Tidak hanya itu, generasi muda juga mulai sering membuang-buang waktu dengan melakukan kegiatan-kegiatan yang tidak produktif, seperti duduk berjam-jam di warung kopi dan ketergantungan pada game online.

Memaknai hari sumpah pemuda dapat kita lakukan dengan banyak cara, seperti generasi muda yang menjalankan fungsinya untuk mengawasi kinerja pemerintah dan kebijakan-kebijakan yang diambil. Ketika hukum begitu lemah dan tak berkutik pada para penguasa, maka generasi muda harus menjadi pengawas dan penegak ketimpangan itu. Generasi muda tidak hanya berdiam diri dan menjadi penonton terhadap ketidakadilan dan praktik KKN yang terus terjadi.

 Harus lebih peka

Di samping itu, generasi muda juga berperan sebagai penyampai aspirasi masyarakat. Saat para wakil rakyat terbuai dengan jabatan dan kekuasaannya, maka di sinilah peran generasi muda, khususnya mahasiswa untuk bertindak sebagai penyampai aspirasi. Generasi muda harus lebih peka dan sensitif dengan masalah-masalah yang dihadapi masyarakat saat ini. Lebih kreatif dan solutif dalam menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi. 

Sebagai generasi muda kita harus ikut berkontribusi untuk membangun negara, seperti aktif di kegiatan-kegiatan yang berdampak positif di kampus dan masyarakat, serta mengembangkan potensi diri (skill) yang nantinya dapat berguna di masa mendatang. Selain itu, untuk menjalankan peran kita sebagai generasi muda, kita harus bisa menyatukan perbedaan-perbedaan yang ada menjadi satu kesatuan yang utuh. 

Negara kita membutuhkan peran pemuda-pemudi untuk menumbuhkan kembali semangat sumpah pemuda dan nasionalisme yang kian memudar mengingat tantangan ke depan semakin berat dan kompleks. Momentum Sumpah Pemuda ini untuk mengingatkan kita kembali bahwa tidak boleh ada golongan yang merasa ditindas, dianaktirikan, atau diabaikan. Sumpah Pemuda harus melahirkan keadilan bagi seluruh warga negara tanpa ada diskriminasi.

Saya berharap dengan adanya Hari Sumpah Pemuda ini menjadi cermin bagi kita semua untuk berkaca seperti apa bangsa kita saat ini. Ke depannya, semoga pemuda-pemudi Indonesia dapat terus menjaga semangat persatuan dan jiwa nasionalisme untuk mewujudkan cita-cita bersama menuju Indonesia yang maju, adil, dan sejahtera.

* Cut Liza Novita Sari, Mahasiswi Jurusan Ilmu Komunikasi, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Syiah Kuala (Unsyiah), Banda Aceh. Email: azaazaliza92@yahoo.com

Editor : hasyim



          Resensi Film-Tugas Individu-Antara Keinginan dan Kenyataan   
RESENSI FILM BATAS
Judul : Batas
Produser : Marcella Zalianty
Sutradara : Rudi Soedjarwo
Penulis :Slamet Rahardjo
Pemain : Marcella Zalianty, Arifin Putra, Piet Pagau, Jajang C Noer, Ardina Rasti, Otiq Pakis, Norman Akyuwen, Marcell Domits, Alifyandra, Tetty Liz Indriati.



Batas merupakan film yang menceritakan tentang seorang perempuan yang bernama Jaleswari, yang begitu ambisius dan totalitas dalam bekerja. Dia berani ditugaskan ke daerah pelosok Kalimantan yang terisolir dengan kondisi yang sedang hamil. Hal ini juga dilakukan untuk pelariannya melupakan kematian suami yang dicintainya, hingga ia berani mengambil segala resiko yang mungkin akan terjadi selama ia berada dalam daerah penugasan. Misinya yaitu untuk mencari tahu apa yang menjadi kendala sehingga program Corporate Social Responsibillity (CSR) di bidang pendidikan yang dilakukan oleh perusahaan tempatnya bekerja tidak berjalan dengan baik dan maksimal di Borneo, daerah perbatasan di pedalaman Kalimantan. Semua guru yang telah dikirim ke daerah perbatasan tersebut oleh perusahaannya, kembali lagi ke Jakarta dan hal ini berpengaruh terhadap proyek yang sedang dia jalankan. Hanya Adeus yang bertahan menjadi guru di sana, itupun karena dia adalah pemuda asli daerah itu. Untuk itulah, Jaleswari ditugaskan ke daerah tersebut untuk terjun langsung melihat sendiri apa yang terjadi sehingga program CSR perusahaannya tidak berjalan lancar. Kehidupan di pedalaman Kalimantan yang terisolir sangat jauh berbeda dengan kehidupannya di  Jakarta yang serba modern. Selain itu, masyarakat di sana juga memiliki cara pandang yang berbeda dalam memaknai arti garis perbatasan. Masyarakat Borneo lebih mementingkan anak-anaknya untuk bekerja daripada memperoleh pendidikan. Dengan segala kekurangan yang mereka miliki, mereka dihadapkan oleh sebuah perasaan apakah harus tetap tinggal di daerah kelahiran ataukah melewati batas perbatasan Indonesia-Malaysia untuk merasakan surga yang ditawarkan negara tetangga, ideologi bangsa pun diuji. Apalagi dengan batas teritori yang hanya ditandai dengan plang kecil, tanpa adanya pengawasan atau  monitor dari pemerintah, sehingga sangat mudah bagi mereka untuk keluar masuk perbatasan. Selama di sana, Jaleswari mengerti bahwa sistem pendidikan yang diinginkan perusahaannya tidak sesuai dengan keinginan masyarakat setempat.  Dia juga mengalami konflik batin saat berhadapan pada masalah kemanusiaan yang terjadi di daerah itu ataukah hanya terfokus pada misi awalnya yang ditugaskan oleh perusahaan. Persoalannya adalah masyarakat di sana lebih memilih bekerja daripada harus mengenyam pendidikan. Apalagi di sana ada Otik, salah seorang warga Borneo yang menginginkan warga di desa itu tetap bodoh, agar ia bisa dengan leluasa menjual perempuan-perempuan di tempat itu ke negara tetangga. Namun kehadiran Jaleswari yang penuh semangat dan optimistis telah membakar semangat anak-anak di sana, khususnya Borneo, untuk belajar. Tidak hanya itu, ia juga menularkan semangatnya pada Adeus, juga pada Panglima Galiong Bengker (Kepala Suku Dayak) untuk membuat warganya berpendidikan. Film ini juga mengajarkan tentang ideologi, bahwa realitanya banyak masyarakat Indonesia yang hidup di daerah perbatasan,  kemudian tergiur untuk hidup merantau ke negara sebelah yang lebih menjanjikan. Persoalannya adalah seberapa kuatkah kita untuk bertahan antara keinginan dan kenyataan. Selain itu film ini juga menampilkan sebuah daerah di pedalaman Kalimantan yang masih begitu kuat dengan nilai-nilai tradisional dan adat-istiadat yang kental, jauh dari peradaban dan kemajuan, dengan keterbatasan sarana dan prasarana, khususnya sarana pendidikan. Sebuah gambaran masyarakat dengan kondisi pendidikan yang sangat rendah. Para orangtua terkesan seperti membiarkan anak-anaknya tumbuh tanpa pendidikan, menganggap bahwa bekerja lebih penting daripada belajar, sebuah pemikiran yang sangat berbeda dari masyarakat kota. Tentunya mengubah cara pandang masyarakat yang seperti itu bukanlah hal yang mudah, butuh proses yang tidak sebentar dan tentunya dibutuhkan kesabaran dan pemahaman. Karena untuk bisa memahami orang lain maka harus dipahami dahulu cara berpikir orang tersebut. Padahal banyak anak di sana yang sebenarnya memiliki semangat untuk belajar dan bercita-cita tinggi, seperti Borneo misalnya, yang bercita-cita ingin menjadi presiden. Namun dengan kondisi daerah yang demikian, mereka tidak memiliki pilihan selain melakukan apa yang diharapkan orangtuanya. Terakhir adalah, film Batas ini memiliki makna batas yang beragam. Batas berarti sejauh mana batas seorang Jaleswari dalam mengenal lingkungan yang baru ia tinggali dan beradaptasi dengan segala perbedaannya, kemudian juga ada Adeus yang harus berhadapan dengan batas kemampuan dirinya dalam menghadapi masalah yang datang dari Otik, antara ingin memperjuangkan keinginan anak-anak untuk belajar ataukah menyerah pada tekanan-tekanan yang diberikan Otik untuk menghentikan langkahnya tersebut. Batas berarti  masyarakat yang hidup di daerah perbatasan Indonesia-Malaysia. Batas berarti hidup dalam keterbatasan pendidikan, sarana-prasarana maupun fasilitas. Batas berarti keterbatasan untuk memilih antara keinginan atau kenyataan.  Dan batas berarti betapa budaya dan adat istiadat menjadi batas dalam menjalani hidup. Secara keseluruhan, batas menggambarkan bagaimana sekelompok orang yang berusaha untuk keluar dari batas kenyamanan diri mereka ketika dihadapkan pada sebuah tantangan maupun permasalahan supaya bisa terselesaikan dengan segera. 

          Kritik-Tugas Individu-Batas Tak Berarti Terbatas   
Jaleswari suatu ketika ditugaskan oleh pimpinan perusahannya untuk menyelidiki penyebab gagalnya kegiatan Corporate Social Responsibility (CSR) perusahaan mereka di sebuah daerah terpencil di perbatasan Kalimantan.  Dengan durasi tayangan yang hampir mencapai dua jam, Batas mencoba menceritakan mengenai banyak hal. Sejak awal, film ini diceritakan dengan begitu kompleks, dengan berbagai kasus, mulai dari menceritakan sosok Jaleswari dengan semangat dan optimistisnya, kemudian juga ada cerita daerah perbatasan Kalimantan yaitu wilayah Entikong, yang begitu terisolir dengan kualitas pendidikan yang begitu memprihatinkan, kemudian juga pemikiran masyarakat di sana bahwasanya anak-anak lebih baik bekerja daripada belajar. Lalu ada Otik, seorang warga Borneo yang menginginkan warga-warga  di sana agar tetap bodoh dan apatis terhadap pendidikan, supaya memuluskan jalannya untuk bisa memperjualbelikan para wanita di wilayah itu ke negara tetangga.  Juga ada Adeus, satu-satunya guru di Desa itu yang merasa  tertekan dengan ancaman dari Otik yang melarangnya untuk mengajar anak-anak di desa tersebut. Ada masalah Kepala Adat Dayak dan mantan istrinya yang hubungannya sudah tidak rukun lagi sejak kematian anaknya, dan terakhir tentang misteri kejadian yang dialami Ubuh, wanita misterius yang ditemukan warga setempat di Hutan dengan luka traumatiknya yang luar biasa. Film ini menceritakan banyak sisi dan begitu kompleks. Dan untuk menceritakan rangkaian konflik tersebut dengan lancar tentunya bukanlah hal yang mudah. Beberapa kali “Batas” terlihat seperti kehilangan fokus dalam penceritaannya. Dari satu cerita beralih ke cerita yang lain, dan perlahan-lahan setiap misteri dan pertanyaan-pertanyaan yang muncul dibenak penonton yang melihat film ini mulai terbuka dan terjawab. Walaupun saya merasa ada sedikit kebingungan dalam memaknai beberapa adegan dikarenakan ceritanya yang memuat beberapa sudut pandang, sehingga ada beberapa plot yang seakan tidak terselesaikan dengan baik. Walaupun begitu, sutradara film ini, Rudi Soedjarwo, mampu menghadirkan susunan cerita yang kuat dan menarik dengan menampilkan balutan gambar-gambar dengan panorama alam Entikong yang indah, adegan para tokoh yang begitu menjiwai setiap peran yang dimainkannya, mampu membuat penonton terhibur dan hanyut ke dalam alur cerita tersebut. Keunggulan dari film ini adalah walaupun cerita ini bukan berdasarkan kisah nyata, namun konflik yang dimunculkan dalam film ini merupakan fenomena atau realita yang kerap terjadi di wilayah perbatasan Kalimantan. Tentang nilai dan adat istiadatnya, sistem pendidikannnya, daerah yang terisolir dan jauh dari peradaban dan sentuhan kemajuan, serta tentang ideologi bangsa yang sering terkalahkan dengan realita bahwa masyarakat di wilayah perbatasan tersebut ingin hidup lebih baik dengan merantau ke negara tetangga yang lebih mampu menawarkan apa yang tidak mampu ditawarkan negaranya sendiri.

          Makalah-Tugas Kelompok-Resensi   
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
            Dalam sebuah karya yang telah dihasilkan perlu adanya penilaian terkait dengan karya tersebut. Resensi merupakan sebuah tulisan yang berisi tentang penilaian sebuah karya, bisa berupa buku ataupun film. Resensi sebuah karya tidak hanya dipajang di beberapa surat kabar maupun majalah. Resensi digelar di kampus, televisi, radio, toko buku, ataupun internet. Bahkan sebagian besar surat kabar telah menyediakan kolom atau halaman khusus untuk memajang masalah perbukuan ini.
            Dalam kegiatan resensi, juga perlu adanya penelitian yang seimbang. Penilaian yang seimbang akan memberikan makna tersendiri bagi penulis, penerbit, dan pembaca.
            Resesi diperlukan untuk mengetahui informasi dari sebuah buku. Buku yang diresensi  merupakan buku yang baru diterbitkan. Melalui resensi, masyarakat pembaca dapat memperoleh informasi tentang penting tidaknya buku itu untuk dibaca dengan berbagai keunggulan dan kelemahan yang terdapat pada buku tersebut.
Menulis resensi berarti menyampaikan informasi mengenai ketetapan buku bagi pembaca. Didalamnya disajikan  berbagai ulasan  mengenai buku  tersebut dari berbagai segi. Ulasan ini dikaitkan dengan selera pembaca dalam upaya memenuhi kebutuhan akan bacaan yang dapat dijadikan acuan bagi kepentingannya. Dalam makalah ini akan dibahas segala sesuatu tentang resensi yaitu pengertian atau definisi ,tujuan resensi dan sebagainya.

1.2 Rumusan Masalah
            1. Apa itu pengertian resensi?
            2. Apa saja tujuan resensi?
            3. Apa sajakah dasar-dasar resensi?
            4. Bagaimana pola tulisan resensi?
            5. Apa sajakah langkah-langkah meresensi buku?
            6. apa sajakah unsur-unsur resensi?

1.3 Tujuan Penulisan
            1. Untuk mengetahui pengertian resensi
            2. Untuk mengetahui tujuan resensi
            3. Untuk mengetahui dasar-dasar resensi
            4. Untuk mengetahui pola tulisan resensi
            5. Untuk mengetahui langkah-langkah meresensi buku
            6. untuk mengetahui apa saja unsur-unsur resensi


BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Resensi
Resensi adalah suatu tulisan atau ulasan mengenai nilai sebuah hasil karya, baik itu buku, novel, majalah, komik, film, kaset, CD, VCD, maupun DVD. Tujuan resensi adalah menyampaikan informasi kepada para pembaca tentang sebuah karya.
Resensi berasal dari bahasa latin, yaitu dari kata kerja revidere atau recensere. Artinya melihat kembali, menimbang, atau menilai. Arti yang sama untuk istilah itu dalam bahasa Belanda dikenal sebagai recensie, sedangkan dalam bahasa Inggris dikenal dengan istilah review. Tiga istilah itu mengacu pada hal yang sama, yaitu mengulas sebuah buku.
Di Indonesia, resensi sering juga diistilahkan dengan timbangan buku, tinjauan buku, dan bedah buku. Adapun menurut Webster Collegate Dictionary (1995), reviewadalah a critical evaluation of a book, karena itu pada hakikatnya resensi haruslah menjelaskan apa adanya suatu buku; kelebihan dan kekurangan buku itu. Resensi adalah suatu tulisan atau ulasan mengenai nilai sebuah hasil karya atau buku. Resensi adalah suatu jenis karangan yang berisi pertimbangan baik atau buruknya suatu karya. Resensi bertujuan untuk menyampaikan kepada pembaca apakah sebuah buku atau hasil karya itu patut mendapat sambutan dari masyarakat atau tidak. Bertolak dari tujuannya, resensi bermanfaat bagi para pembaca untuk menentukan perlu tidaknya membaca buku tertentu atau perlu tidaknya menikmati suatu hasil karya seni. Dalam arti lebih luas, resensi dibuat juga untuk memberikan pertimbangan-pertimbangan terhadap karya-karya seni lainnya seperti drama, film, dan sebuah pementasan. Karena pertimbangan yang disampaikan penulis resensi itu harus disesuaikan dengan selera pembaca, maka sebuah resensi yang disiarkan sebuah majalah mungkin tidak sama dengan yang disiarkan pada majalah lain. Tindakan meresensi buku dapat berarti memberikan penilaian, mengungkap kembali isi buku, membahas, atau mengkritik buku.
Dengan pengertian yang cukup luas itu, maksud ditulisnya resensi buku tentu menginformasikan isi buku kepada masyarakat luas. Dalam meresensi sebuah karya harus berkaitan dengan kualitas dari karya yang sedang dicermati atau diresensi tersebut. Penilaian tersebut harus dilakukan secara seimbang dan proporsional. Maksudnya ialah tidak boleh seorang peresensi tersebut hanya memberikan penilaiannya yang positifnya saja atau tidak tepat juga jika resensi itu hanya dilakukan untuk menilai kelemahan dan kekurangannya saja.
Jika diklasifikasikan, ada tiga bidang garapan resensi, yaitu (a) buku, baik fiksi maupun non fiksi; (b) pementasan seni, seperti film, sinetron, drama, musik, atau kaset; (c) pameran seni, baik seni lukis maupun seni patung.
Secara umum, resensi dibagi menjadi tiga, yaitu:
1.      Deskriptif, ialah mengggambarkan dan menjelaskan tentang karya seseorang secara menyeluruh, baik dari segi isi, penulisannya, maupun penciptanya (creator). Resensi ini tidak sampai pada penilaian kritik (bagus/tidak) si penulis terhadap karya yang dia resensi. Dia hanya menjelaskan secara singkat tentang isi, proses, dan pencipta sebuah karya.

2.      Deskriptif evaluatif, ialah melakukan penilaian terhadap sebuah karya lebih dalam daripada yang pertama. Dia tidak hanya menggambarkan, tapi menilai sebuah karya secara keseluruhan dengan kritis dan argumentatif. Sehingga ada kesimpulan pada akhir resensi apakah karya yang diresensi baik kualitasnya atau tidak.


3.      Deskriptif-komparatif, ialah mencoba melakukan penilaian pada sebuah karya dengan cara membandingkan karya orang lain yang memiliki kesamaan atau keterkaitan secara isi dan materi. Selain membutuhkan analisa mendalam dan kritis, resensi ini juga membutuhkan pengetahuan dan wawasan luas. Karena tidak hanya satu karya yang harus dipahami, namun karya-karya lain yang berhubungan dengan karya yang dia resensi juga harus pula dia pahami.

Namun, ada juga yang berpendapat bahwa tiga jenis resensi buku adalah :
1. Informatif; maksudnya, isi dari resensi hanya secara singkat dan umum dalam, menyampaikan keseluruhan isi buku.
2.  Deskriptif; maksudnya, ulasan bersifat detail pada tiap bagian/bab.
3. Kritis; maksudnya, resensi berbentuk ulasan detail dengan metodologi ilmu pengetahuan tertentu. Isi dari resensi biasanya kritis dan objektif dalam menilai isi buku.
Ketiga jenis resensi di atas tidak baku. Bisa jadi resensi jenis informatif namun memuat analisa deskripsi dan kritis. Dengan demikian, ketiganya bisa diterapkan bersamaan.

2.2 Tujuan Resensi
            Sebelum meresensi, hendaknya peresensi memahami tujuan resensi. Berikut adalah tujuan resensi :
a.       Menyampaikan informasi kepada pembaca apakah sebuah karya patut mendapat sambutan atau tidak.
b.      Menunjukkan kepada para pembaca layak tidaknya sebuah buku dibaca.
c.       Mengajak pembaca untuk memikirkan, merenungkan, dan mendiskusikan lebih jauh fenomena atau problema yang muncul dalam sebuah buku.
d.      Memberitahukan kepada pembaca perihal buku-buku baru dan ulasan kelebihan maupun kekurangan buku tersebut.

Untuk menulis resensi, kita harus memerhatikan dari sisi latar belakang dan nilai buku.
a.       Latar Belakang
Agar resensi bermanfaat bagi para pembaca, maka penulis mulai menyajikan resensi dengan mengemukakan latar belakang buku itu, dimulai dengan tema dari karangan buku tersebut. Penyajian temanya secara singkat itu dapat juga dilengkapi dengan deskripsi buku tersebut, sehingga para pembaca yang belum tahu dapat memperoleh gambaran mengenai isi buku tersebut. Deskripsi buku itu bukan hanya tentang isinya tetapi juga dapat menyangkut badan mana yang menerbitkan buku itu, kapan dan di mana diterbitkan, berapa tebalnya, dan formatnya. Penulis resensi juga dapat memperkenalkan pengarangnya: namanya, ketenaran yang diperolehnya, buku atau karya mana yang telah ditulisnya, atau mengapa ia sampai menulis buku itu.

b.      Macam dan Jenis Buku
Para pembaca memiliki selera yang berbeda. Oleh karena itu, penulis resensi harus membuat klasifikasi mengenai buku tersebut. Dengan memasukkannya ke dalam kelas buku tertentu, akan mudah menunjukkan persamaan dan perbedaan dari buku-buku lain, sehingga pembaca akan tertarik untuk membacanya dan ingin mengetahui lebih lanjut mengenai buku tersebut.

c.       Keunggulan Buku
Untuk memberikan evaluasi terhadap sebuah buku yaitu dengan cara mengemukakan segi-segi yang menarik dari buku itu. Mengenai keunggulan buku, peresensi pertama-tama mempersoalkan kerangka buku itu, hubungan antarsatu bagian dengan bagian yang lain. Yang kedua untuk menilai dari dekat sebuah buku, penulis resensi juga mempersoalkan bagaimana isinya. Hal yang ketiga dari masalah buku yaitu bahasa yang digunakan, bagaimana bahasa penulis dalam menulis buku tersebut. Menilai sebuah buku berarti memberi saran kepada para pembaca untuk menolak atau menerima kehadiran buku itu. Penulis resensi harus tetap berusaha untuk memberi kesan kepada pembaca bahwa penilaiannya telah diberikan secara tepat dan objektif.

d.      Menilai Buku
Dengan memberikan gambaran mengenai latar belakang dan mengemukakan pokok-pokok  yang menjadi sasaran penilaian, peresensi sebenarnya telah memberikan pendapatnya mengenai nilai buku itu. Mengkritik berarti memberi pertimbangan, menilai, dan menunjukkan kelebihan-kelebihan buku itu secara penuh tanggung jawab. Tugas utamanya peresensi yaitu membuat penilaian secara jujur dan objektif terhadap sebuah buku, menganalisis tujuan penulisan buku, kualifikasi penulisnya, serta membandingkannya dengan buku-buku lain. Sebelum menulis resensi, seseorang harus membaca buku yang akan diresensi secara utuh. Di bawah ini, beberapa hal yang dapat dijadikan pedoman menyusun resensi, yaitu:
1.      Penulis resensi harus mengetahui jenis buku yang akan diresensi;
2.      Sebutkan keunggulan buku tersebut;
3.  Dimanakah letak kelebihan buku tersebut; pada penyampaiannya, plotnya, bahasanya, gambaran latarnya, penyusunannya, atau isinya;
4.    Sebutkan kelebihan dan kelemahannya. Memberikan kritik berarti memberikan pertimbangan-pertimbangan;
5.  Berikan bukti atas komentar atau pertimbangan dengan mengutip kata atau kalimat yang dibicarakan.
Untuk mempermudah menyusun resensi, petunjuk teknis di bawah ini dapat diikuti:
a.       Bacalah buku secara global, untuk mengetahui sekilas dan secara cepat isi buku yang akan diresensi;
b.      Bacalah buku tersebut untuk kedua kalinya dan mencatat hal-hal yang akan diungkapkan dalam resensi;
c.       Tulislah kesan yang timbul setelah membaca buku. Kesan tersebut dapat dijadikan judul resensi;
d.      Mulailah menulis resensi.
Caranya sebagai berikut:
-          Tulislah judul resensi;
-          Tulislah judul buku yang akan diresensi;
-          Tulislah nama pengarang buku tersebut;
-      Jika buku tersebut merupakan buku terjemahan, tulislah judul dan pengarang aslinya, serta penerjemahnya;
-          Tulislah tebal buku/jumlah halaman;
-          Tulislah tubuh resensi;
-          Sebutkan jenis buku yang diresensi;
-          Sebutkan pokok persoalan dalam buku tersebut;
-          Tulislah alur ceritanya;
-          Tulislah kesan atau ulasan alur tersebut.

e.      Tinjauan Fiksi
Ini adalah cara meresensi yang biasa digunakan dalam buku-buku fiksi. Selain harus menguasai isi buku, peresensi juga harus mencari perimbangan antara jalan cerita (plot, sinopsis) dan tema cerita. Kadang dipaparkan juga tentang proses kreatif pembuatan karya oleh penulis buku itu sementara isi buku sendiri hanya dipaparkan sekilas saja. Perbedaan antara resensi buku dan resensi film terletak pada latar belakangnya saja. Jika pada resensi buku jumlah halaman/tebal buku, isi buku, dan tempat terbitnya, maka pada resensi film terdapat berapa lama film tersebut (durasi waktunya), dan harga dari film tersebut. Dari segi isi, antara resensi film dan resensi tidak ada perbedaan.
  
2.3 Dasar-dasar Resensi
            Dasar-dasar resensi juga perlu diketahui agar peresensi dapat meresensi sebuah karya dengan benar. Berikut dasar-dasar resensi :
a.       Peresensi memahami sepenuhnya tujuan pengarang buku itu.
b.      Peresensi menyadari sepenuhnya tujuan meresensi karena sangat menentukan corak resensi yang akan dibuat.
c.  Peresensi memahami betul latar belakang pembaca yang menjadi sasarannya, misal selera, tingkat pendidikan, dari kalangan macam apa asalnya, dan sebagainya.
d.  Peresensi memahami karakteristik media cetak yang akan memuat resensi. Setiap media cetak mempunyai identitas, termasuk dalam visi dan misi. Dengan demikian, kita akan mengetahui kebijakan dan resensi macam apa yang disukai oleh redaksi. Kesukaan redaksi dimuat biasanya sesuai dengan visi dan misinya. Misalnya, majalah sastra tidak menampilkan resensi buku tentang teknik. Jenis buku yang dimuat pasti buku yang berkaitan dengan masalah ekonomi.

Kegiatan meresensi buku pada hakikatnya melakukan penilaian terhadap buku. Menilai berarti mengulas, mempertimbangkan, mengkritik, dan menunjukkan kelebihan-kelebihan serta kekurangan-kekurangan buku dengan penuh tanggung jawab. Dengan penuh tanggung jawab artinya mengajukan dasar-dasar atau argumen terhadap pendapatnya, dan kriteria-kriteria yang dipergunakan untuk membentuk pendapatnya itu, serta data yang meyakinkan (dengan menyajikan kutipan-kutipan yang tepat dan relevan). Akan tetapi, sasaran penilaian (organisasi, isi, bahasa, dan teknik) itu sering sulit diterapkan secara mekanis. Suatu unsur, sering lebih mendapat tekanan daripada unsur yang lain. Hal yang patut diperhatikan sebaiknya tidak menggunakan salah satu unsur untuk menilai keseluruhan buku. Nilai buku akan lebih jelas apabila dibandingkan dengan karya-karya sejenis, baik yang ditulis oleh pengarang itu sendiri maupun yang ditulis oleh pengarang lain. Bahasa resensi biasanya singkat-padat, tegas, dan tandas. Pemilihan karakter bahasa yang digunakan disesuaikan dengan karakter media cetak yang akan memuatnya dan karakter pembaca yang akan menjadi sasarannya. Pemilihan karakter bahasa berkaitan erat dengan masalah penyajian tulisan. Misalnya, tulisan yang runtut kalimatnya, ejaannya benar, dan tidak panjang lebar (bertele-tele). Di samping itu, penyajian tulisan resensi bersifat padat, singkat, mudah ditangkap, menarik, dan enak dibaca baik itu oleh redaktur (penanggung jawab rubrik) maupun pembaca. Kita perlu membiasakan diri membaca resensi itu dengan menempatkan diri sebagai redaktur atau pembaca. Untuk itu, jadikanlah diri kita seolah-olah redaktur atau pembaca. Dengan cara ini, emosi sebagai penulis bisa ditanggalkan. Kita akan mampu melihat kekuatan dan kelemahan resensi kita.
Selanjutnya, untuk peresensi sendiri memiliki syarat tertentu yaitu peresensi sebaiknya memiliki bekal pengetahuan yang memadai untuk memahami isi yang akan diresensi. Peresensi yang sama sekali tidak tahu sastra dan tidak pernah membaca buku-buku sastra, tentu akan sulit jika diminta meresensi novel-novel sastra. Ada satu penerbitan di Amerika Serikat, yang isi sepenuhnya ialah resensi-resensi buku. Yang hebat, para penulis resensi itu bukan orang sembarangan, tetapi para ahli dan pakar (beberapa di antaranya para pemenang Hadiah Nobel). Buku yang diresensi pun yaitu karya terpilih, juga karangan orang-orang hebat. Dengan membaca resensi semacam itu, yang ditulis oleh mereka yang sangat menguasai bidang keahliannya, pembaca mendapat tambahan ilmu pengetahuan yang luar biasa. Menurut Daniel Samad, peresensi buku sastra harus dapat menyampaikan dua lapis penilaian atau pertimbangan, yakni nilai literer dan manfaat untuk hidup. Nilai literer terungkap dari kegiatannya yang disebut apresiasi sastra dan manfaat untuk hidup terungkap dari apresiasinya atas kebutuhan masyarakat.peresensi dapat menyoroti salah satu dari bahan resensi yang ditinjau dari segi bahasa yakni biasanya bernas (singkat-padat), dan tegas. Pemilihan karakter bahasa yang digunakan disesuaikan dengan karakter media cetak yang akan memuat dan karakter pembaca yang akan menjadi sasarannya.
v  Kelebihan Resensi
a.       Tidak basi. Jika dibandingkan dengan tulisan lain, seperti berita, artikel, dan karangan khas (features), resensi lebih tahan lama. Artinya, andaipun resensi dikembalikan oleh redaksi, resensi itu masih bisa dikirim ke media lain. Demikian pula buku yang diresensi, tidak harus buku yang baru terbit. Kita boleh meresensi buku yang terbit setahun lalu, asalkan buku itu belum pernah dimuat di media yang akan dituju. Meskipun demikian, pada umumnya buku yang diresensi yaitu buku-buku yang baru terbit.
b.      Menambah wawasan. Informasi dari buku sangat berguna untuk menambah wawasan berpikir dan mengasah daya kritis. Kita juga bisa menilai apakah buku itu bermutu atau tidak.


2.4 Pola Tulisan Resensi
Ada tiga pola tulisan resensi buku, yaitu :
a.       Meringkas (sinopsis) berarti menyajikan semua persoalan buku secara padat dan jelas. Sebuah buku biasanya menyajikan banyak persoalan. Persoalan-persoalan itu sebaiknya diringkas. Untuk itu, perlu dipilih sejumlah masalah yang dianggap penting dan ditulis dalam surat uraian singkat.
b.      Menjabarkan (deskripsi) berarti mengungkapkan hal-hal menonjol dari sinopsis yang sudah dibuat. Jika perlu, bagian-bagian yang mendukung uraian-uraian itu dikutip.
c.       Mengulas berarti menyajikan uraian sebagai berikut:
·         Isi pernyataan atau materi buku yang sudah dipadatkan dan dijabarkan kemudian diinterpretasikan;
·         Organisasi atau kerangka buku;
·         lol
          U.S. puts brakes on Israeli plan for attack on Iran nuclear facilities   
none
          U.S. puts brakes on Israeli plan for Iran strike   
none
          U.S. nixes Israeli arms request seen as prep for Iran strike   
none
          morena rio de janeiro caiu na web traindo o primo   
linda, de, brasil, o, na, gostosa, puta, rio, janeiro, safada, ninfeta, tarada, na, net, caiu, namorado, novinha, piranha, traiu
          3 virgems no twitcast 3 horny teenagers flashing   
tits, ass, brazilian, butt, pussylicking, brasil, gostosa, bunda, safada, ninfeta, novinhas, teenies, buceta, peitos, vagabunda, vadia, rabo, piranha, mostrando
          ninfeta aceita dinheiro pra trepar   
teen, gostosa, safada, ninfeta, putinha, mini, fudendo, biquini, novinha, saia, piranha, shortinho, gostosinah
          igra istine   
za poslednjih 20 godina krize uglavnom sam potrosio sve trenutno.
no pametno investiram, znaci stedim ali ne u novcu. resursi rastu...
ne volim flanc i brendiranu robu, ali kupim ono sto smatram da je dobro. bitna je uvek cena/performansa-kvaliteta...





spremna si trositi na ``zdravu`` hranu, cak i ako je 100% skuplja od obicne?
          morena pilantra assanhada   
brunette, bunda, puta, safada, cu, na, funk, peitos, piranha
          gatinha da baixada parque alian   
big, booty, 10, puta, loira, alian, piranha, parque, giane
          galinha dando gostoso   
gostosa, brasileira, na, vagabunda, piranha
          fodendo no acampamento go putaria porn (mais )   
anal, latina, mature, bigtits, pornstars, boquete, sexo, first, grande, motel, loira, acompanhante, pau, vadia, programa, raspadinha, piranha, roludo, sexlog, campamento
          Covenant and the Cargo Cult, Part 2: Hollywood Babylon   



Several years ago I blogged on the Oscars and the enigma of the Hollywood and Highland complex they're held in, specifically the very odd presence of the Babylon Gate, recreated from DW Griffith's epic flop, Intolerance. As I wrote back in 2008:
The rear entrance to the theatre is a massive recreation of the Babylon Gate from D.W. Griffiths’s Intolerance (Griffith was yet another Hollywood Freemason)... Near the top rim of the gate is a border design made of 17 keyhole-shaped objects. It seems only appropriate that behind the Babylon Gate stands the Renaissance Hotel, located on the 1700 block of Highland Ave. 
All well and good, right? Now ask yourself- what in Heaven's name is this doing in the courtyard of the venue where the World's most prominent awards ceremony is held every year? What connection is this alleged to have to the Oscars? I mean, the symbolism is obvious but what's the cover story?
Well, apparently the cover story is that the legendary writer Ray Bradbury- the poet laureate of science fiction-- insisted that the Gate be installed at the plaza. Why exactly and exactly how he had such pull with the H&H developers is a real brain-teaser. Bradbury is quoted thusly:
"I told them that somewhere in the city, they had to build the set from the 1916 film Intolerance by D. W. Griffith. The set, with its massive, wonderful pillars and beautiful white elephants on top, now stands at the corner of Hollywood and Highland avenues. People from all over the world come to visit, all because I told them to build it. I hope at some time in the future, they will call it the Bradbury Pavilion." 
Well, that's all well and good but the fact remains that the planners probably wouldn't have gone to the trouble and expense of recreating the Gate simply to humor a writer, no matter how respected he may be. And there's the blindingly obvious symbolism to be unpacked here.

Because what we're talking about here is the literalizing of "Hollywood Babylon," which you have to admit is kind of a ballsy, in-your-face kind of move. Note you don't see any other pseudo-cyclopean artifacts from any other ancient culture there. Of course, what it also does is make a very specific and definitive statement as to what Tinseltown holds most sacred. 

I mean, Babylon. Think about it for a moment. 

Did I mention that they hold the Oscars here, the 800-pound gorilla of all award ceremonies?

As you may already know, Babylon is a Greek rendering of the Akkadian bav-ilim, which means "Gate of the Gods." So the H&H gate is in fact a symbolic representation of a portal to the world of the gods, or a stargate if you prefer.

What's more, Babylon was founded by the great usurper Sargon of Akkad, who we discussed last year not only for his conquest of Sumer-- and all that implies-- but for the possible fingerprints he might have left on several Bible stories as well as the Prometheus mythologies.
Now, pay close attention to what happened next- the devil, as always, is in the details: A Lugal- a giant- bound in chains to appease a sky god: why does that sound so familiar?  
Oh yeah, because that's Prometheus' story as well.
 Lugal-zagesi marched his army from Kish to meet Sargon in battle and was defeated. Sargon then put Zagesi in chains, tied a rope around his neck, and took him to the city of Nippur, sacred to the god Enlil upon whom Lugalzagesi had relied, and forced him to march in humiliation through the Enlil's gate. 
Again with the gates.

So the Babylon Gate doesn't just connect back to Sumer and the foundation of Western civilization and the monotheistic religions (Abraham was actually Sumerian), it also ties into-- you guessed it-- Ancient Astronaut Theory, specifically through the influential work of Zecharia Sitchin. 

For whatever problems Sitchin's work may have, no one did more to identify Sumer with ancient astronauts in the public imagination. 



Did I mention that many of the biggest SF movie/TV franchises coming out of Hollywood have Ancient Astronaut Theory as the basis of their mythology? I did? Good. 

I would argue that the Gate also ties into the Lucifer archetype through the Zagesi-Prometheus link, not to mention through the fascinating constellation of mysterious yet crucially important Sumero-Akkadian fire gods, variously known as Gibil (Gilgamesh is a rendering of Gi-bil-aga-mis, which literally means "Gibil is commander"), Girra (which literally means "Light-Bringer"), Nusku (the guardian of dreams and lord of the night) and others. 

This Babylonian Lucifer was described in language anyone raised Christian would recognize (such as "first-born son of God," for starters) two-thousand years before Jesus walked the Earth. 

This Babylonian Lucifer was also a binary god. He Incarnated the elemental power of fire, so over the years there were both benevolent and malevolent fire gods. The badass fire god was Nergal, god of the underworld (also known as Lugalgirra, Erra, etc). Like Osiris (immortalized in the Oscar statuette itself) Nergal was believed to represent the Sun in the underworld.

This of course re-emerged in the form of the much-later innovation of Satan and Lucifer representing the dark and light natures of the Princes of Hell. How exactly that little arrangement arose in the Middle Ages, when the original Akkadian/Babylonian texts were believed to have been long lost, is another puzzler altogether.

The Babylonian Lucifer not only surfed his way along the waves of cultural displacement,  the Assyrians saw him as a bulwark against black magic and witchcraft, as recorded so famously in the astonishing Maqlu grimoire (which Necromonicon fans should really take the time to read).

So I should probably insert the fact that Gordon referred to Alien: Covenant as a "Space Lucifer" movie, for reasons I get even though I haven't seen the movie yet. Well, I should say that haven't seen the last third of the movie that hasn't been previewed or clipped on YouTube.

PERSISTENCE

I have to admit it blows my mind  how the Sumerian religion-- which existed for millennia before the Sumerians were displaced from the roll of history-- was adopted with only superficial innovations by their conquerors. And their conquerors. And their conqueror's conqueror's conquerors. 

You're looking at a tradition that arose out of Neolithic times-- at the least-- and persisted up until the time of the Muslim conquests (albeit in a relatively-reduced form as "Chaldean Magic"). And of course it had a major influence on the Biblical tradition as well as on Zoroastrianism (which seems to be very heavily informed by Girra/Nusku temple practices brought back to Iran after the Achaemenid conquest of Babylon).

And in a way the Sumerian religion endures to this day. Not only in the influence it had on the Abrahamic religions but also in its Space Age makeover as the backbone of AAT and alien conspiracy theory, which themselves are slowing evolving into (neo-Gnostic) religions of their own. 

Don't believe me? Go to YouTube and run a search on Anunaki. I just did and it coughed up a whopping 399,00o results.

But the Anunaki aren't the only Sumerian gods in town these days. There are also the Igigi, who some have compared to the Greys of UFO lore fame. And more recently, there seems to be a rediscovery of the Seven Sages, aka the Apkallu.

It is noted, “The Apkallu were seven demigods created by Enki, one of the chief Sumerian gods…Enki referred to as ‘Ea,’ which is the name he was later given in Babylonian and Akkadian mythology.” As a styled sidenote, see Seven gods of chaos. Also, you may recall the reference to Enkin in Is the Bible an Anunnaki control mechanism? 
(A)s per the Sumerian mythology “These beings were sent by Enki to teach human beings the arts of civilization: agriculture, writing, building, and so on.” Which correlates to the Book of Enoch noting that various Angels called “Watchers” taught humanity various skills.
Indeed they do. The Apkallu are practically a godsend to any Ancient Astronaut theorist worth his aluminum. Note that Apkallu are usually depicted with wings, being the origin of  the association of angels and wings. Well, the ones that aren't depicted as fish like our old friend Adapa, better known as Oannes.

What's more, the Apkallu are yet another example of what Gordon White calls the "civilizing trickster gods." Maybe one of the first, actually.

Gee, kind of like what's-his-name. You know, Prometheus:

(T)he origin of Watchers derives from the Mesopotamian mythology of the antediluvian sages (apkallus). More precisely, it is proposed that the mythology of Watchers and their sons the giants derived from inverted versions of various Mesopotamian myths and beliefs about apkallus. On some layers of Mesopotamian mythology and ritual practices, the sages were already regarded as dangerous and potentially malicious creatures, upon which the Jewish authors could build their parody.  
Among other associations, the apkallus had strong ties to Mesopotamian demonology, and they were occasionally counted as evil beings, capable of witchcraft. This shows that the wickedness of antediluvian teachers of humankind in Jewish sources was not wholly an inversion of the Mesopotamian traditions by Jewish scholars, but was partly taken from already existing trends in Mesopotamian demonology.

So it's probably here that I should mention that the figures on the Hollywood Babylon Gate are actually Apkallu. Yeah, how about that, huh?

Then I should mention that this very oddly-specific bit of product placement ties back to a very ancient practice indeed:
Figurines of apkallus were buried in boxes as foundationdeposits in Mesopotamian buildings in order to avert evil fromthe house. The term massar, ‘watchers’, is used of these setsof gurines in Akkadian incantations according to ritual texts.This appellation matches the Aramaic term yryn, ‘the wakefulones’, for both good angels and the Watchers.
So the more you look at it, the more significant that gate looks. And the less likely it was put there on Ray Bradbury's suggestion. Unless he too was part of the cult.

Which cult am I referring to here? Well, indulge me for a moment.

Take all the major franchises, minor franchises, movies, cartoons and TV shows (not to mention video games) that center around Ancient Astronaut Theory, then factor the Hollywood & Highland Babylon Gate into the equation. 


Thanks to Reader Brooke

You'll probably see why I strongly suspect there may be a secret cargo cult at the very heart of the entertainment industry. I'm not alone in this. A lot of Christian conspiracy theorists believe AAT is the "Great Deception" the Bible warns of.

I should also remind everyone that AAT made a big, bad splash into the entertainment racket mere weeks after Kenneth Arnold and Roswell, in the form of "Son of the Sun," written by occultist Millen Cooke.

So what you're probably asking yourself is what difference does all this make in the Age of Trump and 'the Resistance' and all the rest of it? Well, Trump will probably be gone soon (my guess at least*) and so too will the endless shitstorm he's kicked up in his wake.  

And all of this Anunaki stuff will still be there, waiting patiently. It's had thousands of years to practice. It's seen quite a few Trumps and 'Resistances' come and go. It all seems to be following a very specific arc and moving towards a very specific destination.




TO BE CONTINUED


* As I wrote in the FB group, "The Praetorians engineered Trump's election precisely because they planned to remove him. They would have done the same with Hillary but figured Trump was a softer target." History teaches us that's the way Praetorians roll.

          The Present Can Only Be Viewed from the Past   


2017 might seem like the hangover after a particularly-nasty meth, glue and Thunderbird bender, but it's actually a year of major anniversaries. We're coming up on the 70th Anniversary of Kenneth Arnold and Roswell (as well as the National Security Act), the 50th Anniversary of Sgt. Pepper and the Summer of Love and the centennial of the Russian Revolution. But there are a lot more observances, all kinds of 'ennials to observe. 

I thought I'd dig into a few anniversaries germane to The Secret Sun and the topics we look at here. Readers are encouraged to weigh in with their own (observations that can be counted in multiples of five and ten, that is) in the comments.

December will see the fifth anniversary of the 2012 apocalypse/ascension/ absurdity (depending on your point of view). Needless to say, most of us are still here and the skies didn't open and Nibiru didn't come crashing into the moon. So there goes another apocalypse. 

I can't help but wonder about the 2012 meme, though. As I wrote a couple years back, it certainly seems like something changed that year, that the bottom fell out somewhere but no one seemed to notice it at the time. 

I mean, Donald Trump is sitting in the White House, isn't he? If even you're a Trump supporter you have to admit this would have seemed impossible five years ago.

Maybe the Apocalypse works on a different timeline than it does in the movies. Maybe we're living in one only we can't see the forest fire for the burning trees. History can only be written from a distance.

2007 was the year Our Gods Wear Spandex was published and the year I began actively blogging on this site, so Happy Ten Year Anniversary to me. It's also the year that a newly-elected Senator - with a weird, oblique connection to the Council of Nine - announced his candidacy for President.


This week marks the 20th anniversary of the Heaven's Gate suicides, an event I've gone into some detail on this blog. Whatever the media might have you believe the Gate were a bonafide modern Gnostic sect, were serious and rigorous about their work and were deeply troubled by the emergence of the techno-surveillance state they saw emerging at the time. 

This week also marks the 20th anniversary of the last of the Order of the Solar Temple "suicides" ( rendered in quotes since many investigators suspect foul play by outside parties with the OST mass deaths). I wrote in some detail about the OST and their influence on pop culture here (the X-Files writers seemed especially fascinated with the OST and their unique status and history and the lingering questions over their deaths).

Postmortem reports claimed that the OST committed ritual suicide in order to spiritually ascend to Sirius, where they believe their souls originated from. If this is true this is another troubling link to the "Walk-Ins from Sirius" theme from Ruth Montgomery's seminal Aliens Among Us, which has also been linked to the Heaven's Gate suicides.

Last week marked the 20th anniversary of the Phoenix Lights flap, a controversial UFO sighting that caused a major media meltdown and has been the focus of a growing mythology ever since. What is particularly interesting about the Phoenix episode- however you view it-- is that it took place right down the highway from the Heaven's Gate compound in Rancho Santa Fe, CA. 

It may have been seen as the final sign that their ride was here, seeing as how the web-savvy cult was monitoring all kinds of infostreams for omens and portents. 

Next week also marks the 20th anniversary of the Outer Limits episode "Double Helix," which plays out like an idealized fantasy world version of Marshall Applewhite's most cherished beliefs. 

Seeing as how the suicides were discovered before its airing it plays like an elegy, a bizarre epitaph for the cult, its leader and their beliefs. How the hell that happened is anyone's guess.

Speaking of double helixes, 1997 saw the announcement that the first major cloning had been done, of "Dolly" the sheep. The news was broken in Roslin, Scotland, of all places (Dan Brown fans take note). More ominously it was also the year IBM's Deep Blue beat Garry Kasparov in chess. 

Coincidentally or not, Steve Jobs returned to Apple a few months later and changed the world as we knew it. One of his last projects was designing the Apple HQ, which looks like a friggin' flying saucer.

Why do all those events feel so closely entwined? We can't say we weren't warned.



1987 is the 30th anniversary of the publication of Whitley Strieber's seminal autobiography Communion, which brought the concept of alien abduction out of the fringes and into book store in America and other parts of the world. 

It's hard to explain to younger people what a phenomenon this book was, the controversy it engendered, and the effect it had on the culture. Strieber was a well-known author of best-selling horror novels, a couple of which had been adapted into movies (Wolfen and The Hunger) but never enjoyed a success like Communion, which stayed on the New York Times best-sellers list for months and sold millions worldwide.

Daytime talkshows were suddenly fora for abductees, whether real or imagined, as were popular tabloid TV shows like Unsolved Mysteries. The craze made celebrities out of Strieber, abduction researchers like Budd Hopkins and David Jacobs and later, Harvard psychologist John Mack. 

Oldline UFO researchers stewed on the sidelines, having traditionally regarded abduction reports with suspicion, if not contempt. Communion would lead to other projects, the Travis Walton biopic Fire in the Sky, The X-Files (which became an even greater phenomenon than Strieber's book), and the Steven Spielberg maxi-series Taken (which would be the SciFi Channel's most-watched series at the time of its airing).



1987 was also the year New Age seeped into the mainstream and has been insidiously rewriting its host body like a computer virus ever since. Pop culture was the medium yet again- a miniseries based on Shirley MacLaine's "spiritual authobiography" Out On a Limb was aired on ABC and planted the seeds for the Me Generation's catch-as-catch-can Theosophy 2.0. 

1987 saw "Ramtha" go wide with the publication of JZ Knight's autobiography, A State of Mind. Channeling soon became a multimiilion dollar industry, with hundreds of mini-Ramtha's popping out of the woodwork dispensing greeting card homilies for a spiritually-indiscriminate polity.

All you needed to do was squint, loll your head around meaningfully, adopt a weird quasi-British accent and learn to spout pseudo-profoundities and you were in clover.

Again, the New Age craze is hard to explain today, though in large part because the New Age is so ubiquitous today it's woven into the cultural fabric of most Western- and many non-Western- cultures. 

Yoga studios can be found in every sizable American town. Acupuncture and other "alternative" modalities are often covered by health insurance programs. Health food stores are slowly displacing conventional supermarkets and many more traditional houses of worship offer New Age programs (meditation, yoga, self-actualization) to their congregants.

1987 also saw the Harmonic Convergence (aka the "New Age Woodstock"), meant to act as the movement's big hop over the cultural fence. But its organizers (which included the original 2012 guru, Jose Arguelles) deeply misjudged the true nature of the movement and how it actually existed in the ideational biosphere. 

This wasn't a revolution, it was a slow-moving insurrection, one that subverted culture from within, all the while denying its very existence (the hallmark of a true New Ager is that they deny actually being a New Ager). Big, showy events weren't going to do the work. Tenacious, relentless but quieter actions were going to insinuate New Age into the mainstream.



1987 saw the Iran-Contra Affair- in which arms were sold to Iran in exchange for American hostages held by Iran-controlled radicals and the profits then diverted to anti-Sandinista militants in Nicaragua- become the major news story, dominating the headlines and Sunday talk shows for the entire year and into the next. 

Iran-Contra is also arguably the impetus for the true mainstreaming of conspiracy theory (just in time for the dawning of the Internet Era). Conspiracy research wasn't a fringe hobby then, it was front page news all across the world. It's just that the virus escaped from the lab and filtered down into places the mainstream media would have rather it hadn't.

But the real groundwork for the rise of conspiracy culture would be laid ten years earlier when the first fully-functional home computer, the Commodore PET was debuted at a trade show. 

Conspiracy theory may have thrived on talk radio (and short wave and ham radio, not to mention mail order) but it would explode on the Internet, even in the crudest venues of the BBS dial-in days.

At the same time the Commodore was unveiled, a new President from Plains, Georgia took office who swore to tear the lid off government corruption (and significantly, UFO secrecy) in Washington. 

Things, predictably, wouldn't work out so well for him.

1977 saw the commoditization of the modern Hollywood blockbuster-- already having birthed itself in 1975 with Steven Spielberg's Jaws. 

George Lucas' spiritual SF epic Star Wars and Spielberg's UFO fantasia Close Encounters of the Third Kind changed the rules forever (you can throw in Saturday Night Fever if you like, as it spawned the rise of the blockbuster soundtrack as well) and, as many would argue, planted the seeds for the eventual creation empoverishment of the Hollywood they created.

In today's market, doubles and triples are no longer be enough, you need to either write a movie off as a tax loss or score a grand slam blockbuster, complete with merchandising and ancillary rights.

But Star Wars and Close Encounters were such monsters because they filled a genuine void in the culture, a need for miracle and transcendence in a rapidly-secularlizing culture. In their wake the movies would become the dream theater of the masses, in the same way the great cathedrals were to the peasants of the Middle Ages.

Both films struck at the right time- NASA tested its first space shuttle at the beginning of the year, promising a new era in space exploration. One that has yet to come to pass, 40 years later. Even so the mood was right at the time.

On the other end of the ritual spectrum 1977 also saw the arrest of David Berkowitz, whom the media named as the sole "Son of Sam" killer despite the fact that witnesses had cogently and explicitly described other shooters not matching his description. 

Berkowitz himself would later claim he was a member of a sect of the Process Church of the Final Judgement, he was not the only shooter and that the killings were human sacrifices. And as fate would have it two of the men he claimed as his accomplices would die under mysterious circumstances not long after Berkowitz was arrested. 

And their father was named Sam.

Also in the summer of 1977, Elvis Presley died after a long struggle with obesity and prescription drug abuse. 

It was poetic in a Greek tragedy kind of fashion since '77 not only saw the precipitous rise of Disco as an all-consuming craze (Donna Summer had the first hit with a totally-synthesized record, "I Feel Love," that year) but also the breakthrough of punk rock and first-wave New Wave (the Sex Pistols, the Clash, Elvis Costello and Talking Heads all released their debuts), which took the basic, four to the floor rock 'n' roll Presley cut his teeth on and wed it to postmodernism, Dada and other weird, Continental theories that old-timers like the King would never have anything to do with.

Not that most of America even noticed. The Eagles' Hotel California, Pink Floyd's Animals and Fleetwood Mac's Rumors were albums most of the public were actually buying. Punk bombed bad in its first assault on American record stores and most of the first wave bands would soon break up or radically water down their styles in a bid to make it to the US Top 40. 

New Wave, which began as a marketing ploy to ease punk into the American market, would become the musical equivalent of New Age, a contagion that would insinuate itself into the host and rewrite the matrix from within. 

40 years later New Wave concepts are so dominant (irony and sarcasm not the least among them) in pop they're no longer recognized as distinct or unique. But that process began in earnest over 35 years ago, when MTV began beaming art school weirdos from England into a growing number of American living rooms. 

In short order even Jethro Tull and Bob Dylan- the onetime crunchiest of the crunchy- were recording with drum machines and sequencers.

There's more to come. 




          SARMIENTO.... EN FIN...   
Domingo Faustino Sarmiento
(1811 - 1888) Fragmento de la biografía por Felipe Pigna
El 15 de febrero de 1811, nació en el Carrascal uno de los barrios más pobres de la ciudad de San Juan, Domingo Faustino Sarmiento. Los primeros "maestros" de Domingo fueron su padre José Clemente Sarmiento y su tío José Eufrasio Quiroga Sarmiento, quienes le enseñaron a leer a los cuatro años. En 1816, ingresó a una de las llamadas "Escuelas de la Patria". Marchó al exilio en San Francisco del Monte, San Luis, junto a su tío, José de Oro. Allí fundaron una escuela que será el primer contacto de Sarmiento con la educación.
Poco después, regresó a San Juan y comenzó a trabajar en la tienda de su tía. "La Historia de Grecia la estudié de memoria, y la de Roma enseguida…; y esto mientras vendía yerba y azúcar, y ponía mala cara a los que me venían a sacar de aquel mundo que yo había descubierto para vivir en él. En 1827, se produjo un hecho que marcará su vida: la invasión a San Juan de los montoneros de Facundo Quiroga.

Decidió oponerse a Quiroga incorporándose al ejército unitario del General Paz. Con el grado de teniente, participó en varias batallas. Pero Facundo parecía por entonces imparable: tomó San Juan y Sarmiento decidió, en 1831, exiliarse en Chile. Se empleó como maestro en una escuela de la localidad de Los Andes. Sus ideas innovadoras provocaron la preocupación del gobernador. Molesto, se mudó a Pocura y fundó su propia escuela. Allí se enamoró de una alumna con quien tendrá su primera hija, Ana Faustina.

En 1836, pudo regresar a San Juan y fundar su primer periódico,
 El Zonda
. Pero al gobierno sanjuanino no le cayeron nada bien las críticas de Sarmiento y decidió, como una forma de censurarlo, aplicarle al diario un impuesto exorbitante que nadie podía pagar y que provocó el cierre de la publicación en 1840. Volvió a Chile y comenzó a tener éxito como periodista y como consejero educativo de los sucesivos gobiernos.

"¿Que es pues un periódico? Una mezquina hoja de papel, llena de retazos, obra sin capítulos, sin prólogo, atestada de bagatelas del momento. Se vende una casa. Se compra un criado. Se ha perdido un perro, y otras mil frioleras, que al día siguiente a nadie interesan. ¿Qué es un periódico? Examinadlo mejor. ¿Qué más contiene? Noticias de países desconocidos, lejanos, cuyos sucesos no pueden interesarnos. (...) Trozos de literatura, retazos de novelas. Decretos de gobierno. (...) Un periódico es el hombre. El ciudadano, la civilización, el cielo, la tierra, lo pasado, lo presente, los crímenes, las grandes acciones, la buena o la mala administración, las necesidades del individuo, la misión del gobierno, la historia contemporánea, la historia de todos los tiempos, el siglo presente, la humanidad en general, la medida de la civilización de un pueblo." D. F. Sarmiento,
 El Zonda 
Nº 4.

En Chile, Sarmiento pudo iniciar una etapa más tranquila en su vida. Se casó con Benita, viuda de Don Castro y Calvo, adoptó a su hijo Dominguito y publicó su obra más importante:
 Facundo, Civilización y Barbarie. Eligió el periodismo como trinchera para luchar contra Rosas. Fundó dos nuevos periódicos: La Tribuna y La Crónica,
desde los que atacó duramente a Don Juan Manuel.

Entre 1845 y 1847, por encargo del gobierno chileno, visitó Uruguay, Brasil, Francia, España, Argelia, Italia, Alemania, Suiza, Inglaterra, EEUU, Canadá y Cuba. En cada uno de estos países, se interesó por el sistema educativo, el nivel de la enseñanza y las comunicaciones. Todas estas impresiones las volcó en su libro
 Viajes por Europa, África y América
. A fines de 1845 conoció en Montevideo a Esteban Echeverría, uno de los fundadores de la generación del ’37 y como él, opositor a Rosas y exiliado. Estando en Francia, en 1846, tuvo un raro privilegio: conocer personalmente al general San Martín en su casa de Grand Bourg y mantener una larga entrevista con el libertador.

Sarmiento pensaba que el gran problema de la Argentina era el atraso que él sintetizaba con la frase "civilización y barbarie". Como muchos pensadores de su época, entendía que la civilización se identificaba con la ciudad, con lo urbano, lo que estaba en contacto con lo europeo, o sea lo que para ellos era el progreso. La barbarie, por el contrario, era el campo, lo rural, el atraso, el indio y el gaucho. Este dilema, según él, solo podía resolverse con el triunfo de la "civilización" sobre la "barbarie". Decía: "Quisiéramos apartar de toda cuestión social americana a los salvajes por quienes sentimos sin poderlo remediar, una invencible repugnancia". En una carta le aconsejaba a Mitre: "no trate de economizar sangre de gauchos. Este es un abono que es preciso hacer útil al país. La sangre es lo único que tienen de seres humanos esos salvajes". Lamentablemente el progreso no llegó para todos y muchos "salvajes y bárbaros" pagaron con su vida o su libertad el "delito" de haber nacido indios o de ser gauchos y no tener un empleo fijo.
La obra literaria de Sarmiento estuvo marcada por su actuación política desde que escribió en 1845: "¡Sombra terrible de Facundo, voy a evocarte, para que, sacudiendo el ensangrentado polvo que cubre tus cenizas, te levantes a explicarnos la vida secreta y las convulsiones internas que desgarran las entrañas de un noble pueblo! (...) Facundo no ha muerto ¡Vive aún! ; está vivo en las tradiciones populares, en la política y las revoluciones argentinas; en Rosas, su heredero, su complemento. (...) Facundo, provinciano, bárbaro, valiente, audaz, fue reemplazado por Rosas, hijo de la culta Buenos Aires, sin serlo él, (...) tirano sin rival hoy en la tierra". Estos párrafos del
 Facundo 
nos muestran el estilo de Sarmiento. Facundo, a quien odia y admira a la vez, es la excusa para hablar del gaucho, del caudillo, del desierto interminable, en fin, de la Argentina de entonces, de todos los elementos que representan para él el atraso y con los que hay que terminar por las buenas o las malas.

Sarmiento desde Chile alternó su actividad periodística con la literaria y educativa. En su libro
 Viajes (1849) se reflejan mucho más que las impresiones de un viajero atento y observador; allí se ocupó de lo que lo maravilla de los países que visita y que quisiera ver en su tierra. En su libro Argirópolis 
(1850) dedicado a Urquiza, expresó un proyecto para crear una confederación en la cuenca del Plata, compuesta por las actuales Argentina, Uruguay y Paraguay, cuya capital estaría en la Isla Martín García. El modelo de organización era la Constitución norteamericana y proponía fomentar la inmigración, la agricultura y la inversión de capitales extranjeros.
En 1862 el general Mitre asumió la presidencia y se propuso unificar al país. En estas circunstancias asumió Sarmiento la gobernación de San Juan. A poco de asumir dictó una Ley Orgánica de Educación Pública que imponía la enseñanza primaria obligatoria y creaba escuelas para los diferentes niveles de educación, entre ellas una con capacidad para mil alumnos, el Colegio Preparatorio, más tarde llamado Colegio Nacional de San Juan, y la Escuela de Señoritas, destinada a la formación de maestras.

En 1863 se produjo en la zona el levantamiento del Chacho Peñaloza y Sarmiento decretó el estado de sitio y como coronel que era, asumió personalmente la guerra contra el caudillo riojano hasta derrotarlo. El ministro del interior de Mitre, Guillermo Rawson, criticó la actitud de Sarmiento de decretar el estado de sitio por considerar que era una decisión exclusiva del poder ejecutivo nacional. Sarmiento, según su estilo, renunció. Corría el año 1864.

Sarmiento llegó a Nueva York en mayo de 1865. Acababa de asumir la presidencia Andrew Johnson en reemplazo de Abraham Lincoln, asesinado por un fanático racista. Sarmiento quedó muy impresionado y escribió
 Vida de Lincoln
. Frecuentó los círculos académicos norteamericanos y fue distinguido con los doctorados "Honoris Causa" de las Universidades de Michigan y Brown.

Mientras Sarmiento seguía en los Estados Unidos, se aproximaban las elecciones y un grupo de políticos lo postuló para la candidatura presidencial. Los comicios se realizaron en abril de 1868 y el 16 de agosto, mientras estaba de viaje hacia Buenos Aires, el Congreso lo consagró presidente de los argentinos. Asumió el 12 de octubre de ese año.

Cuando Sarmiento asumió la presidencia todavía se combatía en el Paraguay. La guerra iba a llevarse la vida de su querido hijo Dominguito. Sarmiento ya no volvería a ser el mismo. Un profundo dolor lo acompañaría hasta su muerte.

Durante su presidencia siguió impulsando la educación fundando en todo el país unas 800 escuelas y los institutos militares: Liceo Naval y Colegio Militar.

Sarmiento había aprendido en los EE.UU. la importancia de las comunicaciones en un país extenso como el nuestro. Durante su gobierno se tendieron 5.000 kilómetros de cables telegráficos y en 1874, poco antes de dejar la presidencia pudo inaugurar la primera línea telegráfica con Europa. Modernizó el correo y se preocupó particularmente por la extensión de las líneas férreas. Pensaba que, como en los EE.UU., el tren debía ser el principal impulsor del mercado interno, uniendo a las distintas regiones entre sí y fomentando el comercio nacional. Pero éstos no eran los planes de las compañías británicas inglesas, cuyo único interés era traer los productos del interior al puerto de Buenos Aires para poder exportarlos a Londres. En lugar de un modelo ferroviario en forma de telaraña, o sea interconectado, se construyó uno en forma de abanico, sin conexiones entre las regiones y dirigido al puerto. Este es un claro ejemplo de las limitaciones que tenían los gobernantes argentinos frente a las imposiciones del capital inglés. La red ferroviaria paso de 573 kilómetros a 1331 al final de su presidencia.

En 1869 se concretó el primer censo nacional. Los argentinos eran por entonces 1.836.490, de los cuales el 31% habitaba en la provincia de Buenos Aires y el 71% era analfabeto. Según el censo, el 5% eran indígenas y el 8% europeos. El 75% de las familias vivía en la pobreza, en ranchos de barro y paja. Los profesionales sólo representaban el 1% de la población. La población era escasa, estaba mal educada y, como la riqueza, estaba mal distribuida. Sarmiento fomentó la llegada al país de inmigrantes ingleses y de la Europa del Norte y desalentó la de los de la Europa del Sur. Pensaba que la llegada de sajones fomentaría en el país el desarrollo industrial y la cultura.
Entre las múltiples obras de Sarmiento hay que mencionar la organización de la contaduría nacional y el Boletín Oficial que permitieron a la población en general, conocer las cuentas oficiales y los actos de gobierno. Creó el primer servicio de tranvías a caballo, diseñó los Jardines Zoológico y Botánico. Al terminar su presidencia 100.000 niños cursaban la escuela primaria.

Al finalizar su mandato en 1874, Sarmiento se retiró de la presidencia pero no de la política. En 1875 asumió el cargo de Director General de Escuelas de la Provincia de Buenos Aires y continuó ejerciendo el periodismo desde
 La Tribuna
. Poco después fue electo senador por San Juan.

Durante la presidencia de Roca ejerció el cargo de Superintendente General de Escuelas del Consejo Nacional de Educación. En la época en que Sarmiento fomentaba la educación popular, el índice de analfabetos era altísimo. En el campo había muy pocas escuelas porque la mayoría de los estancieros no tenían ningún interés en que los peones y sus hijos dejaran de ser ignorantes. Cuanta menos educación tuvieran más fácil sería explotarlos.

Pero Sarmiento trataba de hacerles entender que una educación dirigida según las ideas y los valores de los sectores dominantes, lejos de poner en peligro sus intereses, los reproducía y confirmaba. "Para tener paz en la República Argentina, para que los montoneros no se levanten, para que no haya vagos, es necesario educar al pueblo en la verdadera democracia, enseñarles a todos lo mismo, para que todos sean iguales... para eso necesitamos hacer de toda la república una escuela."

De todas formas le costó muchísimo convencer a los poderosos de que les convenía la educación popular y recién en 1884, logró la sanción de su viejo proyecto de ley de educación gratuita, laica y obligatoria, que llevará el número 1420.

Una de sus últimas actuaciones públicas data de 1885. El presidente Roca prohibió a los militares emitir opiniones políticas. Sarmiento, que no podía estar sin expresar su pensamiento, decidió pedir la baja del ejército, y opinar libremente a través de las páginas de su diario
 El Censor
.

Pocos años antes había dejado escrito una especie de testamento político: "Nacido en la pobreza, criado en la lucha por la existencia, más que mía de mi patria, endurecido a todas las fatigas, acometiendo todo lo que creí bueno, y coronada la perseverancia con el éxito, he recorrido todo lo que hay de civilizado en la tierra y toda la escala de los honores humanos, en la modesta proporción de mi país y de mi tiempo; he sido favorecido con la estimación de muchos de los grandes hombres de la Tierra; he escrito algo bueno entre mucho indiferente; y sin fortuna que nunca codicié, porque ere bagaje pesado para la incesante pugna, espero una buena muerte corporal, pues la que me vendrá en política es la que yo esperé y no deseé mejor que dejar por herencia millones en mejores condiciones intelectuales, tranquilizado nuestro país, aseguradas las instituciones y surcado de vías férreas el territorio, como cubierto de vapores los ríos, para que todos participen del festín de la vida, de que yo gocé sólo a hurtadillas".


          Jala Beach ii   

A secluded cove at Jale / Jali / Jala beach on the Albanian Riviera. I never know which spelling to use! It's the same with Tirane/Tirani/Tirana.


          Albania's governing Socialists far ahead in early vote count   

Albanian police accompany ballot boxes at the end of Albania's general election voting in the capital Tirana, Sunday, June 25, 2017. Albanians voted Sunday in a general election with the country's two biggest political parties working together for membership of the European Union.


          Kommentarer till Jag hjälper Bråvalla Festival motverka sexövergrepp! av Frida Gustavlin   
Kvinnan åker på livstid, något annat verkar långsökt. Det ska dock bli väldigt intressant att se vad som händer med Mohammed Rajabi. Han är med stor sannolikhet över 25 år. Han är ekonomisk flykting från Iran. Han är en iskall mördare. Något annat än livstids fängelse + livstids utvisning vore en skymf. Att han skulle ha varit totalmanipulerad av kvinnan tar jag för osannolikt. Han vet vad han har gjort - sådana som honom klarar vi oss utan.
          SAMPAI BILA SAMPAI BILA SAMPAI BILA.....????   
Pernahkah kita berfikir, apakah yang dilakukan dan apakah yang difikirkan oleh Anwar ibrahim ketika ini? Adakah dia dalam keadaan selesa setelah kegagalannya untuk menukar kerajaan semasa PRU13. Pernahkah kita tahu apa yang ada di dalam hatinya? adakah dia berdiam diri setelah gagal... adakah dia sekarang sedang membelai rambut Wan Azizah dan bersenang lenang di ruang tamu rumahnya. Atau menonton cerita Hindi di televisyen.

Pernahkah kita tahu apa yang sedang difikirkan oleh Lim Kit Siang? Apakah disembangkan oleh Lim Guan Eng bersama penasihat-penasihatnya? Doa apakah yang dibacakan oleh Nik Aziz selepas solat hajatnya? Apakah yang ada di dalam pemikiran Karpal Singh semasa berada di atas kerusi roda sembil ditolak oleh Gobind Deo. Apakah yang sedang bermain dalam fikiran Haji Hadi selepas makan hidangan makan malamnya? Adakah fikiran mereka semua ini sama? Adakah mereka ini sebenar-benar pakatan yang sepakat?

Yang pasti matlamat mereka sama.... mahu menumbangkan kerajaan Barisan Nasional. Namun tahukah kita adakah jika ditakdirkan mereka berjaya, adakah mereka akan menjadi satu kumpulan yang bekerjasama atau sebaliknya? Pernahkah kita tahu tentang matlamat sebenar mereka. Anwar dengan Liberal dan Pluralismnya. Lim Guan Eng dan Kit Siang dengan Sosialisnya. Hadi dan Nik Aziz dengan Hudud PAS yang tak pernah menjadinya..... adakah ini namanya pakatan?
Apakah ini yang digelar kerjasama? Apakah ini yang di panggil Kumpulan? 

Sampai bila agaknya mereka akan terus menipu? memperdaya dan akhirnya memperbodohkan pengikut fanatiknya. Mungkin ramai pengikutnya sedar dan tahu penipuan dan sedar mereka sedang diperbodohkan.... Namun atas rasa tidak berpuas hati dan rasa memberontak mereka masih bersama dengan si penipu dan terus berada di dalam lingkungan kebodohan yang nyata. Sampai bila sampai bila dan sampai bilakah??????

          PERPECAHAN BANGSA?   

-->
Assalamualaikum…..
Salam 1Malaysia.
Terima Kasih kepada semua yang sudi singgah ke Ruangan Senam Otak aku ini.
AKU….. membicarakan perihal kehidupan kita untuk sama-sama kita fikir dan sama-sama kita laksanakan. Demi kebaikan dan kemajuan bersama Insya Allah…..
Hari ini aku lebih berminat untuk membicarakan tentang perpecahan bangsa (kaum). Untung atau rugi dan pentingkah perpaduan dari skop keamanan dan kekuatan bangsa itu sendiri. Jika kita kaji dan perhatikan sendiri perpecahan yang wujud sekarang berpunca dari mana? Adakah hanya kerana fahaman politik semata-mata? Atau ada factor-faktor lain yang menyumbang kepada perpecahan tersebut?..... Aku cuba lontarkan pandangan dari skop kacamata aku dan dari pergaulan seharian untuk sama-sama kita bincangkan. Mungkin ini juga salah satu penyebab perpecahan yang berlaku dikala ini
~ FANATIK KEPADA PARTI POLITIK.
Banyak pecahan berlaku apabila wujud parti-parti di Malaysia yang berasaskan kaum, fahaman agama, perbagai kaum dan juga ideologi yang berbeza. Terdapat 30 buah parti yang berdaftar dengan Suruhanjaya Pilihanraya Malaysia . Dari 30buah parti itu terbahagi kepada 2 kumpulan besar iaitu Barisan Nasional yang memerintah terdiri dari gabungan Parti yang bersekutu untuk menubuhkan kerajaan setelah memenangi jumlah majoriti di dalam Parlimen dan satu lagi adalah gabungan parti-parti yang menjadi pakatan pembangkang di dalam Parlimen. Setelah wujud banyak parti-parti yang berbeza ideology dan berbeza dasar perjuangan bermakna ahli-ahli dan pengikutnya mempunyai kata-kata dan pemahaman yang tidak sama. Agen kepada pepecahan.
~ FANATIK KEPADA PEMIMPIN ATAU INDIVIDU YANG MENGETUAI SATU-SATU KUMPULAN (PARTI POLITIK MAHUPUN KUMPULAN LAIN)
Kebiasaanya jika ada parti atau kumpulan maka adalah pemimpin atau ketua yang mengetuai parti atau kumpulan tersebut. Sekiranya parti, pertubuhan, kelab atau persatuan yang berdaftar dengan Pendaftar Pertubuhan (ROS) aka nada pemilihan untuk memilih pucuk pimpinan sama ada setahun atau beberapa tahun sekali. Ianya akan berlaku melibatkan sama ada di peringkat Cawangan, Ranting, Bahagian atau peringkat Pusat atau Kebangsaan. Jika ada pertandingan, pastinya akan wujud team atau kem-kem yang menyokong mana-mana calon yang bertanding. Kebiasaannya yang akan menjadi penyakit utama yang menyebabkan pepecahan ini adalah apabila team atau kem-kem dari calon yang kalah terus beroperasi selepas pemilihan hanya untuk memastikan calon yang menang jatuh dan kalah di Pemilihan yang akan datang.
Apa yang menjadikan ianya bertambah parah apabila kumpulan yang kalah akan memburuk-burukan pemenang dan juga pengikut-pengikutnya dan kaedahnya tidak terhad dari mulut ke mulut. Sebaliknya mereka akan mengunakan Media Baru (ICT), Surat Layang atau mengupah penulis-penulis buku politik dan mereka cerita yang boleh memburukkan dan menjatuhkan reputasi musuh politik mereka. Hal ini secara tidak langsung akan mempengaruhi pengikut mereka untuk membenci pihak lawan. Agen kepada perpecahan.
~ KECEWA ATAU TIDAK BERPUASHATI KEPADA PEMIMPIN ATAU PARTI.
Perasaan ini hampir sama seperti kudis yang tidak dirawat dan akhirnya menjadi tokak atau cabuk. Kumpulan ini akan sentiasa melahirkan ayat-ayat tidak bersetuju dengan dasar dan keputusan yang dibuat oleh pemimpin atau parti. Ianya juga akan menjadi lebih bahaya jika mereka sentiasa bercakap ayat-ayat berunsur protes dan tidak mustahil akan meracuni pemikiran pihak ketiga yang hanya menerima kata-kata kumpulan ini. Agen kepada perpecahan.
~ PIHAK ATAS PAGAR
Kebiasaannya terdiri pada mereka yang rutin sehariannya sibuk dengan urusan sendiri tanpa mengambil tahu tentang senario politik atau perjalanan politik seharian. Mungkin pada sesetengah orang politik mengatakan kelompok ini tidak merbahaya dan mungkin seperti pelakon tambahan di dalam drama atau filem. Tetapi mereka juga adalah sebahagiaan daripada kumpulan pepecahan.
Pepecahan bangsa ini wujub bukan hanya dikalangan bangsa melayu sahaja. Tetapi melibatkan semua bangsa di Malaysia. Apa yang jelas keadaan ini merupakan gambaran kepada kekuatan parti politik yang tidak stabil diantara yang memerintah mahupun yang membangkang. Ianya boleh menyumbang kepada penjajahan dan pencerobohan pihak asing jika pepecahan sesama kita kian ketara. Jika tidak dijajah secara kuasa memerintah, penjajahan minda juga amat membahayakan kita dan generasi akan datang.
Kenapa ianya akan mudah berlaku? Jika ada perpecahan maka terhakislah kesetiaan dan akan wujudlah pengkhianatan. Percayalah jika masalah ini tidak dibendung atau tidak dirawat, satu hari nanti generasi akan membenci dan tidak menghargai hasil kerja kita. Fikir-fikirkan lah…….

~BERSATULAH DAN KEMBALILAH KITA DALAM SATU KATA SATU HATI DEMI KESTABILAN AGAMA BANGSA DAN NEGARA.~



          PROGRAM JELAJAH ONE MALAYSIA PEMUDA BARISAN NASIONAL BUKTI PEMUDA TIDAK LESU   



Assalamualaikum
Sahabat, Kawan-kawan, Baru nak kenal dan juga Musuh yang sudi membaca dan menjelajah ruang pemikiran aku seorang GURKHA

Pemuda Barisan Nasional (BN) mensasarkan 500 buah rumah untuk dibaik pulih pada fasa pertama menerusi program Jelajah One Malaysia (JOM) dalam usaha membantu mereka yang tidak berkemampuan.Pegerusinya, Khairy Jamaluddin berkata program berkenaan yang akan dilaksanakan menerusi kerjasama Giat Mara memberi ruang kepada pemilik rumah yang usang dan daif untuk diperbaiki sekaligus menjana kehidupan yang selesa kepada penghuni berkenaan.
Menurut beliau pergerakan itu tidak akan memilih bulu dan tidak terhad kepada batasan agama serta kaum sebaliknya dilaksanakan berdasarkan kepada mereka yang layak dan benar-benar tidak mampu untuk membaik pulih rumah yang didiami.“Program JOM ini antara intipati utamanya adalah baik pulih rumah dan kita bekerjasama dengan Giat Mara sebagai agensi pelaksana bersama Pemuda BN di mana kita akan kenalpasti rumah yang paling usang di seluruh Malaysia tidak kira kaum serta agama dan kita akan pergi dengan bas JOM untuk baik pulih rumah yang telah dikenalpasti itu.


gambaran gotong royong JOM Pemuda BN


“Untuk fasa pertama yang akan mengambil masa tiga hingga enam bulan, kita telah membuat sasaran iaitu sebanyak 500 rumah akan dibaik pulih. Seterusnya kita akan laksanakan fasa kedua dengan tambahan bilangan rumah yang kita boleh baiki,” katanya. Ini jelas usaha Pemuda BN untuk mendekatkan diri dengan masyarakat tanpa mengira bangsa diseluruh Malaysia. Selain itu untuk merealisasikan slogan “rakyat didahulukan, pencapaian diutamakan” yang dilaungkan oleh PM akan tercapai. Dengan terlaksana program ini, rakyat akan lebih memahami matlamat Kerajaan BN dengan usaha sayap Pemudanya melaksanakan kerja-kerja kebajikan seperti ini.
Program julungkali dengan kerjasama Giat Mara akan meninggalkan kesan lebih mendalam ke hati peserta dan masyarakat setempat. Kerjasama agensi Kerajaan yang lain untuk merancang program-program lain yang menjurus kepada kerja-kerja kebajikan dengan kerjasama Pemuda BN akan menunjukkan kepada masyarakat setempat bahawa Agensi Kerajaan dan Parti memerintah mempunyai satu matlamat yang sama.

Berat sama dipikul ringan sama dijinjing,
Jika yang berat tidak dipikul alamat bertahun
Dijunjung ke destinasi manapun ianya takkan sampai.






          ANTARA LEGASI, KETOKOHAN DAN PILIHAN RAKYAT ATAU MANGSA KEADAAN DAN MANGSA KOMPLOT   


Assalamualaikum

Sahabat, Kawan-kawan, Baru nak kenal dan juga Musuh yang sudi membaca dan menjelajah ruang pemikiran aku seorang GURKHA.

Aku tertarik untuk berfikir tentang maksud LEGASI maksud KETOKOHAN dan juga maksud PEMIMPIN PILIHAN RAKYAT. Begitu juga maksud MANGSA KEADAAN mahupun maksud MANGSA KOMPLOT. Mengapa?.... Semua kita telah ketahui Pemimpin UMNO peringkat tertinggi ada galur dan jalurnya dan rentetan bagaimana mereka boleh sampai ke “PUNCAK”.

Bila diperhatikan juga kebanyakkan anak bekas Presiden UMNO pastinya akan menyambung Legasi bapanya. Sebagai contoh Perdana Menteri ke 6 adalah anak kepada Perdana Menteri ke 2. Begitu juga dengan Menteri Keselamatan Dalam Negeri adalah anak kepada Perdana Menteri ke 3. Timbalan Menteri di Kementerian Perdagangan Antarabangsa dan Industri adalah anak kepada Perdana Menteri ke 4.

Persoalannya adakah mereka semua ini benar-benar menyambung Legasi Ayahanda mereka? Adakah mereka benar-benar mempunyai ketokohan dan menjadi Pemimpin Pilihan Rakyat? Benar! Ada antara mereka memang mempunyai ketokohan dan sememangnya layak untuk berada di posisi mereka sekarang. Mereka layak bukan kerana darah dan juga bukan kerana keturunan…. Tetapi kerana diri mereka sendiri. Adakah kata aku ni betul?.....

Namun aku terpanggil untuk memandang kepada Ketua Pergerakan Pemuda UMNO Malaysia. Saudara Khairy Jamaluddin yang lebih dikenali sebagai KJ. Beliau merupakan Pemimpin pemuda yang memenangi jawatan Ketua Pemuda UMNO Malaysia dalam pemilihan 3 penjuru yang lepas dan turut melibatkan seorang anak bekas PM dan seorang lagi merupakan bekas Menteri Besar. Beliau memenangi jawatan tersebut kerana mendapat undian tertinggi dari Perwakilan Bahagian ketika itu. Pada aku beliau menang dipilih dan bukan kerana beliau anak menantu bekas PM ke 5. Kerana lawan beliau ketika itu ada juga anak bekas PM.

Namun persoalannya adakah beliau menang tetapi tidak diiktiraf Presiden atau beliau calon bukan pilihan Presiden hingga nama beliau tercicir dari pandangan PM untuk meletakkan di mana-mana jawatan di Kabinet. Pada aku, beliau adalah seorang yang benar-benar menjadi mangsa keadaan. Dalam pada itu juga beliau telah menjadi mangsa komplot…. Kenapa? Semua orang tahu Ketua Puteri dilantik Jawatan Timbalan Menteri Kesihatan, Ketua Wanita dilantik jawatan Menteri di Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat walaupun kalah semasa PRU12. Naib Ketua Pemuda telah dilantik menjadi Timbalan Menteri KBS. Namun yang paling mengejutkan calon yang kalah semasa pemilihan itu telah dilantik menjadi Timbalan Menteri. Adakah kerana ketokohan, kewibawaan dan menjadi pilihan?

Pada pandangan aku yang logik akalnya KJ yang merupakan Ahli Parlimen Rembau tetap mempunyai ketokohannya yang tersendiri. Jika beliau bukan pemimpin yang menjadi pilihan rakyat, kenapa pengundi Rembau memilih beliau? Jika ada mengatakan kerana beliau menantu Pak Lah, boleh tak kalau aku nak kata PM menang di pekan kerana beliau anak kepada Tun Razak? Dato’ Seri Hishamuddin menang di Sembrong kerana beliau adalah anak Perdana Menteri ke 3? Dan Juga Dato’ Mukhriz menang di Jerlun kerana beliau adalah anak kepada Tun Mahathir? Adalah tidak adil jika kita mengatakan mereka semua ini menang kerana darah mahupun keturunan. Pada aku mereka semua menang kerana mereka membawa identity dan mereka memang ada ketokohan mereka sendiri.

Atas kata-kata aku ini juga jelas apa yang ada di kepala aku bahawa KJ memang ada ketokohannya sendiri tetapi beliau menjadi mangsa keadaan. Beliau merupakan pemimpin muda yang amat cekal, berani dan tabah….. kenapa? Dalam keadaan beliau yang tidak diberi ruang untuk bersama-sama Jemaah Menteri yang lain untuk mentadbir Negara, beliau masih tabah menjaga Pemuda dalam keadaan yang amat sukar. Setiap hari dibelasah oleh blogger-blogger “upahan” untuk sentiasa memburukkan beliau di Alam Maya. Terdapat banyak blog-blog yang menghentam beliau. Begitu juga di dalam laman sosial Facebook dan Twitter yang wujud pemegang akaun yang hari-harinya hanya menghentam dan memfitnah beliau. Namun atas ketabahannya beliau tetap menjalankan tugasnya.

Beliau tidak pernah putus asa untuk berbakti dan paling memualkan bila semua kerja beliau mendapat kutukan dan tidak senang dipandangan makhluk upahan ini. Cukuplah beliau terpaksa berdepan dengan Pihak Pembangkang di Parlimen dan di Kawasan beliau….. kenapa mesti wujud kumpulan-kumpulan yang kononnya pejuang parti tetapi layaknya seperti pengkhianat yang setiap hari mencipta cerita untuk menjatuhkan beliau. Kepada mereka yang menaja, membiayai dan menjadi “tuan” kepada hantu raya ini, cukuplah…. Tunggulah pemilihan yang akan datang. Bertandinglah dan gunakan kebijaksanaan anda untuk menang. Bukan dengan membuat dosa seperti ini.

Kepada YB Khairy Jamaluddin, teruskan perjuangan untuk membela Pemuda dan teruskan agenda demi Agama, Bangsa dan Tanahair.

Wassalam


Pedas di lidah terkena cili
Pedih di hati memupuk benci
          AMAL MA'ARUF NAHI MUNGKAR versi DAP   


Hari tu aku ke Pulau Pinang untuk berjumpa kawan-kawan aku yang bekerja di sana. Baru 3 hari depa berpindah aku dah mula rasa bosan dan mula buat plan untuk ke Pulau Pinang. Ipoh ke Pulau Pinang terasa tak berapa jauh sejak adanya PLUS (Projek Lebuhraya Utara Selatan). Hanya mengambil masa 2jam..... jasa kerajaan BN tu. Memudahkan dan menjimatkan waktu pengguna..... (pengguna tu rakyat.... betul ek).

Sampai je ke Jambatan Pulau Pinang.... mak oooiii dah ada 3 lorong. Berbanding 2 lorong. Dah siap projek ni.... bermakna kelulusannya dibuat sebelum 2008. Kalau tak silap semasa kerajaan BN memerintah. Jasa BN lagi kepada RAKYAT. Betul ke?.... kalau tak sebelum ni jambatan sesak dan jalan tersekat-sekat. Tak ke menambah dari 2 ke 3 lorong tu keputusan yang tepat?
Masuk je ke Pulau Pinang, jalan lancar.... kerja-kerja membina jejantas dan lebuhraya terus ke Georgetown dah siap rupanya. Bangunan yang tersergam di tepi jalan di Pulau Pinang semuanya jelas menunjukkan Pulau Pinang negeri yang maju. Tahniah kepada kerajaan negeri yang berjaya mentadbir dan memajukan Pulau Pinang. Dari apa yang dilihat ini bukan kerja 2 tahun mentadbir..... kiranya kemajuan Pulau Pinang bukan hasil dari idea dan usaha Lim Guan Eng. Bodoh lah kiranya aku mengatakan Lim Guan Eng mentadbir Pulau Pinang 2 tahun dah berjaya memajukan Pulau Pinang ni.
Bila dah masuk pulau, tak sempurna kalau aku tak ke Ferringhi.... jalan masih seperti dulu-dulu. Kecil dan bengkang bengkok..... Kalau Lim Guan Eng handal sangat besarkan dan luruskanlah jalan. hehehehe..... tapi setahu aku Lim Guan Eng hanya tahu memusnahkan tanah warisan je.... kesian penduduk Kampung Buah Pala. Kalau nak tahu itu adalah JASA pertama LGE kepada pengundi-pengundinya.
Kat Pulau Pinang ni cukup terkenal dengan nasi kandar, pasembor, laksa penang dan tentunya jeruk buah pala. Berbaloi gak percutian aku ke sini bila hasil 2 jam perjalanan mengunakan PLUS, Jambatan Pulau Pinang dan Lebuhraya Baru Jelutong, aku merasa makan dan membawa buah tangan untuk dibawa balik yang berlainan dari negeri lain. Banyak yang dapat aku pelajari dan merasa di sini dari berjumpa kawan-kawan aku tu, makanan yang hebat, permandangan pantai yang indah dan tentunya pengalaman menilai hasil kerja Lim Guan Eng yang tak sehebat mana.
Sebenarnya bukan semata-mata apa yang aku tulis di atas ni yang menarik minat aku, tetapi bila dalam perjalanan pulang mata aku tetiba terpandang satu sepanduk yang amat kelakar. Setelah meroboh rumah di Kg Buah Pala, menghalang peniaga melayu berniaga di bazar ramadhan...... tetiba Puak PAS di sini menjaja sepanduk amal ma'aruf nahi mungkar dan paling lawak bila muka budak LGE tu pun ada kat sepanduk tu. Al kisahnya belanjawan hal ehwal agama islam yang KONONNYA tahun 2009 sebanyak 20.5juta dan 24.3juta untuk tahun 2010.
Betul ke?.... dari apa yang aku nampak, tak ada sebanyak itu yang dibelanjakan untuk hal yang berkaitan. PELIK.... ke mana pergi BUDGET tu? masuk poket ke????
Ini peliknya bila Puak PAS dapat join pentadbiran negeri.... HARAM JADAH je kerjanya. Apa taknya.... yg dijaja kononnya kerja-kerja baik yang depa buat. Tapi..... betul ke? Sama cam Nizar jadi MB Perak 10bulan.... tak tau kerja lain cuma ke Masjid2, Surau2 dan Dewan2.... hanya untuk berceramah. kerja lain semua 2 N yang buat sampai keputusan2 exco meeting di tangan Ngar dan Ngeh. Kalau Perak MB Pas bodoh je bagi DAP kuasai pentadbiran.... macam mana pulak Pulau Pinang yang Ketua Menterinya Cina DAP dan PAS hanya seperti hamPAS dalam pentadbiran negeri. Apa akan jadi??? Hangpa fikir le sendiri....
Wassalam....

~ takkan dok diam bila tgk khalifah Guan Eng (gelaran HUSSAM MUSA yang bagi) memperbodohkan melayu Penang.




          YB DATO RAZALI IBRAHIM yang kita kenali   
Assalamualaikum....

Sahabat2, Kawan2, Yang belum kenal dan Musuh2 yang SUDI membaca dan meninjau....


YB Dato' Razali Ibrahim yang kita kenali seorang yang cukup lembut pendekatannya dan tabah orangnya. Kerana untuk beliau memenangi jawatan NKP UMNO Malaysia bukan sesuatu yang mudah kerana lawannya ketika itu merupakan calon yang cukup popular. Mana taknya, setiap seisi majlis memperkenalkan calon, pastinya Dato' Razali terkedu sambil menelan air liur melihat dan mendengar sorakan penyokong SRM. Kejadian ini turut berlaku di Johor negeri kelahiran beliau.

Namun tuah ayam nampak dikaki, tuah Dato' Razali nampak di undi. Pada amatan saya beliau turut tidak menjangka akan kemenangan sebagaimana penyokong SRM tidak mempercayai akan kekalahan Dato' Reezal. Tetapi undi perwakilan memang berhantu.... Dato' Razali yang berasal dari Muar menjadi Ahli Parlimen Muar merupakan seorang Peguam sebelum aktif politik. Semasa berkempen jawatan NKP UMNO Malaysia, Misi dan Visinya ketika itu "siapa yang menang adalah Ketua saya dan saya akan bekerjasama dengannya. Namun begitu beliau amat sinonim dengan calon 01 ketika itu.

Bagaimanapun beliau telah menzahirkan kata-katanya bahawa akan bekerjasama dengan ketuanya apabila beliau membuat kenyataan menafikan wujud desakan daripada exco Pemuda meminta KJ melepaskan jawatannya. Ini jelas membuktikan tiada kekecohan sepertimana yang dilaporkan oleh sesetengah blog baru-baru ini. Bagaimanapun hari ini terdapat blog yang menempelak kenyataan Daoto' Razali tersebut. Apapun kita patut hormat dan akur dengan kenyataan beliau selaku orang no.2 dalam Pergerakan Pemuda UMNO Malaysia. Tahniah Dato' atas keberanian menyatakan sesuatu yang tidak digemari oleh mereka-mereka yang suka melihat Pemuda UMNO berpecah belah.

Angguk2 Geleng2 sokong apa saja tindakan dan keputusan yang dapat dimuafakatkan dalam kabinet Pemuda UMNO Malaysia demi kebaikan pemuda itu sendiri.

Wassalam...


cakap siang pandang2 cakap malam dah letih.....



          igra istine   
da...firmirane
omiljena firma?
          6月28日(水)のつぶやき   

重要ニュースだよ 日本のおバカ農家も考えなさい twitter.com/Reuters_co_jp/…

— magicalpowermako (@magicalmako) 2017年6月27日 - 21:32

チェルノブイリ原発 サイバー攻撃でウイルス感染と報道
newsdigest.jp/552

— 岡三マン (@okasanman) 2017年6月28日 - 00:34

アッ(°°*)【ありえへん】★安息香酸NaはビタミンCと結合するとベンゼンに変化する。ベンゼンは体内で骨髄にとりつき白血病を誘発する猛毒物質。豊洲新市場で大量に検出されたのは記憶に新しい。 pic.twitter.com/fZkgWPVpQq

— にゃんとま~ (@nyantomah) 2017年6月27日 - 11:35

なんかすげえのきたああああああああああ (((°∀°))) pic.twitter.com/10L63fDCTh

— 苦労惰疲労 (@SReisfeld) 2017年6月26日 - 21:05

厚生労働省は、咳止め薬などとして使用されるコデイン含有の医薬品について、12歳未満の小児への使用について暫く禁忌とせず、当面は注意喚起などを行う方針とした。
19年に添付文書を改訂し禁忌とする方針❓❔❓

— やまもとReduce exposure! (@Yamamoto0509) 2017年6月28日 - 09:24

不適格者が総理大臣になってもいいんですよ。日本一の大バカ者が総理大臣になってもいんです。アホでも間抜けでも議員にも知事にもなっていいんです。それが民主主義です。 で、 だからこど、「日本一の大バカ者が総理大臣になっても問題が起こら… twitter.com/i/web/status/8…

— 菅野完 (@noiehoie) 2017年6月28日 - 08:04

「なぜ男性は女性の服を着てはいけないのか?」トムブラウンがメンズスカートを提案
fashionsnap.com/news/2017-06-2… #THOMBROWNE pic.twitter.com/fK0vfgEF1L

— Fashionsnap.com (@fashionsnap) 2017年6月28日 - 14:15

昨日、チェルノブイリ原発も攻撃された

線量を計るシステムが、ハッキングされて、アナログで線量を計る事態になってる。これが麻痺したら、廃炉作業してる作業員が被曝死する。原発のシステムが狙われてるのは当然だよね。日本は再稼働なんて言ってるけど電力会社の人達は危機意識はあるのかな?

— TOHRU HIRANO (@TOHRU_HIRANO) 2017年6月28日 - 22:49

東京、1964年
Tokyo 1964 pic.twitter.com/blcFrfREwq

— history image (@historyimg) 2017年6月28日 - 22:47
          Iskreno (i neiskreno) sta mislite o osobi iznad   
kad god ja dodjem ovdI da mislim o nekome nesto.tuJ je parkirana buMbamara shock

ljubac bubo lol

Ajk sad ,mak'se tamo....da mislim o nekom drugom wink

          La Vida (Respira el Momento) - Calle 13   
por Javier Rubio Hípola 

Experiencia: El himno de este tremendo rap de Calle 13: Respira el momento. Aprovecha cada instante de la vida. Una reflexión sobre el paso del tiempo y el valor de la vida. 

Vídeo Musical: Un video metafórico: comienza con una carrera al amanecer en la que el corredor va creciendo desde recién nacido hasta la vida adulta: hombre, mujer, de todos los estratos sociales, de todas las denominaciones culturales. Al fin un anciano deja de correr y se sienta en mitad del camino. Es de noche y se pone a revisar sus fotos, a recordar lo que ha sido su vida hasta el momento de la muerte, en el que la última foto se quema.

Significado de La vida (respira el momento): Canción de su último dico "Multiviral". Se trata de un rap que por un lado describe poéticamente la vida humana, su desarrollo, su crecimiento en el paso del tiempo (encajando con el simbolismo del vídeo); por otro lado pretende hacer despertar inquietudes, preguntas. En eso consiste la "rebelión" de Calle 13: no se trata de hacer una crítica, un dibujo más o menos caricaturizado de la vida. Su objetivo es que sus oyentes (tú y yo) nos enfrentemos a la realidad descrita por la canción y que nos preguntemos: ¿qué estoy haciendo con mi vida? ¿Estoy "respirando el momento"? ¿O lo estoy dejando pasar, una y otra vez?

Pregúntate: ¿Qué estoy haciendo con mi vida? ¿Estoy "respirando el momento"? ¿Cuándo ha sido la última vez que has hecho algo que realmente merezca la pena? ¿Cuándo ha sido la última vez que te has preguntado por el sentido de la vida? ¿Qué quieres dejar en este mundo antes de tu muerte? ¿Qué cosas quieres hacer antes de que sea demasiado tarde?  

LETRA:
Uno nace mientras el planeta gira 
Los pulmones abren la nariz respira 
Escuchamos al mundo con todo su alboroto 
Los parpados suben y los ojos tiran fotos 
Si salimos de la cuna para dormir en la cama 
Nos crecen los brazos como crecen las ramas 
Como crecen las hojas nos crecen las manos 
Como crecen los días cuando madruga temprano 
Los segundos los minutos y las horas 
Germinan así como los días empiezan y terminan 
Los meses se disfrazan según el meridiano 
Otoño invierno primavera verano 
Y se ajusta el camino a nuestros pasos 
Así como el agua se adapta a su vaso 
Nuestro corazón se aclimata a la altura 
Y nos adaptamos a cualquier aventura 
Pueden sumar con prisa pueden restar con calma 
Da igual porque las matemáticas no tienen alma 
Aunque calculemos todo y le pongamos nombre propio 
Nuestro espíritu no lo pueden ver los microscopios 
Nadie se puede acobardar nacimos siendo valientes 
Porque respirar es arriesgar 
Este es el momento de agarrar el impulso 
Las emociones las narra nuestro pulso. 

Respira el momento. 
Respira el momento. 

En nuestra galaxia la historia se expande 
Desde lo más simple hasta lo más grande. 

Crecimos junto a los cuerpos celestes 
Somos el norte sur este y oeste 
Somos la tierra con todas sus huellas 
Una súper nova entre todas las estrellas 
Absorbemos la luz de los rayos 
Mientras la clorofila navega por los tallos 
Los grados y centígrados calientan los termómetros 
A 150 millones de kilómetros 
Hay una vía láctea repleta de neuronas 
Porque reproducimos mas ideas que personas 
No somos pequeños ni muy grandes tampoco 
Somos muchos y también somos pocos 
Somos el golpe cuando aterriza 
Y también somos la piel cuando cicatriza 
La muerte nunca nos venció 
Porque todo lo que muere 
Es por que alguna vez nació. 

Respira el momento. 
Respira el momento. 

En nuestra galaxia la historia se expande 
Desde lo más simple hasta lo más grande. 

Lengua beso boca labio niño joven viejo sabio 
Calvo rizo pelo lacio techo casa cielo espacio 
Sexo orgasmo se humedece 
Quizás nunca siempre a veces 
Libro letra cuento narra ron con hielo o trago barra 
3 millones de latidos en un periodo mensual 
Caminamos dando 10 mil pasos en un día normal 
Crudo hervido asado frito birra iglesia rezo grito 
Muy poquito demasiado corro vuelo salto nado 
Puede llegar algún día el colmo de la biología 
Vivir con sangre caliente pa morir a sangre fría. 

Respira el momento. 
Respira el momento. 

En nuestra galaxia la historia se expande 
Desde lo más simple hasta lo más grande (x2).

          G.D.F.R. - Flo Rida (ft. Sage The Gemini & Lookas)   


www.lastfm.de

Experiencia: Un rap/dance bastante pegajoso de Flo Rida y compañía que vuelve a mostrar la imagen predominante de la mujer en el mundo de la música. ¿Es este un estándar socialmente sano?


Vídeo Musical: Una especie de baile/espectáculo/partido que mezcla el baloncesto con un free style (estilo libre) al ritmo de la canción. A pesar de las patentes habilidades deportivas del equipo de chicas, el partido no parece importarle mucho a los presuntos entrenadores (Flo Rida y Sage). Los raperos insisten en exprimir el atractivo físico de sus deportistas para el disfrute de los espectadores.  


Significado: Las siglas de la canción GDFR (Going Down for Real- Bajando de verdad) revelan -detrás de su pantente connotación sexual- la visión profundamente distorsionada de la relación hombre-mujer que predomina en una sociedad en la que la literatura de pornografía sádica es garantía de éxito en ventas. Se trata de un escenario en el que todo queda reducido a la animalidad del hombre y a la instrumentalización de la mujer. Ciertamente hay artistas que proponen una perspectiva más espiritual, más humana, del amor que supera las fronteras del puro sexo. Pero canciones como GDFR tendrán siempre más "likes" en Youtube.

Pregúntate: ¿Para ti cuáles son los criterios fundamentales de conducta de un hombre para con una mujer en una relación de amistad-amor? ¿Crees que la imagen presentada por Flo-Rida puede afectar a la sociedad y a la familia? ¿Cómo?



LETRA (en español):

Sé lo que viniste a ver aquí
Si eres un fenómeno,
entonces vienes a casa conmigo
Y sé lo que viniste a hacer aquí
Ahora ábrelo y déjame verte sacurdirlo
Lo está haciendo en serio
Lo está haciendo en serio
Lo está haciendo en serio

Chica, acabas de besar a una chica
Le hago a las bi
Sacúdete por una sacudida
Lanzo estos Emirates al cielo
Girando este trasero de salame
Saludos al D.I.N.E.R.O
Amo mis playas, playas del sur
Surfboard y olas altas
Podría simplemente descansar
Porque soy grandioso
Como pastel de cumpleaños tráeme un cobra
Bugatti de verdad, soy frío
Ese Rover autobiográfico
Tengo la llave para mi ciudad
No son putas, solo Anna Kournikova
Dije raquetas, trinquetes sostenidos
(Dije raquetas, trinquetes sostenidos)

Sé lo que viniste a ver aquí
Si eres un fenómeno,
entonces vienes a casa conmigo
Y sé lo que viniste a hacer aquí
Ahora ábrelo y déjame verte sacurdirlo
Lo está haciendo en serio
Lo está haciendo en serio
Y ya me conocen
Lo está haciendo en serio

Está yendo más abajo que el fémur
Chicas más húmedas que el Katrina
Nunca has visto a mi chica
Porque mi limusina está polarizada
Mi toque es el de Midas
Te bajamos de más a menos
Mi equipo aspirando ese golpe
Te hace toser, cof-cof, eso es bronquitis
Levanta tus manos
Es un asalto, no más maquillaje
Pon ese trasero en el suelo
Chicas, pónganse lápiz labial
Doble sentido, doble sentido
Mientras tú odias yo gano dinero
Luego duplico en músculos

Sé lo que viniste a ver aquí
Si eres un fenómeno,
entonces vienes a casa conmigo
Y sé lo que viniste a hacer aquí
Ahora ábrelo y déjame verte sacurdirlo
Lo está haciendo en serio
Lo está haciendo en serio
Lo está haciendo en serio
Lo está haciendo en serio
Lo está haciendo en serio

Levántalo, hazlo caer, sacúdelo, sácalo
Levántalo, hazlo caer, sacúdelo, sácalo
Levántalo, hazlo caer, sacúdelo, sácalo
Levántalo, hazlo caer, sacúdelo

Lo está haciendo en serio
Lo está haciendo en serio
Lo está haciendo en serio
Lo está haciendo en serio
Lo está haciendo en serio




LYRICS:

(Sage the Gemini)
I know what you came here to see
If you're a freak, then ya coming home with me
And I know what you came here to do
Now bust it open let me see you get loose
It's going down for real
It's going down for real
It's going down for real

(Flo Rida)

Your girl just kissed a girl
I do bi chicks
Shake for a sheik
I'm throwing these Emirates in the sky
Spinning this As-salamu alaykum
Peace to M.O.N.E.Y
I love my beaches, south beaches
Surfboard and high tide
I could just roll up
Cause I'm swoll up
So that birthday cake get a cobra
Buggati for real, I'm cold bruh
That auto-biography rover
Got the key to my city it's over
It's no thots, only Anna Kournikova's
I said rackets, ratchets hold up
(I said rackets, ratchets hold up)

(Sage the Gemini)

I know what you came here to see
If you're a freak, then ya coming home with me
And I know what you came here to do
Now bust it open let me see you get loose
It's going down for real
It's going down for real
And they already know me
It's going down for real

(Sage the Gemini)

And they already know me
It's going down further than femurs
Girls get wetter than Katrina
Yeah my girl you never seen her
Cause my tints by limousines
My touch is the Midas
We de-plus your man to minus
My team blowing on that slam
Make you cough-cough that's Bronchitis
Put your hands up
It's a stick up, no more makeup
Get that ass on the floor
Ladies put your lipstick up
Double entendre, double entendre
While you're hating I get money
Then I double up tonkers

(Sage the Gemini)

I know what you came here to see
If you're a freak, then ya coming home with me
And I know what you came here to do
Now bust it open let me see you get loose
It's going down for real
It's going down for real
It's going down for real
It's going down for real
It's going down for real

(Flo Rida)

Lift it, drop it, shake it, pop it
Lift it, drop it, shake it, pop it
Lift it, drop it, shake it, pop it
Lift it, drop it, shake it

(Sage the Gemini)

It's going down for real
It's going down for real
It's going down for real
It's going down for real
It's going down for real


          Series que me gustaron de principio a fin   
Motivado por la gigantesca decepción que fue el final de "How I Met Your Mother", se me ocurrió hacer una lista de Series que me gustaron de principio a fin y que el final fue algo digno de ver.

(WARNING: Esta lista es totalmente subjetiva a mi persona :P... y NO CONTIENE SPOILERS, pueden leer tranquilos quienes todavía no vieron las series)

Battlestar Galactica

Galactica no solo me parece el mejor final que vi, sino la mejor serie de todas POR LEJOS! Ya la vi varias veces y el progreso de todas las temporadas y la culminación en el episodio final es lo mejor que hay para mi.



Breaking Bad

Creo que no debe haber nadie que no haya escuchado de lo gloriosa que fue esta serie, y viendo la forma en que fueron evolucionando los personajes en cada temporada, y los caminos que toma la historia, es algo que da gusto de ver lo bien pensado que esta.



Fringe

Esta serie también me gusto muchísimo, y aunque empieza con temas bastante genéricos, en cuanto presentan la historia central de la serie todo se va volviendo cada vez mas atrapante, y disfrute todos los capítulos de principio a fin de la serie.



The Office

Los primeros capítulos de esta serie te pueden producir hasta vergüenza ajena al verlos, el personaje de Michael te pone incomodo como espectador, pero la verdad que después es tremendo como todas las historias y los personajes te terminan comprando, y si bien en una de las ultimas temporadas paso algo que me pareció que iba a arruinar la serie, supieron manejarlo, y el final fue realmente genial.



Dollhouse

Esta serie empieza con capítulos entretenidos, pero un tanto "pasajeros", podría decirse, te parece estar viendo una seria que esta buena, pero es una serie mas para pasar el rato, y en un punto hace un giro que la historia se vuelve realmente atrapante, y te quedas esperando capitulo tras capitulo para ver como se van a resolver determinadas situaciones, y el final me sorprendió en muchos aspectos.



Angel

Esta serie me gusto mucho, porque supo tener drama, aventura, comedia, todo! Y para describir el final solo se me viene a la mente la palabra "epico", que es el unico final posible que podrias esperar de esta serie.
Si bien la serie es excelente de principio a fin, y el ultimo episodio es el final que se merece una serie así, después salieron una serie de comics por quienes quieran seguir explorando que sucedió con los personajes después, etc.




Otras series que estoy mirando y todavía no terminaron, pero que les tengo MUCHA FE de que van a mantener el mismo nivel que viene teniendo toda la serie y brindar un final muy copado son:
  • The Newsroom
  • Sherlock
  • Banshee
  • White Collar

Para seguir mis series uso: http://tvstalker.tv
          igra istine   
ma jok, idem danas po Vojvodinu a kafu sam ostavio...




tvoj dansasnji planirani srecan trenutak?
          Lin Manuel Miranda saca la cara por los inmigrantes   
El artista estrenó hoy un vídeo en el que participa Residente
          igra istine   
Neplanirano vec bila.

da idem o5? lol
          Wirbel um verpennten Videobeweis    

Erneuter Ärger um eine Schiedsrichter-Entscheidung beim FIFA Confederations Cup:

Beim Halbfinale zwischen Chile und Portugal (3:0 n.E.) bekam der Südamerika-Meister in der Verlängerung einen klaren Elfmeter verweigert. Portugals Jose Fonte foulte in der 113. Minute den eingewechselten Francisco Silva deutlich im Strafraum, die Pfeife von Alireza Faghani (Iran) blieb jedoch stumm.

TV-Experte Thomas Hitzlsperger verlor in der Analyse fast die Fassung über die Fehlentscheidung und schimpfte über die Video-Schiedsrichter.

"Man denkt, die sind schon eingeschlafen. Da müssen die sich doch melden, es war ein ganz klarer Elfer. Aber Chile hat's ja dann doch noch übers Elferschießen gepackt", echauffierte sich der Ex-Nationalspieler in der ARD.

Auch im Netz war die Verärgerung groß.

Der Fehler lag in diesem Fall jedoch beim Hauptschiedsrichter. Faghani hätte dem Video-Referee Bescheid geben müssen, sich die Szene genauer anzuschauen. Da vom Iraner jedoch keine Initiative ausging, dies zu tun, konnte der Video-Schiedsrichter gar nicht eingreifen.

Der Videobeweis hatte im Verlauf des Turniers bereits mehrfach zu hitzigen Diskussionen geführt.


          Iskreno (i neiskreno) sta mislite o osobi iznad   
a el imaš istetovirano JNA?.............Smile))
          Iskreno (i neiskreno) sta mislite o osobi iznad   
Sto , pa i ti znas kako da se izbrisem...djelujem klonirano Smile .Pomazi bwe lol
          Modifikasi Honda Supra Fit 2003-Fashion   

Motor ini merupakan salah satu hasil karya dari Dewa Agus Umbara, seorang modifikator sekaligus pemilik dari Kanya Planet Customized yang ada di daerah Latu-Kecamatan Abiansemal Badung. Motor yang menjadi objek modifikasinya kali ini yakni Honda Supra Fit Tahun 2003 yang dimodifikasi dengan konsep fashion. Modifikasi motor ini dikerjakan sendiri oleh Agus Umbara bersama team dari KPC Bali. Menurut Agus, tema modifikasi ini terinspirasi dari ikon sebuah toko dua puluh empat jam, yang diaplikasikan dalam kreasi cutting stiker. Pemilihan warna merah khas Ferrari membuat tampilan motor semakin berani. Agus Umbara juga melakukan perombakan menyeluruh di semua sektor, baik sektor kaki depan, kaki belakang maupun sektor-sektor lainnya.




Setelah mempermak bagian kaki-kaki, Agus Umbara menambahkan sejumlah variasi pendukung seperti Oil Cooler, CDI, Tacho Meter Dan Stabilizer. Untuk filter bensin dicomot dari filter bensin mobil. Jok variasi dipermanis dengan pemasangan tutup tangki Kawasaki Ninja. Motor ini juga dilengkapi dengan piranti penunjuk arah di bagian kepala seperti antena. Pengerjaan terlihat cukup detail dengan penggunaan variasi baut yang dilengkapi dengan ring yang di cat warna kuning emas agar semakin elegan. Motor ini telah meraih juara pertama di kelas pemula dalam ajang Kontes Modifikasi TMS Bali, dan mendapat tiket ke babak final. Untuk persiapan final, rencananya agus akan melakukan penggantian cutting stiker biar tampilan motor semakin fresh. Lama pengerjaan modifikasi motor ini memakan waktu 1,5 bulan, dengan biaya 9 juta rupiah.

          Suzuki Satria FU-150, 228 cc Buat Turing   
 Suzuki Satria F-150 milik Moja Tiranda ini kerap jadi omongan. Termasuk di komunitasnya sendiri. Yaitu, Suzuki Satria F150 Club (SSFC). Lewat bore up 228 cc yang dilakukan, pacuan ini menjadi yang terkencang di klubnya itu. So, wajar jadi bahan perbincangan. Apalagi, kerap dipakai turing!

“Saya memang menyukai adrenalin. Biar lebih menantang, makanya dibore up. Teman-teman saya yang bukan speed lover bilang, katanya motor yang sudah di bore up tidak bisa lagi dibuat turing,” sebut Mahasiswa yang kuliah di Universitas Gunadarma ini.

Dari omongan itu, makanya timbul niatan buat membuktikan kalau motor bore up tak masalah buat turing. Angka 228 cc itu didapat akibat penggantian piston. Penggebuk ruang bakar yang baru, andalkan milik Kawasaki Boss yang beken di Thailand.

Mengejar power yang maksimal, piston milik motor bergenre turing itu dipakai yang oversize 200. Jadi, kini linner dijejali diameter seher 67 mm. Kan standarnya Boss di 65 mm.


Klep isap mengadopsi punya Bajaj Pulsar (kiri) - Noken as dipapas lagi sesuai kebutuhan (tengah) - Piston Kawasaki Boss lebih enteng (kiri)

"Sengaja pakai punya Boss, karena seher itu lebih pendek 2 mm dari milik Satria. Malah, biar lebih tambah enteng lagi, bagian bawahnya ikut dipapas 2 mm,” timpal Ahmad Hidayat, mekanik yang meracik ayam jago milik Moja itu.




Selain itu, lewat aplikasi piston Boss, maka tak perlu lagi mengubah diameter pen piston. “Karena diameter pen-nya sama antara FU dan Boss. Tetap 16 mm,” kata Ahmad yang membuka workshop Jabric Motor (JM) di Jl. Rawa Jati, Kalibata, Jakarta Selatan.

Karena dipakai buat keperluan turing, Ahmad alias Jabric, memampas bagian atas piston 1,5 mm. Itu supaya kompresi yang diinginkan menjadi 12 : 1. “Kalau buat jalan sehari-hari, tidak perlu kompresi tinggi. Kalau kompresinya melebihi dari angka yang dipatok tadi, kemungkinan besar motor akan jebol,” jelas mekanik berjenggot ini.

Tak cukup lewat piston, stroke ikut ditinggikan. Alasannya, supaya torsinya lebih besar. Langkah geser big end sekitar 8 mm ikut ditempuh. Naik-turun, jadi 16 mm. Dari stroke FU yang aslinya cuma 48,8 mm kini jadi 64,8 mm.

Akibat besarnya ruang bakar, aliran gas bakar ikut disesuaikan. Terutama, besarnya katup alias klep. Klep isap memakai 25 mm. Sedang klep buangnya pakai 22 mm.

"Klep itu pakai Bajaj Pulsar 180 cc. Karena ukuran diameter batangnya tetap 4,5 mm,” kata Jabric lagi. Sisanya, tinggal sempurnakan pengapian. Guna menghasilkan percikan api yang besar. Diterapkan CDI racing berlabel CMS. Tapi, koilnya tetap standar.

Besarnya sisa pembakaran, penyesuaian di saluran buang juga disentuh. Knalpot free flow DBS, dipercaya buat sempurnakan seluruh seting yang dilakukan Jabric. Terlebih di putaran atas. Sekarang mau turing ke mana saja pasti dijabanin oleh Moja.
          When sperm didn't meet ovum   
China and Iran: two ways to do family planning.
          igra istine   
Cuti i uzivaj, bar ce da te ubije kuci, sta da kazemo mi koje ubija na radnom mestu?

Da li je to mobing? roll shock lol (maltretiranje od strane kise na radnom mestu)


Ma,nije..kisa je dobra,za zeceve recimo..mrkva,kupus i sl.

Nije lako ni zec biti ili je lakse nekada nego covjek..hmmm?
          igra istine   
Cuti i uzivaj, bar ce da te ubije kuci, sta da kazemo mi koje ubija na radnom mestu?

Da li je to mobing? roll shock lol (maltretiranje od strane kise na radnom mestu)
          Seragam militer Arie Setya terkenal hingga Eropa   


MERDEKA.COM. Siapa yang menyangka seragam militer buatan Indonesia ternyata menarik minat tentara-tentara dari negara-negara di benua Eropa hingga Amerika. Terlebih pembuatnya cuma seorang mahasiswa. Tapi seperti itulah kenyataanya.


Bermula dari usaha kecil-kecilan menjual kacamata air softgun lewat internet, kini Arie Setya Yudha mampu melebarkan sayap bisnisnya dengan menjual seragam militer melalui dunia maya. Pelanggannya beragam mulai dari lokal hingga mancanegara mulai dari Italia, Swedia, Irlandia, Canada, Brasil, Uni Emirat Arab, hingga negeri Sakura, Jepang.


Sebagai mahasiswa perantauan dari Pekan Baru, Kalimantan, Arie, demikian dia akrab disapa, merasa keteteran memenuhi segala kebutuhan hidup semasa kuliah di Universitas Gajah Mada (UGM), Yogyakarta. Meski biaya kuliah tidak pernah telat, tapi dia kerap menunggak  biaya membayar kosan. Uang kiriman orang tua sebesar Rp 2 juta sebulan belum cukup memenuhi biaya sewa kosan, makan dan jajan.


24 November 2009 mungkin menjadi hari bersejarah bagi Arie. Berbekal modal uang kiriman orang tua, dia mulai bisnis kacamata untuk permainan air softgun. ”Kacamata saya jual di kaskus,” kata Arie.


Benar saja, usaha jual kacamata itu lumayan menguntungkan. Meski keuntungan bulanan tidak rutin, tapi rata-rata pada bulan-bulan awal usahanya itu, dia meraup untung sebesar Rp 2,4 juta, atau rata Rp 72 juta setahun. Untuk ukuran bisnis kacamata kecil-kecilan yang dipasarkan lewat internet, bisnis itu sudah lumayan besar, kata dia.


Setelah merasa cukup sukses dengan bisnis penjualan kacamata, dia belajar mendesain sendiri seragam militer. Mula-mula seragam didesain khusus untuk permainan Air softgun pula. Lama kelamaan, pesanan justru dari datang para anggota militer.


Strategi pemasaran seragam militer itu juga melalui jejaring sosial. Satu set seragam militer dibanderol dengan harga Rp 280.000. Perlahan tapi pasti, usaha penjualan perangkat perang militer terus tumbuh.


Setahun kemudian, pangsa pasarnya pun makin luas. Pesanan mulai berdatangan dari luar negeri. Begitu juga dengan pesanan dari tentara yang tidak cuma anggota militer dalam negeri, tapi juga dari luar negeri. Untuk memenuhi kualitas seragam militer buatannya, lima persen dari bahan bakunya diimpor, semisal emblem dan jenis kain. ”Tapi tempat produksinya tetap di Yogya,” ujarnya.


Pada 2010, omzet usahanya masih dalam kisaran Rp 72 juta. Namun pada 2011, omzet usahanya melonjak hingga Rp 280 juta per tahun. Untuk strategi pemasaran, Arie mengaku memanfaatkan situs jual beli online luar negeri. Dia juga aktif dalam aneka forum-forum internasional.


Selain pesanan dari orang-orang yang gemar permainan air softgun dan tentara, pemesan produk-produk militer buatan Arie juga datang dari para penghobi balap sepeda motor dan mobil (rider), gang motor, hingga para petualang. Mereka memesan melalui kaskus dan forum-forum internasional itu.


Namun demikian, hingga kini Arie masih konsisten berbisnis on line. Dia belum memiliki rencana membuka toko sendiri yang khusus menjual seragam-seragam tersebut. Tahun ini dia malah berencana membuat situs khusus penjualan seragam-seragam militer buatanya itu.


“Saya masih nyaman, dan masih fokus di bisnis online saja. Belum ada rencana buka toko. Tapi kalau rumah produksi sudah ada di Yogyakarta,” ujar urusan Ilmu Komunikasi UGM. Selain berbisnis, bungsu dari empat bersaudara itu juga tengah merampungkan masa belajarnya di UGM tahun ini.


Jiwa bisnis lelaki kelahiran 31 Maret 1990 ini mungkin mengikuti jejak ayahnya Shofyan yang merupakan pebisnis di dunia advertising. Dia berencana terus mengembangkan usahanya dengan modal hasil usaha. Untuk bekerja, selama ini dia hanya memanfaatkan jaringan internet di dalam kosan. Sebab itu, dia bercita-cita mengembangkan usahanya itu ke bisnis tersebut.

Sumber: Merdeka.com


          MUI Akui Terima Keuntungan Golden Traders   

TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Bidang Perekonomian Majelis Ulama Indonesia (MUI), KH Amidhan, mengakui MUI menerima keuntungan saham sebesar 10 persen dari PT Golden Traders Indonesia Syariah (GTIS). Keuntungan tersebut diterima Yayasan Dana Dakwah Pembangunan milik MUI.



Menurut Amidhan, keuntungan tersebut diterima karena pengurus MUI duduk sebagai dewan penasihat di GTIS. »MUI hanya menjadi dewan pengawas syariah di GTIS,” ujarnya kemarin. Dewan pengawas dari MUI, kata dia, adalah Sekretaris Jenderal Ichwan Sam dan Ketua Bidang Fatwa KH Ma’ruf Amin.



Amidhan menuturkan, emas yang dikelola GTIS hanya 1,2 ton atau bernilai sekitar Rp 600 miliar. Dengan demikian, kabar bahwa dana nasabah Rp 10 triliun raib tidak benar. Nilai emas ratusan miliar rupiah, kata dia, masih aman karena sudah diblokir oleh Bank BCA dan Bank Mandiri.



Menurut Amidhan, Presiden Direktur GTIS Michael Ong dan Direktur Edward sejak pekan lalu menghilang dari Jakarta. Manajemen langsung mengamankan rekening perusahaan dan rekening pribadi dua direktur asal Malaysia itu. Namun dia mengakui kedua direktur itu telah membobol Rp 4 miliar dari rekening pribadi dan Rp 10 miliar dari rekening perusahan untuk dibagikan ke sembilan orang. Menurut Amidhan, nama penerima dana masih dalam penyelidikan.



Deputi Komisioner Edukasi dan Perlindungan Konsumen Otoritas Jasa Keuangan Sri Wahyuni Widodo mengatakan pihaknya tak bisa mencabut izin GTIS. Upaya yang bisa dilakukan adalah memberikan rekomendasi pencabutan izin usaha. »Kepada lembaga yang mengeluarkan izinnya,” ujarnya kemarin.



Kepala Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditas Syahrul R. Sempunajaya menyatakan polisi berwenang melakukan penyelidikan. »Karena ini ranah pidana,” ujarnya.



Nasabah GTIS di Mal Taman Anggrek, Jakarta, Hendry, menyatakan menunggu hasil rapat umum pemegang saham Senin depan untuk penyelesaian uang miliknya. Ia mengaku berinvestasi Rp 1 miliar di GTIS.



ALI NY | SUNDARI | GUSTIDHA | ANANDA PUTRI | ADITYA | DIANANTA | SHINTA MAHARANI | ERICK P



Berita terpopuler lainnya:


Bisnis Mahdiana, Istri Kedua Djoko Susilo 


KPK: Silahkan Lapor Data Ibas


Nikah Kedua, KUA Mencatat Djoko Susilo 'Single' 


Bradley Manning Beber Pembocoran Rahasia Wikileaks


Ferguson Ingin Jadi Direktur Manchester United 


Kisah Djoko Susilo dan Anak Yatim Piatu


Demokrat Akan Gelar KLB Sebelum April 


Ada Nama Anas dalam Dokumen Aliran Dana Hambalang




          Ilmuwan Saksikan Kelahiran Planet Raksasa   

Santiago (AFP/ANTARA) – Para astronom yang menggunakan teleskop mutakhir di selatan Chile pada Kamis mengatakan bahwa mereka menangkap sebuah citra dari sebuah protoplanet yang terbentuk di sekitar bintang lainnya, masih dilapisi gas dan debu yang tebal.



Sebuah tim peneliti internasional mengatakan bahwa lingkaran gas dan debu di sekitar bintang HD 100546, yang berjarak 335 tahun cahaya dari Bumi di galaksi Bima Sakti, akan menjadi sebuah gas raksasa yang sama seperti Jupiter.



“Sejauh ini, formasi planet tersebut sebagian menjadi topik hangat yang diteliti dengan simulasi komputer,” ujar ilmuwan Sascha Quanz, astronom di universitas ETH Zurich, Swiss.



“Jika temuan kami itu memang adalah sebuah pembentukan planet, maka untuk pertama kalinya para ilmuwan akan dapat meneliti proses pembentukan planet dan interaksi dari pembentukan planet tersebut serta keadaan saat terbentuknya secara empiris pada tahap yang paling awal.”



Astronom mengatakan bahwa beberapa gambar mendukung teori bahwa planet raksasa terbentuk dari gas dan debu yang tersisa setelah membentuk bintang.



Para ilmuwan mendeteksi protoplanet menggunakan kamera beresolusi tinggi yang terhubung dengan teleskop Observatorium Eropa Selatan (European Southern Observatory/ESO) di gurun Atacama Chile.



ESO, kolaborasi dari 15 negara-negara yang kebanyakan Eropa, mengoperasikan sejumlah teleskop berkekuatan tinggi di Chile, meliputi Very Large Telescope array (VLT), teleskop paling mutakhir di dunia.(dh/ik)




          Wow, Bolt Dapat Bonus USD300   

PARIS – Keputusan Usain Bolt untuk berlaga di Paris Diamond League untuk nomor 200 meter ternyata tidak sia-sia. Pasalnya, panitia telah menyiapkan bonus sebesar USD 300 untuk berlaga di turnamen itu.
 
Dalam even yang berlangsung pada 6 Juli tersebut, Bolt akan bersaing dengan juara Eropa untuk nomor 100 meter Christophe Lemaitre. Bolt pernah mengalahkan Lemaitre dalam ajang lari Daegu World Championships 2011 di nomor 200 meter. Saat itu Lemaitre harus puas finis di peringkat ketiga.
 
Pihak panitia Laurent Boquillet mengatakan, bayaran yang didapat Bolt itu merupakan standar untuk pelari sekaliber dia. Hal ini digunakan untuk memancing minat penonton memadati stadion. “Dengan kehadiran Bolt, kami tahu kami bisa memenuhi Stade de France,” ujar Boquillet, seperti diberitakan Daily Mail.
 
Bolt merupakan salah satu pelari terbaik yang pernah ada. Pelari asal Jamaika itu meraih tiga medali emas di nomor 100m, 200m dan 4x100m relay saat tampil di ajang Olimpiade London yang lalu.
 
Pelari 26 tahun itu mengatakan akan menggunakan even itu untuk menjaga kebugaran sebelum berlaga di Kejuaraan Dunia Atletik, yang akan berlangsung di Moskow. Sebelumnya, Bolt sudah memastikan akan berlaga di ajang Copacabana, 31 Maret mendatang.
(hmr)






          Teknologi holograf dapat ringankan tugas pemadam kebakaran   


pemadam kebakaran

Lensa kamera infra-merah dapat dibutakan oleh api besar, kata peneliti




Holografi infra-merah dapat memiliki lebih banyak manfaat dibandingkan pencitraan kamera yang saat ini digunakan untuk mencari orang yang terperangkap di dalam bangunan yang terbakar, kata para peneliti di Italia.


Mereka telah membangun sistem pencitraan yang menggunakan laser infra-merah untuk menembus awan tebal dan api.


Sinar itu merefleksikan obyek apa saja, termasuk manusia, di dalam area tersebut.


Data itu akan diurai oleh sebuah piranti pencitra untuk membentuk model 3D dari semua isi ruangan.


Monitor kamera infra-merah (IR) yang sekarang digunakan oleh pemadam kebakaran membutuhkan lensa yang dapat dibutakan oleh api besar, kata peneliti Pietro Ferraro dari Consiglio Nazionale delle Richerche (CNR) Istituto Nazionale di Ottica di Italia.



holograf

Seorang pria berdiri di belakang api dilihat melalui sistem pencitraan tradisional (kiri) dan melalui holograf (kanan)





"Kamera IR tidak bisa 'melihat' obyek atau manusia di belakang api karena memerlukan lensa zoom yang berkonsentrasi pada cahaya di sensor untuk membentuk gambar," kata dia.


"Hal itu menjadi jelas bagi kami bahwa kami memiliki teknologi yang bisa digunakan oleh petugas respon darurat dan pemadam kebakaran di lokasi kebakaran untuk melihat menembus asap tanpa dibutakan oleh api, yang menjadi keterbatasan teknologi saat ini."


Ferraro menambahkan bahwa korban kebakaran yang bergerak juga dapat dideteksi oleh sistem ini.


"Mungkin yang paling penting adalah, kami menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa rekaman holograf dari manusia hidup dapat dilakukan meskipun tubuhnya bergerak."


Aplikasi potensial lain termasuk memantau aktivitas pernafasan dan jantung, kata Ferraro, tapi tahap berikutnya bagi para peneliti adalah membuat teknologi ini lebih portabel.


Riset ini telah dipublikasikan di jurnal Optics Express.



          Paus Benediktus akui menghadapi 'riak air'   


paus benediktus

Paus Benediktus hanya menggunakan jas putih di misa terakhirnya.




Paus Benediktus XVI mengakui bahwa dia menghadapi ''riak air'' selama delapan tahun menjadi pemimpin tertinggi Gereja Roma Katolik, tetapi mengatakan didampingi oleh Tuhan dan merasakan kehadiran-Nya setiap hari.


Paus, 85, secara resmi pada hari ini Kamis (28/02) mundur - paus pertama yang mundur sejak Gregorius XII di tahun 1415.


Ribuan jemaat berkumpul di Lapangan Santo Petrus di Vatikan untuk menghadiri misa terakhir Paus Benediktus.


Penggantinya akan dipilih dalam sebuah konklaf yang berlangsung Maret.


Paus Benediktus dengan hanya menggunakan jas putih saat menggelar misa terakhir, di hadapan jemaat mengatakan bahwa kepausannya merupakan ''beban berat'' tetapi dia menerimanya karena dia yakin bahwa Tuhan akan membimbingnya.


Kadang-kadang ia "merasa seperti Santo Petrus dengan rasul-Nya di Danau Galilea", katanya, membuat referensi untuk cerita Alkitab ketika para murid sedang berjuang melawan gelombang berat dan Yesus Kristus menampakkan diri kepada mereka.


Gereja Katolik saat ini tengah dilanda skandal pelecehan seksual dan dokumen rahasia yang bocor juga mengungkapkan korupsi dan pertikaian di Vatikan.


'Jiwa tenang'


Paus dalam kesempatan itu mengucapkan terimakasih kepada para jemaat yang menghormati keputusannya untuk berhenti dan mengatakan bahwa dia mundur demi kebaikan Gereja.


"Saya mengambil langkah ini (mundur) dengan penuh kesadaran dan jiwa yang tenang,'' katanya.




Jam-jam terakhir Paus Benediktus XVI




  • Kamis pagi para kardinal berkumpul di Vatikan untuk mengucapkan perpisahan dengan Paus Benediktus.

  • Kamis sore pukul 17:00 waktu setempat Benediktus diterbangkan dengan helikopter ke Castel Gandolfo

  • Memberikan berkat ke jemaat yang berkumpul di lapangan Castel Gandolfo melalui jendela.

  • Sekitar pukul 20:00 Paus resmi mundur dan Garda Swiss yang ditempatkan di Castel Gandolfo ditarik dari posisinya.





Sebuah konklaf - pertemuan tertutup para kardinal gereja Katolik untuk memilih Paus baru - akan segera dimulai dan diperkirakan sudah akan ada Paus baru sebelum perayaan Paskah dimulai 24 Maret.


Wartawan BBC di Roma melaporkan Kamis ini Paus akan menggunakan helikopter pergi ke kediaman musim panasnya di Castel Gandolfo, sekitar 24km tenggara Roma. Dan secara resmi dia akan mundur pukul 20:00 waktu setempat.''


Setelah mundur dia kemudian akan dikenal sebagai ''paus emeritus'' dan akan tetap dipanggil Benediktus XVI, ketimbang kembali ke nama aslinya Joseph Ratzinger.


Dia juga tetap dibolehkan menggunakan jubah putih khasnya, tetapi akan menyerahkan cincin emas paus dan stempel personalnya akan dihancurkan.


Sepatu merahnya juga akan dikembalikan.


Perpisahan



cincin

Setelah mundur, Benediktus akan disebut paus emeritus dan mengembalikan cincin paus.




Paus akan menghabiskan jam-jam terakhir jabatannya di Vatikan dengan mengucapkan perpisahan ke para kardinal yang menjadi pembantu terdekatnya selama menjabat delapan tahun.


Dokumen pribadinya akan dikemas dan pada Kamis pukul 20:00 Garda Swiss yang bertugas di Castel Gandolfo akan dibubarkan, diganti dengan polisi Vatikan.


Ini akan menandai secara resmi pengunduran dirinya dan dimulainya periode transisi untuk penggantinya.


Mulai 4 Maret, pertemuan kardinal akan dimulai diikuti dengan konklaf untuk memilih pengganti Benediktus.


Konklaf akan diikuti oleh 115 kardinal (mereka yang lebih muda dari 80 tahun) melalui sistem pemungutan suara di Kapel Sistine, Vatikan.


Dua pertiga mayoritas suara dibutuhkan. 67 pemilih ditunjuk langsung oleh Benediktus XVI, dan pendahulunya Paus Paulus II.


Sekitar setengah kardinal pemilih (60) berasal dari Eropa - 21 diantaranya orang Italia - dan banyak yang bekerja di badan administrasi Gereja, Curia, di Roma.



          BNI Resmikan Kantor Kas Ciwastra   

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Ida Romlah


TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG - PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) meresmikan Kantor Kas Ciwastra di Komplek Mustika Hegar Regency, Jalan Margacinta, Bandung, Kamis (28/2).


Peresmian dilakukan dalam sebuah acara yang dihadiri pimpinan Bank BNI Kanwil Bandung, BNI KCU Jalan Perintis Kemerdekaan, perwakilan Polda Jabar, Polsek Buah Batu, Muspika Buah Batu, dan tamu undangan lain.


Pemimpin Bank BNI Kanwil Bandung, Nurul Anwar mengatakan, BNI selalu berkomitmen meningkatkan kualitas pelayanan perbankan maupun solusi kepada masyarakat baik perorangan maupun corporate. "Kami memperkuat ekspansinya di Bandung melalui kantor cabang dan ATM," katanya.


Menurut Nurul Anwar, BNI Kantor Kas Ciwastra ini merupakan kantor kas ke-101 dan atm ke-698 untuk Kanwil Bandung. "Kehadiran kami di sini diharapkan bisa melayani masyarakat dengan baik dan tentu lebih dekat," ujarnya.




          Comentario en 63 mil docentes aspiran a la Recategorización Docente por Julio Vicente Solórzano Cedeño   
Estas evaluaciones a los maestros para ascender de categoria es perdida de tiempo ya que ni el 10 % de maestros pasan esas pruebas he realizado 3 evaluaciones y he llegado hasta 60 puntos,cuando estos tipos de preguntas sean hechas en el país si se puede aprobar pero como son modelos de otros paises nadie pasará o ascendera tendre que jubilarme en la categoria que estoy
          Iskreno (i neiskreno) sta mislite o osobi iznad   
Aha. U stvari to je stara pricha...
I u starog i u mladica,
ista je sklonost u ()exiranju pica (rimuje se inace a i slaze se sa temom)... wink (bga nemam YU fontice, nisam ocekiv`o pornice) lol
          Área 0 dormitórios em Sorocaba Jardim Bandeirantes   
775000
Excelente área 31.000m² com fácil acesso a Raposo Tavares. Boa localização.
jardim bem localizado
Wed, 28 Jun 2017 11:26:29 -0400
          HAMALATUL TAURAT YANG DICELA   




 Teks Ucapan

Thumma alhamdulillah. Kita telah pun memasuki hari-hari dalam sepuluh malam terakhir Ramadhan untuk Ramadhan kali ini dengan keadaan penuh sihat dan disimbahi nikmat iman dan hidayah. Betapa sedihnya meneropong beberapa hari ke belakang, melihat hari-hari dalam Ramadhan yang berlalu pergi semakin bertambah dengan cepat, tanpa sempat kita memanfaatkan dengan sebaik mungkin.

Oleh itu ikhwah, marilah kita merenung sejenak.


Dalam satu peristiwa yang cukup bersejarah semasa hayat imam Hasan al-Banna memimpin Ikhwan Muslimin iaitu pada tahun 1941, telah diadakan Muktamar Ikhwan yang keenam, yang menghimpunkan wakil-wakil ikhwan dari seluruh pelosok Mesir. Siri-siri pertemuan berbentuk Muktamar ini diadakan dua kali setahun untuk mempertemukan wakil ikhwan dengan tujuan lain yang tertentu.


Muktamar keenam kali ini diadakan selepas hampir 13 tahun ikhwan ditubuhkan, iaitu setelah satu tempoh yang panjang kewujudan ikhwan dalam masyarakat Mesir secara khususnya. Imam al-Banna telah memberikan ucapan beliau dalam muktamar kali ini seperti kelazimannya yang kami kira terdapat beberapa penekanan yang relevan untuk kita teliti bersama.

Antara lain, beliau mengingatkan dan memperjelaskan siapkah ikhwan di era ini?


Persoalan ini sangat penting untuk kita ingatkan kerana sudah menjadi lumrah apabila kita melazimi sesuatu atau memposisikan diri dengan peranan tertentu, dalam tempoh yang panjang perbuatan kita itu akan hilang ruhnya dan akan menjadi rutin. Sehingga kita tidak lagi beramal dan wujud dalam rangka tujuan asal kita berada di dalam sesuatu keadaan.


Inilah juga peringatan yang telah Allah swt sebutkan ketika berbicara tentang Ramadhan, iaitu dengan mengaitkannya dengan Quran dan mengingatkan para sahabat dan kita semua akan fungsi asas dan asal Quran iaitu sebagai;

Huda linna 
Bayyina
      Furqan

Jadi siapakah dan apakah tujuan adanya ikhwan di tengah-tengah masyarakat islam ini?
Daripada bacaan dan kefahaman kami, imam al-Banna menggariskan sekurang-kurangnya 6 fungsi dan tujuan keberadaan ikhwan dalam masyarakat. Secara tidak langsung, ia memberi signal kepada penggerak tarbiyah dan dakwah, bahawa inilah 6 peranan mereka yang perlu sentiasa dihidupkan saat keberadaan mereka.


“Saudara, ingatlah baik-baik bahawa kamu adalah orang asing yang mengajak ke arah kebaikan ketika nilai kemanusiaan sedang hancur luluh. Kamu adalah pemikiran baru. Allah mahu dengan kewujudan kamu ini kamu akan dapat memisahkan manusia kepada dua pihak, pihak yang benar dan pihak yang salah. Ketika ini manusia sedang bergelumang dengan kebenaran dan kepalsuan. Kamu mengajak manusia ke arah Islam, kamu pembawa al-Quran, kamu menghubungkan bumi dengan langit, kamu adalah pewaris Muhammad saw. dan kamu adalah pengganti para sahabat selepas ketiadaan baginda…..”[i]


Dalam kesempatan yang ringkas ini, barangkali kita akan membahaskan salah satu daripada peranan atau fungsi kita semua yang disebutkan dalam teks ucapan di atas iaitu sebagai pembawa al-Quran, atau hamalatul Quran.

Hamalatul Quran


Terminalogi yang dipopularkan oleh sang imam ini tidak kita temui dalam Quran sendiri ataupun dalam hadis (sekitar bacaan penulis). Tetapi term ini cukup makruf dan difahami makna dan tuntutannya. Pembawa Quran yang dimaksudkan adalah rijal yang memikul amanah Quran, yang bertanggungjawab memelihara dan mendirikan arahan-arahan al-Quran, persis generasi sahabat yang telah menjadi generasi pemikul al-Quran yang terbaik.


Perkataan hamalatul berasal dari hamal yang bererti membawa. Tidak hairanlah perempuan yang membawa kandungan yang sarat disebut sebagai perempuan yang hamil, si pembawa (merujuk kepada kandungannya). Yang kita cuba maksudkan dengan hamalatul Quran bukanlah dia seorang yang membawa bebanan mushaf al-quran ke hulu dan ke hilir, tetapi orang yang memikul beban amanahnya.


Dalam quran sendiri mungkin kita tidak akan menjumpai ayat yang secara langsung berbicara tentang hamalatul-Quran. Tetapi Allah swt ada merekodkan kisah bani Israel sebagi pemikul Taurat, atau hamalatul Taurat sebagaimana firman-Nya;


مَثَلُ الَّذِينَ حُمِّلُوا التَّوْرَاةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوهَا كَمَثَلِ الْحِمَارِ يَحْمِلُ أَسْفَارًا ۚ بِئْسَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِ اللَّهِ ۚ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ


Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat, kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim. (Al-Jumuah :5)


Ayat ini secara ringkas menyebut tentang Bani Israel yang telah diberi kemuliaan memikul amanah kitab Taurat, sebagai hamalatul Taurat, kemudian setelah suatu tempoh (tsumma) mereka tidak lagi memikulnya. Pengabaian mereka kepada kitab Taurat telah dicela dalam ayat ini dan disifati oleh Quran persis keldai yang membawa barangan dalam permusafiran... alangkah jeleknya perumpaan ini.


Sangat besar pengajaran dan hikmah kenapa perbuatan dan akibat hamalatul Taurah ini disebut dalam surah ini. Di sana adanya undang-undang persamaan dalam Quran ataupun Qanun al-Tamatsul[ii]. Sekiranya Bani Israel yang mengabaikan Taurat dicela sedemikian rupa, maka umat Islam yang mengabaikan Quran juga akan mendapat akibat dan persepsi yang sama oleh Allah swt.

Kita berlindung daripada keadaan yang menghinakan ini.

Jadi ikhwah yang dikasihi Allah swt,


Apakah yang berlaku kepada pemikul Taurat sehingga mereka enggan membawa amanah Taurat setelah pada awalnya mereka membawanya dan akibatnya Allah menghinakan mereka?


Tempoh Masa


Disebut dalam ayat tadi, mereka adalah pembawa taurat, yang kemudian berlalu satu tempoh masa yang lama kemudian mereka tidak membawanya lagi. Kata kunci sini adalah pada perkataan Tsumma yang memberi isyarat ada satu tempoh waktu amanah itu dibiarkan sehingga mereka terus mengabaikannya.


Keadaan ini memberi pengajaran kepada kita betapa bahayanya membiarkan diri kita dalam tempoh masa yang lama berenggang dengan al-Quran atau mengabaikan tuntuntan-tuntutannya. Al-Quran ibarat sang kekasih yang cepat merajuk, jika dibiarkan sejenak, ia akan menjauhkan kita dan tidak lagi sudi untuk mendampingi kita.


Juga yang boleh difahami dari menjauhkan diri dari al-quran dan tuntutan beramal dengannya adalah menjauhi amanah-amanah dakwah, menjauhi suasana ibadah, menjauhi orang-orang yang soleh, pertemuan-pertemuan tarbiyah dan majlis-majlis ilmu untuk suatu tempoh sehingga tiba ke suatu keadaan kita berasa janggal dan tidak lagi sudi untuk memenuhi peluang-peluang kebaikan ini.


Sudah ramai yang kita dengari kisah dari ikhwah dan akhowat yang memencilkan diri dari amal islami untuk suatu tempoh sehingga akhirnya mereka terus dilupakan dan melupakan amal-amal yang memuliakan ini. Sehingga apabila diajak kembali mereka merasa janggal dengan dakwah, segan dengan ikhwah serta rasa berdosa dan tidak layak untuk mengisi saf dakwah menghantui diri-diri ini.

Begitu dasyat kesannya mengabaikan amanah sebagai hamalatul Quran.


Buat ikhwah yang sedang diuji dengan pelbagai bentuk ujian, yang dicampak dalam suasana jauh dari amal islami, terputusnya hubungan dari biah solehah dan dikongkong oleh keadaan-keadaan semasa yang mengekang penglibatan dengan dakwah dan tarbiyah, janganlah terus kita mengabaikan tanggungjawab hamalatul Quran ini. Ambillah sekadar sedikit masa untuk bermuhasabah dan jangan biarkan tempoh itu berlalu panjang sehingga Allah mencabut rasa kenikmatan berdakwah dari dada-dada kita.

Jangan biarkan tempoh itu panjang!

Kembalilah saat kita terasa sudah lama tidak diisi. Rujuklah.


Sesungguhnya tempoh waktu yang lama boleh mengeraskan hati, sehingga hilang rasa sensitif terhadap iman, ibadah dan hidayah.


Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik. (Hadid :16)




[i] Majmuk Rasail, PBP
[ii] Muntalaq

          BULAN BERANGKAT   


لَا يَسْتَوِي الْقَاعِدُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ غَيْرُ أُولِي الضَّرَرِ وَالْمُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ ۚ فَضَّلَ اللَّهُ الْمُجَاهِدِينَ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ عَلَى الْقَاعِدِينَ دَرَجَةً ۚ وَكُلًّا وَعَدَ اللَّهُ الْحُسْنَىٰ ۚ وَفَضَّلَ اللَّهُ الْمُجَاهِدِينَ عَلَى الْقَاعِدِينَ أَجْرًا عَظِيمًا

Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak ikut berperang) yang tidak mempunyai 'uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya.

Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (surga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar,..

4:95

Ayat Qur'an yang sering membakar semangat para daie untuk berangkat keluar dari keselesaan, sekiranya tanpa uzur.

Sentiasa menyegarkan. Walaupun terletak pada surah An-Nisa',  surah yang banyak mesej tentang orang yang lemah, tertindas dan tiada upaya.

Bulan Ramadan bulan berangkat keluar..

Begitu banyak peristiwa dalam sejarah kaum Muslimin, mereka berangkat keluar untuk misi ad-Deen ini pada bulan Ramadan.

Meninggalkan lembutnya karpet di masjid, udara yang nyaman di bawa pendingin hawa dan juadah yang lazat..

Kerana seorang yang faham tahu, yang menyucikan seseorang bukan la tanah di mana dia berada. Tetapi amal-amal dan keberangkatan yang dia lakukan di jalan Allah.


.. Ibnu Taimiyah telah berkata:

 “Abu Hurairah telah berkata:

“Berjaga satu malam di kubu pertahanan jihad lebih aku suka daripada berdiri (bersembahyang) pada malam lailatul qadar di sisi Hajar Aswad.

Bumi yang paling mulia bagi seorang manusia ialah bumi yang paling dia taat kepada Allah dan rasulNya. Ia berbeza mengikut situasi. Tidak ditentukan bumi mana  yang lebih mulia yang dipijaki oleh manusia, tetapi yang lebih mulia bagi setiap manusia tertakluk kepada sifat takwa, taat, khusyuk, tunduk dan hadir hatinya di hadapan Allah.


Rujukan :
Muhammad Ahmad Ar-Rashid:Muntalaq
          MENGEMBALIKAN LEGASI MURABBI   




Terdapat sebilangan ayat Quran yang menceritakan tentang kebangkitan dan kedatangan sosok Rasulullah kepada sesuatu kaum untuk melakukan kerja-kerja tarbiyah. Pada sebilangan ayat ini, sosok seorang Rasul sebagai seorang murabbi diketengahkan. Namun, pada sebilangan ayat ini, Allah sering menggunakan perkataan fiikum (kepada mereka) atau minkum (daripada mereka) yang menggambarkan dari mana dan bagaimana seorang rasul itu didatangkan.

Sebilangan ayat ini boleh kita rujuk pada Surah Jumuah ayat 2, Surah al-Baqarah ayat 151,129 dan di sekian tempat yang lain. Perkataan-perkataan yang dibawa ini menghubungkan kedatangan seorang Rasul secara fizikal dan luaran.

Tetapi tidak pada satu ayat ini. Dalam satu ayat yang kita bakal bahaskan ini insya Allah, ungkapan yang dibawa oleh al-Quran sedikit berbeza. Ungkapan dibangkitkan seorang Rasul dengan sifat-sifat terpuji, halus dan mendalam, dijelaskan secara terperinci.

Lebih menarik, ungkapan yang halus dan mendalam ini ada pada surah At-Taubah, surah yang mengilhamkan kita betapa Allah bersikap keras terhadap orang munafik sehingga tidak dimulai dengan basamalah. Surah yang menggambarkan bagaimana kisah segelintir sahabat yang berbelah bagi dalam menyikapi arahan Rasulullah. Surah yang menyaksikan peristiwa pelanggaran disiplin dan iqob (hukuman) oleh jemaah muslim kepada anggotanya.

Pendek kata dalam surah at-Taubah ini perbicaraannya agak keras dan kasar, tegas dan tiada kompromi. Tetapi ditutupi dengan satu ayat yang penuh menginspirasi, berkenaan sosok seorang Rasul justeru seorang murabbi umat..


Ungkap Sayyid Quttb,


Dalam ayat ini Allah tidak mengatakan “telah datang seorang dari dari kamu (minkum)” malah Ia mengatakan “dari (kalangan) diri kamu”  (min anfusikum) kerana ungkapan ini lebih peka dan lebih mendalam hubungannya serta lebih memperlihatkan semacam hubungan yang rapat yang mengikat mereka dengan beliau, iaitu beliau adalah sebahagian dari diri mereka yang mempunyai hubungan jiwa yang lebih mendalam dan lebih peka.
Berikut ialah ayat yang dimaksudkan;





Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad s.a.w), yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, yang sangat tamak (inginkan) kebaikan bagi kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman.
(At-Taubah :128)


Sekali lagi kita mengambil buah fikiran serta fiqh dakwah yang diungkapkan oleh Sayyid Qutb melalui penfasiran Quran, fi zilalil Quran.

Suatu pandangan yang cukup halus dan mengesankan jiwa. Menceritakan  bagaimana sepatutnya menjadi satu sosok murabbi. Murabbi tidak sekadar datang mengelola  halaqah seminggu sekali dan kemudian bertemu pada pertemuan minggu berikutnya. Ternyata bukan.


Murabbi bukan sekadar datang seacara fizikal, bertanya khabar seputar kehidupan anak binaanynya lalu dia pun berlalu pergi. Dia bukan sekadar sebahagian daripada anak binaan kerana di sana ada hubungan hubungan lain seperti hubungan tinggal setempat, hubungan pelajaran senior dan junior, hubungan cikgu dan guru mahupun hubungan rakan sejawatan.


Tidak. Ternyata.


Lalu siapakah murabbi?


Pada hemah kami yang terbatas ini;


Murabbi ialah seorang dalam serba kekurangan dia datang memenuhi kebutuhan binaan dan diri sendiri. Meskipun ilmu tidak memenuhi dada, lidah tidak fasih membacakan ayat ayat cinta dan ibadah pun sering terkurang di sini dan sana, namun dek kerana sekelumit kefahaman dia gagahi jua

Kadang-kadang kejujurannya di salah erti. Niat baiknya sering disalah tafsir dan pengorbanan pengorbanannya sering kali dipandang sepi tetapi kerana cinta kepada yang maha Esa, dia tidak peduli. Dia tidak mengharapkan ucapan syukur dan penghargaan kerana dia tahu tugas kemurabian yang dia imani itu untuk manfaat dirinya sendiri, kurniaan Rahmat yang Allah limpahkan dalam hidup dia.

Dia bukan sekadar hadir melafazkan hadis sahih mahupun memeriksa amal dan membacakan ayat ayat Quran. Ada kala ia menjadi telinga yang mendengar, penggera yang mengejutkan subuh, pakar motivasi, mesin ATM, tukang masak, mekanik, tukang sapu, perancang kewangan, konsultan kerjaya dan sebagainya...

Tetapi akhirnya, murabbi itu seorang manusia. Yang makan nasi dan berjalan jalan di pasar, yang tidak mampu membaca masa depan mahupun mendapatkan berita dari langit. Sering kali dia juga jatuh, luka, lesu dan futur.

Hanya sahaja rahmat Allah masih sudi menyapanya.

Kalaulah dunia yang menjadi neraca, nescaya sudah lama dia tinggalkan semua ini. Tetapi unta-unta merah yang dijanjikan oleh ar Rasul uswahnya sering kali menjadi penguat di hati. Kecintaannya pada umat ini sentiasa hangat dan menjadi motivasi dalaman buat dia. Kerinduan kepada syurga dan khazanahnya yang dijanjikan oleh al-Quran membuatkan dia ternanti-nanti untuk kembali ke pangkuan Tuhannya dengan sebaik-baik amal.

Begitulah yang kami diajarkan tentang seorang murabbi.

Keseluruhan fikirannya berlegar sekitar mutarabbinya, binaannya.

Dia mengharapkan segala bentuk infaq yang diberikan, ilmu yang tercurah dalam lapangan tarbiyah dan produk binaan yang soleh seterusnya yang akan mendoakan ruhnya setelah menetap di alam kubur nanti menjadi benteng dari segala bentuk siksaan.
 

Semoga dikau terus tegar berlari, meskipun dari ujang kota yang jauh untuk membacakan firman Allah itu.


Alangkah indahnya.

Jadi mengapa tidak saudaraku, mengapa tidak kita mengupayakan diri untuk menjadi seorang murabbi?

Mari kembalikan sosok kemurabbian itu, yang menjadikan dakwah dan tarbiyah nafas dan nadinya.
          APPLY CUTI DARI DAKWAH   



“Kenapa Akh H tak datang?” Lirik mata ke meja putih. Kosong dan hambar.

“Tawaqquf” –Ringkas.

“Apa tu?”

“Murabbi bagi dia tawaqquf jap, sort of cuti. Attend liqa je. Sebab masalah tertentu”

“Wah, ada eh option macam tu”

“Sepatutnya takde khi, huhu”

“Jadi ?”


“Budi biacara murabbi. Terpaksa la cari jalan keluar. Sebab tarbiyah ni bukan semata-mata kita ambil berat pasal prestasi dakwah, dah hafal hadis no berapa, atau mutabaah macam mana, tapi juga hal-hal manusiawi, yang ramai terlepas pandang..” Bukan senang jadi murabbi. Dilemma. Kadang-kadang tersepit dengan keadaan-keadaan binaan masing-masing.

“Oh..”

“Kenapa?”

“Banyak lagi nak kena belajar..”


“Huhu, belajar kan lifelong process..”


A pat on the back. Lembut. Manja.


---


Beberapa bulan kemudian.


“Salam. Boleh share ke results hari tu macam mana?”

“Sedih. Tak sanggup nak share. Nk apply cuti je rasa”

Terkedu si penanya.


“Allahu Akbar. Semoga apa yang berlaku, kita sabar dan menekuni hikmah yang mendatang. Yang cuti tu, serius? Boleh consider”

“Mana boleh amik cuti huhu, nantikan tinggalakn sunnah buruk pula”


Semoga saf dakwah ini terus diisi oleh akh sepertimu, terus maju di saat urusan kehidupan membuatkan seluruh fikiranmu bingung. Semoga Allah kuatkan tulang punggung kalian, buat semua daie dan murabbi yang dilanda dilemma seperti ini. Kita memang merindukan sosok-sosok seperti ini dalam gerabak ini.


Supaya gerabak yang usang ini kembali ceria dan bertenaga, dengan bertambah bilangan penumpang. Kita tidak mahu penumpang yang sedia ada terpaksa menangisi kesilapan semalam, menjemput orang yang tidak sepatutnya menggerakkan gerabak ini.

          BUAT AKH YANG KEKECEWAAN   


Khowatir Surah Qasas



Surah Qasas merupakan antara surah yang sarat dengan pengajaran-pengajaran yang begitu dekat dengan para duat, pejuang kebenaran yang menempuh jalan yang sukar dan hari-harinya berhadapan dengan kejadian-kejadian yang boleh mengecewakan dan mematahkan semangat.


Sekali lagi, seperti  mana banyak kesempatan dalam surah-surah yang lain, Allah swt menjadikan kisah nabi Musa as sebagai latar surah ini, untuk diambil dan dinikmati pengajarannya. Sungguh istimewa sosok nabi Musa ini kerana kisah-kisahnya sering menjadi rujukan para daie. Alangkah besarnya manfaat dan kebaikan yang mengalir buat nabi Musa. Ternyata beliau layak mendapat kemuliaan dan penghargaan ini. Begitulah Allah mengangkat hamba-hambaNya yang banyak bekorban dan berjuang untuk agamanya, mereka tidak akan dilupakan dan ganjaran untuk mereka tidak putus-putus.

Baiklah, berbalik kepada surah Qasas.


Uslub atau pendekatan surah Qasas ini memiliki keistimewaan tersendiri. Di awal surah, Allah swt menyebut beberapa janji Allah kepada bani Israel dan juga kepada keluarga nabi Musa. Kumpulan ayat yang menyebut sebilangan janji-janji Allah ini boleh dikatakan ‘trailer’ atau ‘prolog’ bagi keseluruhan surah. Kemudian, dalam saki baki ayat yang seterusnya, sedikit demi sedikit, satu persatu janji yang Allah sebutkan ini menjadi kenyataan dalam kisah nabi Musa. Storyboard nya sungguh epik dan memukau.


Tidak hairanlah, Syeikh Amr Khaled mengangkat tema “Thiqah dengan Janji Allah”[1]bagi surah Qasas ini. Kerana bagi orang yang yakin dengan janji Allah, dia tidak akan berhenti di separuh jalan perjuangannya, dia akan bertahan, bertenang dan meneruskan perjalanan takdir yang Allah tetapkan sambil menunggu dengan penuh tawakal dan sabar dalam beramal untuk menunggu kebenaran janji Allah swt.


Keseluruhan sifat ini ada pada nabi Musa as.

Selain daripada mencungkil tema surah dengan mengkaji ayat-ayat dalam surah ini, Syeikh juga berkongsi hikmah mengapakah surah ini dinamakan al-Qasas.

Dari segi bahasa, Qasas bermaksud kisah-kisah. Dalam surah ini, perkataan ini muncul pada ayat ke 25 tatkala nabi Musa menceritakan kisahnya kepada si ayah kepada dua perempuan yang ditemuinya dalam perjalanan pelariannya dari kezaliman firaun.

“...maka tatkala Musa mendatangani bapanya dan menceritakan kepadanya cerita mengenai dirinya..”
(Al-Qasas :25)


Barangkali surah al-Qasas diangkat menjadi nama surah berikutan kisah nabi Musa ini. Sebenarnya, perkataan qasas berasal dari perkataan qoso, yang juga membawa maksud mengikuti, to follow. Ini selari dengan pengunaannya dalam ayat ke sebelas. Ketika mana ibu musa menyuruh kakaknya mengikut atau ‘trace’ jejak nabi Musa,

Al-Quran menyebut perkaataan ‘qusiihi’..


“Dan berkatalah ibu Musa kepada saudara perempuan Musa, ikutilah dia..”
(Al-Qasas:11)


Apa yang menarik adalah komentar yang diberikan oleh syeikh berkenaan keselarasan makna perkataan ini. Surah Qasas bukan sahaja menceritakan bagaimana sedikit demi sedikit janji Allah terbukti dan materialised dalam kisah-kisah perjuangan nabi Musa, tetapi yang lebih penting adalah untuk sampai kepada masa terbuktinya janji –janji tadi, kita meski mengikut jejak perjuangan nabi Musa. Satu sisi pandang yang menarik.


Ia bukan sekadar sekumpulan ayat berbicara tentang kisah-kisah, bukan sekumpulan kisah-kisah untuk dinikmati plotnya, bukan untuk diceritakan sebagai lipur lara dan sebagainya, tetapi satu petunjuk, kisah yang perlu diikuti secara keseluruhannya untuk mendapatkan habuan berupa kebenaran kepada janji-janji Allah swt. Janji Allah swt merupakan janji yang evergreen, relevant dan tidak tertakluk kepada sebab kisah itu.

Ia akan terbukti.


Golongan lemah, yang ditindas akan diberi kekuasaan mewarisi urusan dunia. Itu adalah pasti. Tetapi sejauh mana kita yakin dan bersedia untuk mengikuti siri perjuangan nabi Musa itu menjadi persoalannya.


Ikhwah fillah,


Pengajaran ini begitu penting dan bermanfaat buat aktivis dakwah. Saban hari mereka diserang syubhah tentang kemenangan islam. Hari-hari dakwah ditolak. Musuh-musuh islam semakin kuat dan berkembang dengan cepat. Pada waktu yang sama orang yang meninggalkan dakwah juga bertambah,bahkan kadang-kadang kadarnya lebih cepat berbanding orang yang ingin bersama dakwah. Tidak hairan dan tidak mustahil, akn timbul keraguan dan prasangka dalam benak ikhwah sekalian untuk meninggalkan jalan, untuk berasa perjuangan ini tidak membawa ke mana-mana.

Tetapi tatapilah kisah nabi Musa ini dengan sebetulnya.

Ikutilah ia. Qusiihi.

Dengan mengikut track perjuangan inilah baru kita akan menikmati kebenaran janji Allah swt. Kita tidak tahu bilakah masanya janji-janji itu akan tertunai dan menjadi kebenaran sekali lagi dan lagi. Kita juga tidak tahu apakah kita sempat untuk menikmati janji itu tertegak. Tetapi cukuplah kita yakin akannya dan terus mengikuti jejak langkah nabi Musa, yang yakin dengan janji Allah.


Sekiranya kecewa dengan  halaqah setelah hambar pengisiannya, atau tidak yakin dengan keberkesannya, atau kecewa prestasi tajmik yang mencabar, mad’u yang gila-gila, penolakan yang radikal, ancaman musuh, dirudum pelbagai masalah kehidupan pula, janganlah jadikan berhenti daripada mengikut jejak ini sebagai option yang wajar untuk diambil. Sebaliknya berilah diri kita sedikit masa.

Ikutilah .



Teruskan perjalanan. Semakin lama kita akan semakin yakin dan memahami tabiat jalan ini insya Allah.


Orang yang berhenti setelah diuji berkali-kali, dan setelah begitu lama berada di titik kekecewaan sebenarnya telah berhenti mempercayai kebenaran janji Allah swt. Di saat kita mahu berhenti, sebenarnya jarak kita dengan janji itu telah terlalu dekat. Alangkah ruginya jika kita tidak bersabar sedikit lagi.

Begitulah besarnya manfaat surah ini. Ia patut dibaca oleh para ikhwah yang mulia berkali-kali, ditadabur terus menerus dan dijadikan bahan hiburan tatkala semua perkara yang lain telah mengecewakan dia.

Maka akhi,

Kembalilah! :)


[1] Khowatir Qur’aniyah

          HALAQAH YANG DIRINDUI   



Jemaah solat beransur-ansur meninggalkan dewan solat. Masing-masing menuju ke rumah, sesudah isyak berjemaah. Suasana tipikal di mana-mana masyarakat muslim melayu yang masih menghidupkan sebahagian sunnah yang sudah semakin dilupakan..

“Disebutkan dalam Quran, bila penghuni syurga ni memasuki syurga, mereka memuji-muji Allah swt atas kurniaan hidayah dari Allah sehingga la mereka dapat memasuki syurga..” Kata-kata pembuka dituturkan, lembut dan perlahan.

Menusuk...lirih mata singgah satu persatu kepada binaan yang hadir pada malam itu. Tidak keterlaluan pandangannya dilontarkan. Bersahaja.

Begitulah sepatutnya kita dalam hidup ini, setiap apa yang kita lakukan, semuanya tidak akan mampu dan dapat kita lakukan melainkan dengan petunjuk dari Allah swt.


Suasana malam itu sugguh tenang. Sekali sekala kedengaran bunyi kenderaan lalu-lalang di jalan raya yang tidak jauh dari bangunan masjid. Kenderaan pun sudah tidak laju dipacu, mungkin kerena sudah lewat waktu isyak, yang tinggal pada si pemandu hanya saki baki kudrat setelah sehari suntuk memerah keringat mencari rezeki yang halal..mungkin..

Lalu dia menyambung,

“Hal ini sebagaimana disebut dalam surah al-Araf, ucap mereka, ‘Segala puji bagi Allah yang memberi petunjuk kepada kami ke pada ini, dan tidaklah kami mendapat petunjuk jika bukan kerana Allah yang memberi petunjuk. Wa ma kunna linahtadiya, lau la an hadan Allah.. alangkah baiknya untuk mencontohi sikap ahli syurga ini, kita melazimi doa ini...”

Bicara dteruskan,


“Begitu banyak nikmat yang kita peroleh setelah petunjuk kepada hidayah, islam, iman dan tarbiyah yang Allah berikan. Kita dapat menikmati kebahagian berukhuwah. Dapat menikmati kelazatan menghadiri program-program tarbiyah. Kita disimbahi nikmat beribadah bersama-sama, solat berjemaah, tilawatul Quran, qiyam di malam hari ini, membaca zikir pagi dan petang dan seterusnya Allah mengurniakan di samping kita orang-orang yang sentiasa menasihati dan meluruskan kita semua. subhanaAllah ikhwah, ini semua adalah buah petunjuk dari Allah swt.”

Wama kunna linahtadiya lau la an hadan Allah....

“Dan tidaklah kita ini termasuk yang mendapat petunjuk, jika bukan kerana petunjuk dari Allah swt...” Mata memandang ke lantai, seolah-olah merenung sejenak simbahan nikmat yang sering dipinta untuk ditambah, tetapi jarang-jarang sekali diyukuri...


Seakan kedengaran lirik nasyid yang didendangkan kumpulan Nadamurni yang menjadi halwa telinga penggerak amal islami tahun 80 an dahulu...zaman-zaman kegemilangan pemuda-pemudi islam, yang benar-benar rasa izzah dengan islam di kampus, di tempat kerja, dalam kalangan masyarakat sehinggakan tidak rasa ganjil untuk berpakaian menutup aurat sempurnah, menghidupkan sunnah, melazimi tilawah di mana-mana..zaman itu..

Apa yang ada...jarang disyukuri..
Apa yang tiada...sering dirisaukan...


Sehingga ke part;

‘dunia bagaikan..air lautan...
diminum hanya menambah haus..’


Lirik yang menyentuh.


“Siapa sangka...” Tazkirah iftitah pada malam itu diteruskan, sehingga suasana ruhiyyah benar-benar terbina. Ikhwah yang hadir pun sudah semakin dalam fokus...


“Siapa sangka, dahulu kita yang mungkin bersama halaqah atas sebab main-main, nak isi waktu kosong atau sebab nak makan, atau sebab terpengaruh dengan rakan sebilik atau mungkin sebab takut senior, tapi sampai sekarang walaupun mungkin sebab-sebab tadi dah tidak ada, Allah masih pilih kita dan kita pun bersyukur dan gembira atas pilihan ini. Siapa sangka kan, kita akan sampai serius dengan tarbiyah seperti mana kita hari ini...” Subhanallah

Wama kunna linahtadiya lau la an hadanAllah...

Masih lahgi membina suasana.

Bagaimana mungkin halaqah itu tidak dirindui...

“Ana sendiri terbayangkan...” Si murabbi yang mengendalikan pertemuan malam itu terus membangkitkan suasana keinsafan...”Kalau lah bukan kerana tarbiyah, kalau tidak ada pertemuan-pertemuan bersama antum macam ini, mungkin sekarang dah duk melepak atas katil, tengok movie tah apa-apa, mungkin sekarang sedang lepak di mamak tengok gusti dengan kawan-kawan...Allah...”


Senyuman dilontarkan kepada ikhwah yang hadir, tanda penghargaan dan kesyukuran. Senyuman yang menghidupkan dan menenangakn. Yang penuh isyarat yang seakan-akan difahami walaupun tidak ada kata-kata. Bahasa senyuman penuh makna, mengalu-alukan kehadiran semua pada malam itu. Sehingga semua merasa senang dan tidak sabar untuk melanjutkan agenda pada malam itu..

“Alhamdulillah khi..” Seorang akh mencelah. Positif.

“Alhamdulillah... kita berdoa semoga Allah terus memilih kita merasai kemanisan iman ini. Entah sampai bila kita akan terus diberi perasaan ini, tetapi kalau kita sama-sama jaga dan usahakan, sama-sama doakan, insyaAllah boleh...”


Bersambung ...?

          NASIHAT UNTUK MUSTA'JILUN   



Sebenarnya ada sebab yang sangat valid kenapa dalam risalah-risalah imam Hasaan al-Banna, beliau banyak menekankan aspek masa. Seperti mana satu kata-kata yang kita hafal, al-waktu juz’i min al-ilaj[1], masa sebahagian daripada rawatan. Terburu-buru itu banyak padahnya. Sedangkan nature atau tabiat agama dan juga manusia itu, perlukan masa untuk melakukan sesuatu perubahan atau untuk take effect.

Sering kali kita kecewa ketika mana kita melupakan aspek masa.
Perkara ini telah diungkapkan pula oleh masyeikh yang lain, yang datang setelah imam Hasan al-Banna umpamanya sheikh Muhammad Rasyid dan juga Dr Hamam Said.


“Banyak berlaku da’i akan rasa putus harapan semasa mereka berdakwah. Mereka telah menggunakan pelbagai hujah dan bukti, tetapi sambutan dari pihak mad’u amat dingin. Sebenarnya perasaan kecewa ini lahir dari sebab dia telah menggugurkan satu elemen yang penting daripada elemen-elemen fomula dakwah iaitu elemen masa”.-Dr Hamam Said


Jadi akhi, berilah masa kepada dirimu sendiri untuk memahami kejadian-kejadian yang berlaku di sekeliling kita ini.

Seorang akh dalam satu sesi bengkel merumuskan seperti berikut,

“Kita mungkin rasa berat, usaha kita tidak berbaloi. Mungkin juga sebab kita takde pengalaman lagi, pastu cepat sangat buat keputusan. Kesimpulannya, kita kena stay lagi dua-tiga tahun sekurang-kurangnya untuk fahami jalan dakwah ini..”

Ia satu kesedaran yang baik.

Memberi masa kepada diri sendiri untuk memahami jalan dakwah ini.

Dua tiga tahun sebenarnya tidak cukup.


Tetapi boleh jadi kefahaman ini sebenarnya sering diwarisi oleh para murabbi. Murabbi selalu membandingkan pengorbanan, pertumbuhan, juhud dan keringat mutarabbi mereka dengan para sahabat Rasulullah saw. Ia satu sumber motivasi yang baik. Tetapi alangkah sedih dan merasa hinalah para binaan bila melihat betapa jauhnya keadaan mereka dengan keadaan yang dimaksudkan oleh para murabbi. Lalu sikap gopoh ini pun terwarisi, menetap dalam fikiran mereka.

Kita begitu sedih dengan kisah tragis, ikhwah yang baru sahaja cuba menghafal jalan-jalan tarbiyah, cuba mengenal selekoh-selekohnya dan di mana lubang-lubangnya ini sudah mengambil keputusan untuk terus berhenti.


“Ana rasa ana slow, buat asyik tak jadi..”

“Ana mungkin melambatkan kisa semua. Daripada antum fikir pasal ana, baik ana je yang keluar..”


Begitu banyak lagi skrip yang tidak sihat seperti ini sampai ke telinga kita.

Alangkah baiknya kita merenung sejenak kata-kata sang daie berpengalaman ini;


Mana-mana perkataan yang diungkapkan oleh para da’i, ia tidak akan pergi begitu sahaja. Ia sebenarnya masuk ke dalam “bekas besar” mad’u, disimpan oleh akalnya, dan akan menjadi timbunan. Kemungkinan lahir kesan satu perkataan yang diungkapkan selepas beberapa tahun disebabkan satu sikap yang menggerakkan sehingga menyebabkan ia mengingati semula perkara sebelumnya.

Kemudian apa yang dikatakan oleh da’i pada hari ini kesannya diperolehi oleh seorang da’i yang lain selepas beberapa tahun. Banyak kali berlaku ketika kita bercakap dengan seseorang, dia berkata: “Perkara ini aku pernah dengar daripada seseorang”.[2]


Atau pun mari kita renungkan pula kata-kata daie yang lain;


“Di antara ciri dakwah ini juga ialah:
Bertahap-tahap dalam mengatur langkah,menunggu masa, tidak tergesa-gesa mahu melihat hasil..kerana tiap-tiap sesuatu ada masanya yang telah ditentukan”[3]


Alangkah matangnya pemikiran ini.


Semoga kita pun matang akhi!


[1] Himpunan Risalah Imam Hasan al-Banna
[2] Qawaid Dakwah, Prinsip 10
[3] Muntalaq, Bab 15

          CERITA YANG RINGKAS TAPI TRAGIS   


Kisah yang akan diceritakan ini adalah kisah yang ringkas tetapi tragis. Ya. Pengakirannya begitu sedih, tidak seperti mana kisah-kisah dalam filem-filem Bollywood yang mana di saat akhir, si Hero dan temannya disatukan, mereka menempuh kehidupan bahagia. Ya, bukan seperti itu.


Kita teramat ingin ini agar bukan kisah benar. Tetapi ternyata ia telah berlaku dalam kalangan ikhwah. Semoga kisah-kisah ini belum berakhir. Kerana harapan masih ada, masih ada sinar di hujung jalan. Hanya sahaja masa yang menjarakkan kita kepada penamatnya.


Seorang akh yang boleh dikatakan telah menunjukkan prestasi amal yang cemerlang selama beberapa tempoh di kampus tempat belajarnya, akhirnya kecundang kerana mengambil keputusan sendiri. Beliau telah tiba ke tahun-tahun akhir dan perlu membuat beberapa keputusan yang besar. Yang diajar, yang pasti adalah dengan mengikut keputusan dakwah. Kerana insya Allah jika dakwah kerana Allah dan Rasulnya menjadi neraca, di mana-mana sahaja kita mencampakkan diri kita, Allah tidak akan menyia-nyiakan kita.

Keyakinan ini telah tersemat dalam dada para ikhwah yang mulia itu. Sehingga seorang akh yang sudah bertaraf eksekutif dengan angka gaji bulanan yang cukup lumayan, sanggup meninggalkan dunia korporatnya itu dan menceburkan diri dalam perusahaan kecil-kecilan. Bila ditanya akan hal itu, beliau dengan tenang menjawab,

"Alhamdulillah, ana flexible kan masa untuk dakwah"

Perkara ini sangat dibangga-banggakan dalam kalangan ikhwah. Is persis mengulangi kisah seorang sheikh yang juga merupakan seorang tenaga pengajar di sebuah Universiti terkemuka di Afghanistan. Di pertengahan kariernya, ia membahagikan hari-hari bekerjanya kepada dua. Sebahagian diteruskan untuk membangunkan profesi, sebahagian lagi untuk berjihad di jalan Allah.

Setelah rutin itu berterusan selama beberapa ketika, Syeikh yang menjadi teladan itu merasa tidak cukup. Dia terus tawar menawar dengan komitmen kerjayanya sehingga dia menjadi full-timer, berjihad di jalan Allah. Subhanallah!


Tetapi kali ini sebaliknya yang berlaku. Akh itu tewas dengan kehendak-kehendak lain. Tidak perlulah kita panjangkan di sini.


"Salam akhi, apa khabar. Ada kat mane tu? "

" Waalaikumusalam wmb. Baik. Alhamdulillah. Kt rumah. Tengah intern sekarang.. "

" Oh. Dah tahu anta kat rumah. Saje tnye hehe"

"Er. "

" Kat rumah macam mana? Apa yang boleh bantu? "

" Tolong doa akhi.. "

" Insya Allah. Halaqah macam mana? “


***

Blue tick.

"Ok ke khie? "

Blue tick


***

Begitulah kisahnya.
Blue tick.



          MENGENAL DIRI YANG KE 92   
Salam

SAMBUNGAN DARI PELAJARAN YANG KE 91

Apabila kita perhatikan bahawa kalimah  لا اله الا الله  itu adalah tempat berkumpulnya asas-asas aeluruh ilmu disana maka manusia wajib memahaminya betapa luasnya ilmu yang telah disediakan oleh Allah s.w.t kepada manusia cuma manusia sahaja yang berfikiran sempit untuk memahamkannya sedangkan Allah menerangkan bahawa tiada yang tidak disentuh oleh Allah didalam al Quran tersebut, apa yang penting  bagi manusia ialah mempelajari ilmu al quran tersebut dengan yakin tanpa ragu

Tidak ada manusia yang benar-benar faham ilmu al quran tersebut dengan tepat sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah s.w.t kerana itulah Allah utuskan nabi dan rasul untuk memberi kefahaman isi kandungan al quran itu kerana nabi dan rasul berguru dengan malaikat dan Allah dan cukuplah bagi manusia untuk menimba ilmunya kerana nabi dan rasul adalah lebih tepat kefahamannya dari kita sebagai manusia biasa yang serba kekurangan namun jagalah akidah dengan sebaik-baiknya

Daripada kalimah  لا اله الا الله  itu lahirlah ilmu yang disebut sebagai Rububiyah dan juga Uluhiyah iaitu ilmu yang menerangkan tentang Tuhan dan hambanya, dari kedua-dua ilmu ini maka para pewaris nabi memberikan dua asas ilmu yang wajib diketahui oleh semua hamba Tuhan iaitu ilmu  اول الدين معرفة الله  (Awal agama mengenal Allah) dan juga ilmu mengenal diri  من عرف نفسه فقد عرف ربه  (Barangsiapa mengenal dirinya maka mereka mengenal Tuhannya) maka mengenal Tuhan itu bermula dengan mengenal rahsia kalimah  لا  pada kalimah   لا اله الا الله   dan mengenal rahsia kalimah  الله   pada kalimah  لا اله الا الله  iaitu sifat Jalal dan juga sifat Kamal mengikut ilmu sifat 20

Adapun ilmu mengenal diri kita boleh perolehi daripada kalimah  الا  pada kalimah  لا اله الا الله  dan kalimah  yang mengaitkan perkataan tuhan dan keilmuan serta penyembahan kita boleh perolehi daripada keilmuan  اله  pada kalimah  لا اله الا الله   mengikut kaedah ilmu sifat 20 dan semua nas yang berkait  dengan ilmu ini mestilah di rujuk kepada al quran dan hadis nabi s.a.w supaya maksud tujuan ilmu ini tidak lari dari akidah dan kebenarannya dan setiap nas yang berasaskan al quran dan hadis nabi apabila ditolak setelah jelas kebenarannya adalah menjadi kafir dan juga sesiapa yang mengatakan ada kepimpinan lebih baik dari kepimpinan Rasullullah maka mereka juga adalah kafir inilah maksud nas yang terdapat didalam al quran

Didalam ilmu ini jelas menunjukkan bahawa dengan adanya Tuhan yang disembah dan si penyembah maka berlakulah ikrar dan janji diantara hamba dengan Tuhan, kerana itulah ayat pada surah al A'araf 172 terdapat perkataan  قا لوا  (Mereka berkata)  بلى  (Betul)  شهد نا  (Kami menjadi saksi)  Bolehkah diantara manusia tafsirkan maksud "Kami menjadi saksi ? Siapa yang menjawab pertanyaan daripada Allah "Kami menjadi saksi ? Maka daripada jawapan tersebut lahirlah perkataan  اشهد ان  (Naik saksi aku)  Saksi apa ? Saksi pada menyatakan dengan ikrar  لا اله الا الله  dengan menyatakan ganti diri yang berikrar dengan menyebut  اشهد ان  pada kalimah tauhid tersebut itulah tafsir yang menyebabkan lahirnya ikrar kita dialam Roh dan inilah TASYAHUD UNTUK PENGHORMATAN KEPADA TUHAN DAN RASUL

Penghormatan terhadap Rasul dengan menyebut  محمدا رسول الله  dengan menyebut ikrar  اشهد ان  kerana penghormatan kepada Muhammad yang telah dilantik oleh Allah sebagai PesuruhNya ini bererti kita mengiktiraf ketentuan Allah kepada Muhammad s.a.w andainya kita tidak berikrar demikian maka tidaklah ada ertinya perkataan  قالو بلى شهد نا  pada ayat Al A'araf 172 tersebut, maka  قا لو بلو شهد نا  itulah yang bermaksud  اشهد ان  (Naik saksi aku) inilah fitrah ilmu yang lahir dari alam Roh tersebut terhadap diri kita sebelum Allah menjadikan jasad manusia yang dimulai dengan penciptaan Adam dan Hawa oleh Allah dan demikian jugalah maksud  فا علم انه  (Fa'alam an nahu) pada menyatakan tauhid  لا اله الا الله , tahukah kita apa maksud  انه  ? Siapa yang mengikrarkannya ? Kerana itu janganlah kita melonggarkan keyakinan kita terhadap Allah dan RasulNya dan kepada diri kita juga

Sesungguhnya kita ini adalah lemah yang sentiasa didalam kekurangan dan kepincangan didalam soal ilmu, tidak guna kita mempertahankan keaiban dan kelemahan kita dalam berhujah tentang apa yang kita kurang arif tentang ikrar diri kita kepada Allah dan RasulNya

Kerana itu Allah berfirman didalam al quran surah An Nisa ayat 64 dan 65

وما أرسلنا من رسول ألا ليطاع بأ ذ ن الله 

Maksudnya  :  Dan Kami tidak mengutus seorang Rasulpun melainkan supaya ia di ta'ati dengan izin Allah 

Dan FirmanNya lagi:

فلا وربك لا يؤ منو ن حتى يحكموك فيما شجر بينهم


Maksudnya:   Maka demi Tuhanmu (wahai Muhammad) mereka tidak disifatkan beriman sehingga mereka menjadikan kamu hakim dalam mana-mana perselisihan yang timbul diantara kamu
















          MAAL QURAN   





Sesetengah rakan mungkin sudah menulis wasiat untuk anak-anak mereka, tidak mengapalah. Kami masih di sini, di kerusi yang sama, yang spannya sudah makin menipis, menulis seputar isu-isu halaqah, kemurabbian, tadabur, tafsir, beramal dan berjihad dan sebagainya. Monolog dalaman.


***


Rupa-rupanya, penafsiran terbaik bagi satu-satu ayat Quran adalah ayat itu sendiri. Tidak hairanlah Rasulullah saw hanya membacakan ayat-ayat berkenaan kepada para sahabat, mereka yang ummiy langsung faham. Meskipun sahabat itu sudah berumur mencecah 80 lebih seperti Abu Quhafah yang memeluk islam setelah Fathul Mekah (Pembukaan Kota Mekah). Jika kita cuba menawarkan fikrah yang indah ini kepada seorang Pakcik yang sudah menuju usia emasnya, kita katakan itu tidak muntji. Pakcik sudah ‘immersed’ dengan fikrah islam yang difahaminya.


Sedangkan al-Quran berbicara dengan potongan-potongan ayatnya itu kepada semua jenis manusia, pelbagai latar usia, pekerjaan, budaya dan keimanan.


“Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu al-Kitab untuk manusia dengan al-haq..”
Az-Zumar:41


Maka sedarlah kita yang kononnya bercita-cita menjadi pembawa al-Quran, hamiilatul-Quran bahawa audience kita ada seluruh bangsa manusia, linnas. Ketinggian bahasa al-Quran itu sebenarnya mampu digarap oleh manusia, tidak kira siapapun mereka. Mungkin itulah pelajaran baharu untuk kami. Kerana akhirnya, kita hanyalah mubaligh, yang menyampaikan, tetapi yang mengajar dan memberi kefahaman adalah al-‘Alim Allah swt.


Tidaklah mengejut barangkali ketika membuat bacaan kembali, atau revisit Memoar Hasan al-Banna, kita dapati madrasah tarbiyah Hasan al-Banna pada awalnya berjaya menjinakkan hati pemuda-pemuda di Ismailia yang mungkin tidak berpelajaran tinggi. Ada yang kerjanya sebagai tukang kayu, pembaiki kasut, buruh-buruh kasar dan sebagainya. Setelah beberapa tempoh, mereka ini yang pernah hidup dalam kehinaan, menjadi semulia-mulia umat. Pelajaran mengkaji al-Quran, teks hadis dan sirah salafu-solehakhirnya merubah mereka menjadi ‘alim, pandai berpidato dan mempunyai maruah diri yang tinggi sehingga mampu menggertak monsiur-monsiur dari Perancis yang waktu itu menduduki sebahagian bumi Mesir.


Ya, kerana Quran berbicara dengan mereka semua.

Bayangkan, seorang petani, pekebun kurma seperti Abu Thalhah r.a pun mampu memahami firman Allah swt yang berikut;


“Kamu tidak akan sampai kepada kebaikan sebelum kamu menginfaqkan sebahagian harta yang kamu cintai…”
(Ali-Imran :92)


Ketika kedengaran firman ini bergema, Abu Talhah sang pemilik kebun kurma di Madinah itu lantas menginfaqkan kebun kecintaannya. Sesungguhnya firman Allah swt telah berinteraksi dengan Abu Talhah, seorang pekebun. Jadi mengapa tidak ia mampu menawan hati penoreh-penoreh getah di tanah air ? Ataupun apa masalahnya jika Quran telah mengangkat binaan al-Banna sedemikian rupa?

Bukankah Allah swt sudah berfirman;


“Sesungguhnya al-Quran ini memberikan petunjuk kepada yang lebih lurus, (aqwam) …”
(Isra’ :9)


Jika berkelapangan, semaklah tafsiran Sayyid Qutb berkenaan ayat ini, berkenaan frasa ‘yang lebih lurus’, berkenaan perkataan aqwam. Ia mencakupi segala juzuk kehidupan. Tidak setakat hal-hal spiritual.


Lalu bagaimana halaqah-halaqah kita?


Kami tidak maksudkan kita perlu terjun ke ladang-ladang getah mahupun membuka lahan dakwah di rumah orang-orang tua. Di tangan kita adanya sebaik-baik generasi, iaitu pemuda. Cuma mungkin yang perlu diteliti dan diperhalusi adalah, bagaimana projek membangunkan al-Quran kita itu dalam halaqah-halaqah kita?

Semoga dakwah kembali subur.
Ku rasakan pensel sudah tidak berbekas.
Mungkin karbonnya sudah habis
Atau mata pensel sudah tumpul

          MENGENAL DIRI YANG KE 91   
Salam

SAMBUNGAN DARI PELAJARAN YANG KE 90


Telah dimaklumkan bahawa  kalimah  الا  itu adalah makhluk kerana ia tidak mutlak dari segala aktiviti pergerakan yang menggunakan qudrat,Iradat, Ilmu ataupun Hayat segala makhluk ciptaan Tuhan melainkan dengan bantuan Allah sebab itu dinamakan  Tidak Mutlak, ini bererti segala yang ujud yang merupakan makhluk ciptaan Tuhan adalah mengharapkan kepada bantuan Tuhan  الله  jadi kalimah  الله  yang terdapat pada kalimah  tauhid  لا اله الا الله  itu adalah matlamat pada pengertian mutlak

Kalimah  الله  itu adalah kalimah kesempurnaan ammar Tuhan yang mentadbir segala yang wujud dari ciptaanNya kerana disanalah berkumpulnya maksud keilmua tentang ZatNya, AsmakNya, SifatNya dan juga Af'alNya dan pada kalimah  الله  inilah lahirnya keilmuan asa-asa Rububiyah dan juga Uluhiyah dan disinilah juga lahirnya maksud firman  "Allah beserta kamu dimana saja kamu berada"

Jadi  kesimpulan kalimah  لا اله الا الله  itu ialah :

Pada kalimah  لا  itu menunjukkan ilmu yang menceritakan Wujudnya Tuhan yang bersifat sempurna yang tidak menyamai dengan makhluk ciptaanNya sekalipun Allah mengujudkan alam yang lain sebagai bukti tanda-tanda wujudNya bagi memudahkan  makhlukNya untuk mengenali akan diriNya dan beriman kepadaNya

Adapun kalimah  اله  itu menunjukkan ujudnya aktiviti penyembahan sekalian makhluk ciptaanNya dengan membekalkan segala keperluan dan kefahaman iaitu dengan mengutuskan beberapa kitab melalui malaikatnya kepada makhluk pilihanNya seperti nabi dan juga  RasulNya, ini bererti semua perkara yang berkait dengan pengibadatan dan keilmuan terkumpul pada pengertian  اله  tersebut

Adapun kalimah  الا  itu menunjukkan ujud makhluk ciptaanNya yang tidak mempunyai daya dan upaya kerana itulah kalimah  الا  itu bermaksud melainkan dengan erti ia tidak mutlak melainkan dikaitkan dengan sesuatu kuasa iatu kekuasaan Allah, kalimah  الا  ini jugalah yang memperlihatkan ujud ciptaan Tuhan dari berbagai jenis makhlukNya  رب العلمين  (Tuhan yang mencipta sekalian alam) baik alam yang ghaib ataupun alam yang nyata, sama ada yang halus ataupun yang kasar, sama ada yang dapat dilihat ataupun yang tidak dapat dilihat dengan mata, ini bererti pada kalimah  الا  inilah berkumpulnya keilmuan segala-gala jenis makhluk

Adapun kalimah  الله  itu menunjukkan ujud kekuasaan Allah yang mutlak yang mentadbir, mengurus dan menentukan segala takdir qadha dan kadarNya dan disinilah manusia perlu mengingati bahawa segala keilmuan dari ZatNya, AsmakNya, SifatNya dan juga Af'alNya berkumpul pada kalimah  الله  ini. Demikian secara rengkasnya mengikut keilmuan sifat dua puluh jadi tidaklah hairang mengapa kalimah tauhid ini disebut sebagai gudang segala sesuatu ilmu yang meliputi seluruh planet bumi dan langit, ini bererti juga bahawa segala keilmuan untuk tamadun manusia mereka perlu mengkaji kalimah لا اله الا الله

Bersambung .....

          BAGAIMANA SELEPAS MENINGGALKAN TARBIYAH?   





Terdapat beberapa riwayat tentang berlakunya peristiwa terputusnya wahyu sepanjang usia kerasulan Rasulullah. Riwayat ini pula merujuk kepada tempoh dan selang waktu yang tertentu. Tidak dapat dipastikan yang mana lebih tepat dan bukanlah di sini tempatnya untuk berbicara mengenai perkara itu.


Menurut Sayyid Qutb, cukuplah kita simpulkan bahawa peristiwa terputusnya wahyu itu benar benar ada, sehinggakan perasaan Rasulullah terusik.


Sebagai respon kepada peristiwa ini, maka Allah swt menurunkan surah ad-Dhuha untuk menyanggah perasaan perasaan Rasulullah, untuk menenangkan beliau dan menjawab persoalan persoalan yang bermain di fikiran beliau.

مَا وَدَّعَكَ رَبُّكَ وَمَا قَلَىٰ

Tuhanmu tiada meninggalkan kamu dan tiada (pula) benci kepadamu.

Respon pertama ialah pada frasa,

مَا وَدَّعَكَ

Tidaklah Tuhanmu meninggalkanmu.


Kerana barangkali inilah perkara pertama yang muncul dalam benak fikiran Rasulullah. Setelah beberapa ketika tidak mendapat sentuhan wahyu, beliau merasakan Allah swt telah meninggalkan beliau. Subhanallah. Betapa halusnya jiwa seorang hamba yang cepat haus, merindukan wahyu yang dapat menghilangkan dahaga setelah penat berjalan di padang pasir yang jauh.

Perasaan dan sensitiviti inilah yang kita ingin hidupkan.


Ketika mentafsirkan surah ini, Sayyid Qutb menyifatkan wahyu yang turun bukan sekadar petunjuk, tetapi juga disikapi oleh para Rasul seperti air yang menghilangkan haus dan seperti angin sepoi sepoi bahasa yang menghilangkan penat. Wahyu juga adalah hiburan setelah letih dan lesu ditentang.
Begitulah para Rasul berinteraksi dengan wahyu. Dengan kalam Allah berupa al-Quran.

Bagaimana pula kerinduan kita untuk disapa dengan sentuhan tarbiah bernuansakan al-Quran dan sunnah? Setelah beberapa detik, hari dan minggu berlalu tanpa dapat menikmati kelazatan Al-Quran, adakah kita juga merasakan Allah swt telah pun melupakan kita dan meninggalkan kita? Adakah jiwa dan perasaan kita sampai ke tingkatan itu?


Jika kita jujur dan telus merindui didikan daripada al-Quran, mana mungkin satu hari berlalu tanpa kita berinteraksi dan melazimi al-Quran. Mana mungkin.

Jadi adakah salah pula untuk kita merindukan tarbiah ini sebagaimana Rasulullah merindukan taa'dib rabbani? Salahkan untuk kita merindui detak detik ditarbiah dengan ayat-ayat AlQuran yang mulia dan sunah Rasulullah yang suci lagi terpelihara?

Ternyata sekali ia tidak salah.

Marilah merindui untuk bersama kembali dalam suasana semalam yang pernah kita hidupkan, dengan zikir ma'thur setiap pagi dan petang, dengan tilawah dan tadabur yang menyegarkan, dengan pelajaran pelajaran mengkaji keluasan ilmu deeniyah yang mempesonakan, dengan kehangatan ukhuwah dan keluhuran ithar sesama mereka yang faham, dengan kesungguhan berkorban di jalan yang tidak kelihatan di manakah garis penamat dan sebagainya.

Marilah bersama, menghidupkan suasana semalam. Suasana ditarbiyah dan mentarbiyah.
Telah berlalu waktu yang panjang usai peristiwa semalam yang menyebabkan pandangan kita mulai kabur dari kebenaran, bau wang tunai lebih harum dari wangian syurga sehingga kita merasakan kita sentiasa betul dan sudah memiliki segalanya. Sehinggakan kenikmatan dunia lebih cukup berbanding dua rakaat sebelum subuh. Sehinggakan membaca hadis unta merah tidak melonjakkan semangat dakwah kita.


Ini semua menunjukkan hari semalam telah berlalu begitu lama. Jadilah inilah masanya, ruang dan peluang untuk kembali. Merindui tarbiyah
          MENGENAL DIRI YANG KE 90   
Salam

SAMBUNGAN DARIPADA PELAJARAN YANG KE 89

Secara rengkasnya kita telah terangkan ilmu yang dapat kita perolehi daripada kalimah   لا اله الا  dan sekarang kita akan bawakan pula ilmu yang berkait dengan kalimah  الله  didalam kalimah  لا اله الا الله  iaitu ilmu mengisbatkan  الله  (mengakui Allah) yang terletaknya banyak rahsia ilmu yang berasal daripadanya kerana  ilmu daripada kalimah  الله  inilah lahirnya ilmu yang menyatakan ujud ZatNya, SifatNya,AsmakNya dan juga Af'alNya

Pada perengkat awal dulu saya telah nyatakan bahawa ilmu kalimah  لا اله الا الله  ini adalah berasaskan  sifat  dua puluh, ertinya sesiapa yang tidak faham tentang ilmu sifat dua puluh maka adalah sukar baginya untuk mengulas N3 saya ini kerana itu ramai yang membuat ulasan mengikut cara mereka sendiri yang kadangkala hujah mereka terkeluar dari fakta ilmu yang disampaikan, pun begitu sekiranya mereka mengulas ilmu ini berasakan tafsir Al Quran maka mereka akan berjumpa juga dengan ilmu ini akan tetapi kebanyakan mereka hanya mengambil dari sudut terjemahan Al Quran sahaja kerana itu mereka akan bertemu dengan jalan yang berliku-liku

Ilmu daripada kalimah    لا اله الا الله   ini meliputi ilmu Rububiyah dan Uluhiyah yang pengertiannya terkumpul kepada  kalimah  رب العلمين  (Tuhan yang menjadikan seluruh 'alam) Kerana itulah dikatakan bahawa  sekiranya tujuh petala langit dan bumi diletakkan disatu timbangan sedangkan kalimah  لا اله الا الله  itu di letakkan disatu timbangan yang lain maka kalimah  لا اله الا الله  itu lebih berat dari tujuh petala langit dan bumi, demikianlah luasnya keilmuan  لا اله الا الله  tersebut, ertinya ilmunya meliputi seluruh alam baik alam yang ghaib maupun alam yang nyata

Kalimah الا  pada kalimah  لا اله الا الله  itu adalah kalimah asbat (Terima) sementara kalimah  الله  pada kalimah لا اله الا الله  adalah kalimah mengasbat (Menerima atau mengakui) Iaitu mengakui ujud Diri Tuhan yang bernama Nafsiyah, Ujud Kebesaran Tuhan yang dinamakan Salbiyah (Sifat yang menarik atau sifat keagungan yang hak bagi dirinya sahaja) Sifat Ma'anawiyah iaitu sifat Kebesaran Tuhan (Asmaul Husna) Sifat Ma'ani iaitu sifat Yang berdiri pada Zat Allah Ta'ala (Sifat yang berkehendakan kepada Tuhan) ertinya sifat makhluk, ini bermakna apabila kita sebut perkataan  الله  maka sebenarnya ia merangkumi ZatNya SifatNya, AsmakNya dan juga Af'alNya jadi yang inilah yang wajib kita faham dan terima ilmuNya

Nafsiyah adalah bertaraf Zat, Salbiyah bertaraf Zat, Ma'anawiyah bertaraf Zat sementara Ma'ani sahaja yang bertaraf sifat kerana ia adalah makhluk ertinya dengan ilmu ini maka ujudlah diantara keilmuan Tuhan dan juga hambaNya yang dijadikan oleh Allah  رب العلمين  (Tuhan yang mencipta alam atau makhluk) Kerana itu maka berkumpullah rahsia ujudnya ilmu diri Tuhan keagungan dan kebesaranNya serta makhlukNya yang kita boleh dapati hanya didalam kalimah  لا اله الا الله  jadi jika kita perhatikan bahawa keilmuan makhluk hanya ada pada kalimah  الا  sahaja, sebab itulah kalimah  الا (Melainkan)  itu adalah tidak mutlak kerana ia adalah alam ataupun makhluk yang hanya mengharapkan kepada Tuhan yang Esa dalam semua aktiviti kehidupan semua alam (makhluk)

sambung ...









 

          HALAQOH DENGAN RASULULLAH   



"Khi, kalau kita dalam masjid, tengah baca Quran, lepas tu ada kuliah, yang mana patut kita buat? Terus baca Quran atau dengar kuliah?" Tanya Akh A kepada Akh B yang juga teman serumahnya suatu ketika.


"Hadaf kuliah dengan baca Quran ni antaranya nak dapatkan pengajaran dan peringatan untuk diri sendiri. Kalau dapat capai dengan dengar kuliah, elok dengarlah kuliah tu. Banyak keutamaan majlis ilmu"

"Oh" Sambil mengangguk, faham.

"Tapi kalau kuliah mengarut, cerita politik, hentam orang sana sini atau asyik cerita pasal jimak, duk gelak tak tentu pasal, anta teruskan la baca Quran, haha"


Lalu pada malam itu, Akh A mengambil satu sudut dalam masjid berhampiran rumahnya. Sejak ikut tarbiah, dah lama tidak luangkan masa mendengar peringatan daripada kuliah kuliah di masjid. Alasannya agak boleh diterima. Selalu waktu antara magrib-isyak adalah waktu turun ke medan amal, ziarah binaan, bertanya khabar, makan bersama dan sebagainya.


Atau ada dalam kalangan orang tarbiah lebih prefer dengar pengisian daripada kalangan yang ikut tarbiah juga. Reason being, takut nanti fikrah ustaz ustaz kat luar sana macam-macam, nnti bercampur baur. Sedangkan kuliah atau pengisian atau baca Quran nak dapatkan peringatan untuk diri, untuk lembutkan hati etc. Dengar, kemudian filter mana yang perlu, dan ambil manfaat dari siapa-siapa pun

Nastaghfirullah.


Tapi malam tu ditakdirkan Allah tiada kuliah magrib. Akh A menyandarkan belakangnya ke dinding sebelah kiri, betul-betul di bawah bayu penyaman udara. Spot yang baik, nyaman, tenang lagi mantap.

Dia menyeluk saku. Samsung Galaxy Note dikeluarkan. Quran apps for android, icon Quran apps dipilih. Memulakan bacaan di tempat dia berhenti. Surah Muhammad. Satu ayat ni menarik. Spotted. Ayat 16.


وَمِنْهُمْ مَنْ يَسْتَمِعُ إِلَيْكَ حَتَّىٰ إِذَا خَرَجُوا مِنْ عِنْدِكَ قَالُوا لِلَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ مَاذَا قَالَ آنِفًا ۚ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ طَبَعَ اللَّهُ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ وَاتَّبَعُوا أَهْوَاءَهُمْ


Dan di antara mereka ada orang yang mendengarkan perkataanmu sehingga apabila mereka keluar dari sisimu, mereka berkata kepada orang yang telah diberi ilmu pengetahuan (sahabat-sahabat Nabi):

"Apakah yang dikatakannya tadi?" Mereka itulah orang-orang yang dikunci mati hati mereka oleh Allah dan mengikuti hawa nafsu mereka.

57:16


Huh.

After some time ikut tarbiah, kadang kadang kita mula demand. Bila dah dengar banyak pengisian, jumpa macam-macam jenis Sheikh, baca kitab itu kitab ini, kita mula rasa aktiviti rutin seperti halaqah mingguan itu sudah tak relevan. Kita rasa perkongsian murabbi dalam liqa kering. Kita rasa nak tukar murabbi. Performance ahli liqa pula mengecewakan. Asyik tidur, tak respon, kerja tak siap, perkongsian pula biasa biasa, bosan... Etc.

Macam-macam kita rasa. Kenapa? Kenapa?


Kita rasa kita kena move on. Stagnant kalau masih nak liqa yang dua tiga jam seminggu tu. Rasa perubahan diri dah tak berlaku. Rasa ayat-ayat Quran pun dah tak bagi efek. Sering kita tengok orang sekeliling kita punya masalah.

Little did we know,


Di era Rasulullah saw, ada orang yang attended liqa bersama nabi. Murabbi dia ialah Rasulullah saw. Yang bagi perkongsian ialah Rasulullah saw. Bapak segala murabbi. Mestilah dah habis basah dan merecik-recik. Dan ahli liqa mereka ialah para sahabat yang kerja mereka menjadi mujahid di siang hari dan rahib yang menangis di malam hari.

Yet, orang-orang macam ni selepas meninggalkan majlis nabi, boleh pula diorang tanya,

"Eh tadi apa yang dia (Rasulullah) cakap?"

Astaghfirullah.

Rupa rupanya orang-orang ni walaupun hadir dalam majlis ilmu bersama Rasulullah, tetapi tak dapat manfaat juga. Tak fokus pun. Peringatan peringatan yang datang kepada mereka seolah-olah sia-sia. Ada juga orang macam ni. Jadi kita nak salahkan siapa? Murabbi mereka? Ahli halaqah mereka ?

Kemudian Allah kata mereka ini ada 2 sifat.


1) Hati terkunci
2) Ikut al-hawa


Persoalannya, kenapa agaknya kisah orang-orang macam ni ada dalam Quran ? Sebab kewujudan mereka ni evergreen. Watak-watak ni sentiasa ada. Orang yang berbeza. Tapi sama ciri-ciri dia.
Jadi untuk kita-kita yang rasa ada simptom penyakit ni, hisab lah diri. Tanpa menafikan mungkin benar faktor external seperti murabbi tak perform, orang lain yang men-downkan. Tetapi periksalah diri kita dahulu. Kalau rasa kering, tidak terisi, dah tak boleh committed dengan program tarbiah etc, boleh jadi kita juga ada 2 masalah besar ni. Allah dah kunci hati, nauzubillah, dan mungkin dah lama bergelumang dengan al hawa', sehingga kita gembira dengan keadaan kita itu.


Jadi, berdoalah supaya dibuka pintu hati oleh Allah swt, tinggalkan bisikan-bisikan al-hawa', move on juga, tapi in this sense.

Akhi, ayuh kembali kepada Allah!

Terima kasih Akh A!


4 Syawal 1437H
          BARGAINING POWER   




Awas, post ini panjang. 
Hanya yang tidak lelah akan menuai manfaatnya.



Izinkan kami berkongsi sesuatu yang menakjubkan hari ini. Khazanah dan warisan tinggalan almarhun Sayyid Qutb. Sesungguhnya hari-hari yang berlalu menikmati karya beliau merupakan antara hari-hari yang cukup bernilai dan membahagiakan. Baiklah, kita tidak mahu berlebih-lebihan dalam hal ini. Tidak dapat tidak melainkan semua ini berlaku kerana begitu hebatnya kekuatan yang tersimpan disebalik ayat-ayat Allah, yang sentiasa terbuka pengajaran-pengajarannya.

Seputar peperangan Badar al-Kubra.


Pada tahun-tahun awal pasca Hijrah ke Madinah, Allah swt telah menguji kaum Muslimin dengan mentakdirkan tercetusnya Ghazwah Badar. Hari berlangsungnya peperangan kubra yang pertama dalam sejarah umat Islam ini disebut sebagai Yaumul Furqan, hari pemisah antara haq dan bathil, hari pertempuran dua golongan dan hari yang cukup getir kerana bakal menentukan eksistensi Islam selepas itu.


Mana tidaknya sehingga diriwayatkan, Nabi saw berdoa kurang lebih,


“Ya Allah, jika Engkau tidak memenangakn hamba-hambaMu pada hari ini, nescaya Engkau tidak akan disembah lagi sesudah hari ini…”


Begitulah kuat dan mendalamnya doa ini, seperti mana yang kita dapatkan dalam kitab-kitab seerah yang masyhur.


Kronologi peperangan ini jika kita semak dengan teliti ternyata begitu menakjubkan. Asalnya, Rasulullah saw dapati di sana adanya peluang untuk mendapatkan kafilah dagangan Abu Sufyan dari Syam menuju ke Kota Mekah dengan barang dagangan yang cukup banyak sekali. Maka, baginda berseru kepada para sahabat untuk misi mendapatkan kafilah tersebut, yang mana sebahagian asal barang dagangan juga merupakan tinggalan orang-orang muhajireen.


Seruan disahut dan langkah diatur dan diperkemas. Namun, dipendekkan cerita dan nak ditakdirkan oleh Allah swt, berita keberangkatan Rasulullah ini telah sampai ke kota Mekah. Tanpa jeda, putera-putera Tanah Haram itu menyiapakn angkatan mereka untuk berhadapan dengan kaum Muslimin. Langsung misinya bertukar. Bahkan, berperang di luar kota Madinah tidak termasuk dalam perjanjian bersama kaum Ansar dan misi terbaru ini ternyata berbeza daripada misi untuk dapatkan harta rampasan, dan misi baru ini jika difikirkan mengikut neraca kita merupakan misi mencampakkan diri ke dalam kebinasaan.


Tidak hairanlah, sebahagian sahabat berasa enggan untuk keluar berperang meskipun tidak disuarakan perasaan dan keberatan mereka itu.


Rentetan peristiwa ini, turunlah surah an-Anfal untuk memberi komentar dari langit tentang nilai-nilai dan pelajaran-pelajaran yang patut kita semua ambil dengan serius.

Firman Allah swt,


Dan (ingatlah), ketika Allah menjanjikan kepadamu bahwa salah satu dari dua golongan (yang kamu hadapi) adalah untukmu, sedang kamu menginginkan bahwa yang tidak mempunyai kekekuatan senjatalah yang untukmu, dan Allah menghendaki untuk membenarkan yang benar dengan ayat-ayat-Nya dan memusnahkan orang-orang kafir, agar Allah menetapkan yang hak dan membatalkan yang batil  walaupun orang-orang yang berdosa itu tidak menyukainya.

Al-Anfal, 8:7-8



Telah berkata Sayyid Qutb dengan panjang lebar mengenai hal ini dan kami naqalkan kembali di sini dalam bentuknya yang asal. Kami cuba untuk mudahkan dan meringkaskannya namun ternyata ia bakal menambah kecacatan kepada keindahan bahasa beliau itu;


Maksudnya Allah dengan limpah kurniaNya berkehendak agar mereka menghadapi peperangan bukannya harta rampasan. Allah menghendaki mereka melancarkan peperangan di antara yang haq dan yang bathil untuk menegakkan kebenaran dan menghapuskan kebathilan.


Allah hendak membanteras orang-orang kafir hingga ke saki baki mereka yang akhir, dibunuh mana yang boleh dibunuh dan ditawan mana yang boleh ditawan, hingga keangkuhan mereka dapat ditundukkan dan kekuatan mereka dapat dileburkan hingga bendera Islam dan kalimatullah dikibar tinggi dan hingga Allah memungkinkan kelompok muslimin hidup dengan system rabbani dan bergerak maju dengannya untuk menegakkan Uluhiyyah Allah di bumi dan menghancurkan kemaharajalelaan para taghut.


Allah hendak mengurniakan kedudukan yang teguh ini kepada mereka berlandaskan pencapaian dan perjuangan mereka yang wajar bukannya dikurniakan kepada mereka secara serampangan sahaja kerana Allah Maha Suci dari tindakan-tindakan secara serampangan.


Ya, Allah menghendaki agar kelompok Muslimin menjadi satu umat dan sebuah Negara yang mempunyai kekuatan dan kedaulatan. Allah mahu kelompok Muslimin membandingkan kekuatan mereka yang sebenar dengan kekuatan musuh mereka dan melebihkan kekuatan mereka yang kecil di atas kekuatan musuh mereka yang besar. Allah mahu kelompok Muslimin menginsafi bahawa kemenangan itu bukan dengan kekuatan bilangan, dan kekuatan senjata, bukan dengan kekuatan harta dan kuda dan seterusnya bukan dengan kekuatan bekalan dan persediaan yang cukup malah kemenangan itu dicapai dengan kekuatan hubungan hati yang kukuh dan kekuatan Allah yang tidak dapat ditentang oleh kekuatan manusia.


Dan semuanya ini harus terbit dari pengalaman yang benar di alam kenyataan bukannya terbit dari tanggapan dan kepercayaan hati semata-mata agar kelompok Muslimin memperolehi bekalan dari pengalaman yang haqiqi itu untuk menghadapi seluruh masa depan mereka dan agar mereka yakin bahawa mereka di setiap masa dan tempat memiliki kekuatan untuk menumpaskan musuh mereka walau sekecil mana bilangan mereka dan sebanyak mana bilangan musuh mereka, walau selemah mana kelengkapan material mereka dan sekuat mana persiapan dan peralatan perang musuh mereka. Hakikat ini tidak tersemat di dalam hati seteguh ia tersemat melalui peperangan muktamad di antara kekuatan keimanan dan kekuatan kezaliman.


Di sini dapat dilihat pada hari ini dan selepas hari ini betapa jauhnya jarak perbezaan di antara kehendak yang dirancangkan oleh kelompok Muslimin untuk diri mereka dengan kehendak yang baik yang dikehendaki Allah untuk mereka, di antara apa yang difikirkan baik oleh mereka dengan apa yang ditetapkan Allah untuk mereka. Kita juga dapat mengetahui betapa banyaknya kesilapan manusia ketika mereka berfikir bahawa mereka mampu memilih sendiri untuk diri mereka sesuatu yang lebih baik dari apa yang telah dipilih Allah untuk mereka.


Di mana letaknya titik perbandingan di antara kehendak-kehendak yang dirancangkan oleh kelompok Muslimin untuk kebaikan dan kepentingan mereka dengan kehendak-kehendak yang baik diaturkan Allah untuk mereka?


Seandainya kehendak mereka untuk menawan angkatan qafilah perdagangan Qurasyh yang tidak bersenjata itu tercapai, maka yang berlaku ialah kisah harta rampasan, iaitu kisah satu kumpulan manusia yang berjaya menyerang angkatan qafilah perdagangan dan mengambil harta benda yang dibawa olehnya.


Tetapi Peperangan Badar telah berlalu dalam lipatan sejaran sebagai sebuah kisah perjuangan akidah, kisah kemenangan muktamad yang memisahkan antara yang haq dan yang bathil, kisah kemenangan agama yang benar yang telah berjaya menumpaskan musuh-musuhnya yang lengkap dengan kekuatan senjata dan bekalan yang diperlukan sedangkan pihak agama yang benar hanya mempunyai bilangan pejuang yang kecil dan bekalan dan kenderaan yang tidak mencukupi, kisah kemenangan hati manusia yang berhubung dengan Allah dan mengatasi kelemahan diri.

Lalu mereka mengharungi peperangan itu walaupun neraca imbangan kekuatan lebih berat di pihak musuh. Tetapi dengan kekuatan keyakinan, mereka telah berjaya mencapai kemenangan yang gemilang.



----


Subhanallah.


Cukup halus dan teliti bukan huraian dan pandangan Sayyid Quttb dalam hal ini. (atau kami syok sendiri?) ia telah memberi komentar seolah-olah telah hadir bersama-sama dalam persitiwa itu dan bersama-sama dari segi perasaan dan kegemuruhan yang melanda generasi terbaik itu.


Mungkin dalam kalangan kita sukar untuk menjiwai beberapa noktah penting dalam kisah dan komentar yang panjang ini. Dan kesukaran itu ada asasnya kerana kita tidak berada dalam suasana perang, kita tidak berada dalam persimpangan membuat keputusan yang cukup besar itu.


Tetapi setelah difikir-fikirkan beberapa jenak, ternyata di sana ada persamaan antara kita dan generasi sahabat pada hari itu.
Saudaraku,


Allah swt telah mengajar kita melalui kitab al-Quran dan kitab sejarah yang sentiasa terbuka untuk kita nikmati khasiatnya itu tentang misi muslim di muka bumi. Allah mengajarkan kita akan kehendak-kehendak Allah swt daripada setiap generasi kelompok muslim,yang mana Allah berkehendakkan ditegakkan kalimatNya, dihancurkan kebathilan dan dibangunkan al-Haq.


Barangkali kita mempunyai misi yang lebih kerdil dan terbatas. Kisah ini meluaskan kerangka pemikiran kita dalam meletakkan halatuju dakwah dan tarbiyah yang kita sama-sama usahakan. Jika yang kita nampak dan berkehendak adalah mengajak orang mengikut halaqah, membina manusia, mentarbiyah peribadi-peribadi muslim supaya cukup muwasofatnya dan sebagainya ternyata tidak ada yang salah tentang hal itu. Bahkan itulah pecahan-pecahan kepada misi yang besar ini.


Tetapi yang perlu ditanamkan adalah ia bukan sekadar itu. Suatu hari nanti, bila waktu dan keadaan memungkinkan, kita akan membuka orbit dakwah ini dengan lebih luas dan lebar. Kita akan terokai medan-medan baharu yang membawa kita kepada misi meleburkan kebatilan dan menegakkan kebenaran. Misinya cukup besar. Boleh kita katakan ia adalah tumuhat dakwah dan tarbiyah yang patut dijiwai oleh setiap abna’ tarbiyah.


Jika politik adalah jalannya yang perlu kita terokai pada masanya yang tepat, maka disitulah juga kita akan beraksi, tanpa meninggalkan usaha-usaha asas, membina orang, membentuk halaqah, menambah bilangan a’dho dakwah dan menggerakkan binaan masing-masing. Di medan mana sekalipun, yang harus kita ingat adalah misi kita. Ia sewajarnya sentiasa selari dengan kehendak Allah swt,ia adalah misi al-Quran.


Ternyata misi ini adalah usul dan kehendak daripada kita, untuk ditawarkan kepada masyarakat dan dunia secara umumnya.  Jika dalam ekonomi kehendak dibeli dengan wang ringgit dan amount kehendak bergantung kepada kekuatan kuasa belian yang ada pada ringgit tersebut atau dalam bahasa ekonominya ialah purchasing power, ternyata dalam usaha menawarkan usul al-Haq ini kita perlu mempertaruhkan sesuatu kekuatan.


Ia tidak lain tidak bukan merupakan kekuatan hati yang bergantung harap kepada Allah, kejelasan terhadap prinsip dan keyakinan bahawa kekuatan Allah merupakan kekuatan yang tidak sanggup ditandingi oleh mana-mana kekuatan manusia. Kekuatan ini tidak akan lahir pula dalam jiwa setiap orang yang mecintai islam dan bercita-cita akan misi ini melainkan dibentuk melalui usaha-usaha tarbiyah yang halus dan mendalam.


Di sana ada lagi kekuatan lain yang perlu kita perkirakan dengan keadaan semasa ini. Kami menamakannya sebagai kekuatan tawar-menawar, atau bargaining power. Keupayaan bargaining inilah yang dipertaruhkan di pentas siasah untuk membawa usul islam, untuk membawa misi menghancurkan kebatilah dan menegakkan kebenaran.


Di manakah letaknya bargaining power ini?


Sekali pandang maka jawapannya adalah pada kekuatan suara islam itu sendiri, pada kekuatan dan bilangan a’dho yang bakal menggerunkan musuh. Kekuatan binaan anak-anak Islam yang bakal menggerakkan setiap lahan dakwah. Sekiranya kekuatan ini kerdil dan tidak menggerunkan musuh, dengan suasana dan wasilah siyasah hari ini, ternyata bargaining power itu terlepas dari tangan kita dan musuh islam hanya akan memincingkan mata pada kita.


Lebih mengerikan, ketika bargaining power ini belum dalam genggaman, dikhuatiri kita akan terlepas pandang beberapa perkara asas dalam misi kita. Boleh jadi kita bersekutu dengan musuh untuk menguatkan bargaining power sehingga prinsip-prinsip kita tergadai, terlerai satu demi satu. Hal ini kemungkinan berlaku ketika mana semangat yang membuak-buak tidak dipandu dengan kesabaran dan kecerdasan membaca kekuatan.


Sekali lagi kesimpulannya, bargaining power juga terletak pada usaha membina dan mengkaderkan lebih ramai aktivis dakwah dan tarbiyah, bukan mengkesampingkan aktiviti tarbiyah dengan alasan ia sudah bermula puluhan tahun yang lampau dan sudah tidak relevan. Menilai dengan akal yang sihat, dengan semangat yang dituntun kesabaran dan kefahaman insya Allah akan menatijahkan basirah.


Semoga kitab Badar Kubra ini terus terbuka untuk disemak lagi dan lagi dan lagi pengajaran-pengajarannya.

          MENGENAL DIRI YANG KE 85   
Salam

Sambungan kalimah Syahadah    لا اله الا الله   daripada mengenal diri yang ke 84


Semua orang faham mengucapkan kalimah syahadah diatas namun tidak ramai yang memahami ilmunya, apabila tidak ramai yang memahami ilmunya maka akan lahirlah jenerasi manusia yang syirik dan buta dengan tamadun hidup yang dianjurkan oleh Allah s.w.t

Daripada kalimah  لا اله الا الله  maka lahirlah kalimah Nafi dan Asbat, daripada nafi dan asbat itu maka lahirlah dua jenis kafir iaitu kafir nafi dan juga kafir asbat SEKIRANYA  kita tidak faham ilmu kalimah  لا اله الا الله  itu, adapun kafir Nafi itu ialah :

Sesiapa yang menolak bahawa Allah itu tidak mempunyai sifat yang sempurna atau nama yang sempurna atau mentakwilkan apa-apa kekurangan bagi ZatNya, AsmakNya, SifatNya dan juga Af'alNya, sementara kafir Asbat ialah :

Sesiapa yang mengakui ujudnya Tuhan disamping itu mereka juga mengakui bahawa Zat Yang Maha Agong itu memiliki isteri, anak dan bapa serta meletakkan sifat mustahil kepada diri Tuhan sebanding dengan sifat makhluk maka sesungguhnya mereka telah menjadi kafir yang nyata

Adapun kalimah nafi didalam kalimah  syahadah itu ialah kalimah  لا اله  dan kalimah Asbat pula ialah kalimah  الا الله . Secara jelasnya ialah kedua-dua kumpulan kalimah itu tidak boleh sama sekali di farakkan (dipisahkan) sesiapa yang memisahkannya mereka adalah jatuh kafir atau istilahnya ialah sesiapa yang memfarakkan diantara nafi dan Asbat maka jatuh menjadi kafir, mengapa jadi demikian ?

Nafi yang boleh menjadi kafir ialah kerana kalimah nafi dari jurus ilmu huruf pada setiap yang terdapat pada kalimah tersebut bukan dari maksud ma'ana huruf, kerana itu nafi atau menafikan perkara yang ujud adalah salah kerana itu dikatakan didalam nafi ada Asbat dan didalam Asbat ada Nafi . Adapun nafi didalam Asbat itu adalah pada kalimah  الا  kerana ianya tidak mutlak secara jelas tentang Qudtar,Iradat,Ilmu dan Hayatnya


Adapun Asbat didalam Nafi ialah pada kalimah huruf  اله  kerana huruf kalimah ini ada kalanya ia menunjukkan ujudnya Tuhan yang disembah seperti ayat pada surah Al Baqarah 163, An Nisa 171 dan S.Khafi ayat 110 dan ayat yang lainnya, ada kalanya ia menunjukkan Tuhan yang lain selain dari tuhan yang tidak disembah seperti maksud huruf  yang terdapat pada  لا اله  (Tiada tuhan yang disembah)


Kedua-dua jenis tauhid yang menuju kepada satu matlamat Tuhan Yang Maha Esa ini adalah dari segi perjenisan Tauhidnya sahaja iaitu Tauhid Rabb iaitu Tauhid Tuhan yang menjadikan  sesuatu daripada alam ini yang dipunyai oleh seluruh makhluk tanpa engkar sama ada makhluk yang ghaib ataupun makhluk yang nyata sementara Tauhid Uluhiyah yang berasal dari pengertian اله  ini hanya dimiliki oleh makhluk tertentu sahaja iaitu makhluk yang beribadat seperti manusia yang beriman dan Malaikat yang sentiasa patuh atas suruhanNya seperti semua jenis ibadat yang difardhukan (wajib) dan sunah yang dibolehkan

Sambung .....



          HIMMAH ALIYAH